Anggaran Produksi: Pengertian, Fungsi, Cara Menghitung dan Contohnya

Penganggaran penting untuk organisasi mana pun. Mempersiapkan anggaran induk memerlukan penyusunan anggaran keuangan serta anggaran operasi, yang pada gilirannya terdiri dari banyak komponen seperti anggaran penjualan, anggaran produksi, anggaran harga pokok penjualan, dll.

Pada artikel ini kita akan mempelajari secara mendalam production budget yang merupakan komponen penting dari anggaran operasional. Anggaran ini digunakan untuk menyiapkan komponen lain dari anggaran operasi, termasuk anggaran pembelian bahan langsung, anggaran tenaga kerja langsung, dll.

Jadi, baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa itu Anggaran Produksi?

Anggaran adalah rencana keuangan untuk periode tertentu, baik bulanan, triwulanan, atau tahunan. Ini memperkirakan berbagai parameter seperti penjualan, pendapatan, pengeluaran, dan merupakan latihan penting untuk setiap organisasi keuangan.

Anggaran produksi atau production budget adalah rencana atau perkiraan jumlah produk yang dibutuhkan untuk produksi oleh organisasi selama suatu periode. Ini adalah perkiraan berdasarkan perkiraan penjualan, atau berapa banyak yang akan dijual perusahaan di periode mendatang. Ini juga mempertimbangkan tingkat persediaan yang diinginkan perusahaan ingin mempertahankan untuk memenuhi kontinjensi dan menghindari kehabisan stok.

Production budget merupakan dasar untuk menyusun anggaran biaya tentang bahan baku dan bahan habis pakai lainnya yang akan dibeli. Juga, itu membentuk dasar untuk memutuskan berapa banyak tenaga kerja yang akan dipekerjakan.

Keputusan manajerial penting lainnya seperti kebutuhan dan jumlah iklan dan promosi, pembelian atau pengambilan ruang penyimpanan atau gudang sewa, dll. didasarkan pada jumlah barang yang akan diproduksi.

Anggaran produksi dinyatakan dalam unit fisik (yaitu, bukan biaya). Periode production budget seringkali tergantung pada siklus produk serta lingkungan operasi organisasi.

Akibatnya, panjangnya bervariasi: kuartal, tahun, tahun produk, siklus produk, dll. Misalnya, selama masa ekonomi yang sulit, mungkin lebih baik untuk mempersingkat periode production budget karena ketidakpastian yang lebih tinggi mengenai permintaan produk (yaitu, penjualan) .

Anggaran produksi tidak hanya memasukkan data penjualan yang dianggarkan tetapi juga tingkat persediaan akhir yang diharapkan. Saat menentukan tingkat persediaan yang diperlukan, penting untuk mempertimbangkan biaya dan manfaat.

Apa Fungsi Anggaran Produksi?

Dasar Perencanaan Proses Produksi Masa Depan

Anggaran yang disusun dengan baik membentuk dasar untuk perencanaan di organisasi mana pun. Anggaran menunjukkan jumlah unit yang harus dibuat. Sehingga tidak memperhitungkan biaya produksi. Dengan demikian, membantu untuk merampingkan proses produksi, pemanfaatan mesin, dan penjadwalan yang tepat yang sama.

Membantu dalam Mengambil Keputusan Manajerial Utama

Anggaran produksi merupakan kunci dari anggaran pembelian bagi manajemen. Pembelian bahan baku dan bahan habis pakai sepenuhnya bergantung pada production budget. Juga, banyak keputusan penting lainnya, seperti perekrutan personel baru, tergantung pada seberapa banyak produksi yang akan dilakukan perusahaan.

anggaran produksi 2

Bagaimana Cara Menghitung Anggaran Produksi?

Dasar penyusunan anggaran produksi adalah anggaran penjualan. Berapa banyak perusahaan dapat menjual secara langsung tergantung pada berapa banyak yang dihasilkannya. Juga, jumlah persediaan di awal dan persediaan yang ingin disimpan perusahaan pada akhir siklus produksi menentukan production budget .

Oleh karena itu, dalam bentuk persamaan sederhananya adalah

Anggaran produksi = Anggaran atau perkiraan penjualan + Persediaan akhir – Persediaan di awal.

Rumus diatas menyatakan bahwa bisnis perlu meperkirkirakan dan memproduksi unit yang cukup untuk memenuhi permintaan penjualan perkiraan dan tingkat persediaan akhir yang diperlukan setelah memungkinkan untuk unit yang sudah disimpan dalam persediaan pada awal periode.

Dalam template proyeksi keuangan, persediaan akhir didasarkan pada perkiraan penjualan dan asumsi hari persediaan.

Unit persediaan akhir = Hari persediaan x Unit penjualan / 365

Jika ini termasuk dalam rumus perencanaan produksi di atas, kita dapat mengatur ulang rumus sebagai berikut.

Anggaran produksi = Unit penjualan x (1 + Hari persediaan / 365) – Persediaan awal

Anggaran untuk periode tersebut tergantung pada unit dalam persediaan pada awal periode, perkiraan penjualan, dan asumsi hari persediaan.

Adalah normal ketika menyiapkan anggaran produksi dengan nilai yang dilebihkan untuk memungkinkan produksi ekstra, katakanlah 5%, untuk menutupi kesalahan yang terjadi selama proses manufaktur.

Saat menghitung anggaran berdasarkan perkiraan penjualan, perhatian harus diberikan untuk memahami bahwa penjualan digunakan untuk mewakili permintaan produk. Mungkin permintaan aktual untuk produk lebih tinggi dari penjualan, tetapi tidak puas karena kurangnya persediaan yang tersedia.

Berikut adalah artikel menarik lainnya yang bisa Anda baca:

Contoh Kasus

Misalkan sebuah bisnis meramalkan penjualan tahunan 1.825 unit dan membuat asumsi bahwa persediaan akhir harus setara dengan penjualan 60 hari.

Berdasarkan nilai tersebut perhitungan tingkat persediaan akhir adalah sebagai berikut:

  • Persediaan akhir = Hari persediaan x Unit penjualan / 365
  • Persediaan akhir = 60 x 1.825/365 = 300 unit
  • Bisnis ini membutuhkan persediaan akhir sebanyak 300 unit.

Dengan asumsi bisnis tidak memiliki persediaan awal, production budget sekarang dapat dihitung menggunakan rumus perencanaan produksi.

  • Anggaran produksi = Unit penjualan + Persediaan akhir – Persediaan awal
  • Anggaran produksi = 1.825 + 300 – 0 = 2.125

Jadi dimulai dengan nol unit, bisnis harus memproduksi 2.125 unit dimana 1.825 terjual, dan 300 tetap dalam persediaan pada akhir tahun.

Jika perlu diperhatikan bahwa jawaban yang sama diperoleh dengan rumus yang disusun ulang.

  • Anggaran produksi = Unit penjualan x (1 + Hari persediaan / 365) – Persediaan awal
  • Anggaran produksi = 1.825 x ( 1 + 60/365) – 0 = 2.125

Informasi biasanya disajikan dalam format anggaran produksi yang sesuai seperti yang ditunjukkan oleh contoh di bawah ini.

Format Anggaran Produksi

Perkiraan Penjualan 1,825

Diperlukan persediaan akhir 300

Dikurangi: Persediaan awal 0

Anggaran Produksi 2.125

Pengaruh Persediaan Awal

Jika bisnis pada contoh di atas memiliki persediaan awal 120 unit, maka perhitungan perkiraan anggaran produksi adalah sebagai berikut.

  • Anggaran produksi = Unit penjualan + Persediaan akhir – Persediaan awal
  • Anggaran produksi = 1.825 + 300 – 120 = 2.005

Karena bisnis memiliki persediaan awal, produksi yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan penjualan dan tingkat persediaan akhir yang dibutuhkan telah turun menjadi 2.005 unit.

Bisnis dimulai dengan 120 unit dan menghasilkan 2.005 unit sehingga total tersedia 2.125 unit. Sekali lagi bisnis menjual 1.825 unit dan menyisakan 300 unit dalam persediaan akhir seperti sebelumnya.

Anggaran Produksi dan Persediaan Awal

Perkiraan Penjualan 1,825

Diperlukan persediaan akhir 300

Dikurangi: Persediaan awal -120

Anggaran Produksi 2.005

Apa Yang Terjadi Jika Prakiraan Penjualan Salah?

Sayangnya perkiraan penjualan biasanya tidak tercapai, penjualan biasanya akan lebih tinggi atau lebih rendah dari yang diharapkan.

Jika dalam contoh di atas, penjualan diharapkan bervariasi dalam +/- 10% dari tingkat perkiraan, jumlah unit penjualan akan bervariasi dari 1.643 hingga 2.008 unit. Jika anggaran ini dipertahankan pada 2.005 unit, maka persediaan akhir akan bervariasi sebagai berikut.

Variasi Penjualan Produksi dan Persediaan

anggaran produksi 1

Tingkat hari persediaan sekarang bervariasi antara 21 dan 107 hari penjualan, bisnis harus memutuskan apakah ini adalah kisaran yang dapat diterima untuk beroperasi atau untuk mengubah production budget sehingga hari persediaan akhir dikembalikan ke tingkat 60 hari yang diperlukan.

Keterbatasan Anggaran Produksi

Berdasarkan Perkiraan

Anggaran ini didasarkan sepenuhnya pada perkiraan nilai penjualan. Juga, menjaga inventaris bersifat subjektif, dengan kemungkinan banyak variasi. Angka-angka ini didasarkan pada penilaian manajemen.

Itu bisa salah dalam keadaan yang tidak terduga seperti fluktuasi permintaan produk atau pasokan bahan baku, perubahan situasi ekonomi, resesi, atau bahkan karena persaingan.

Proses yang memakan waktu

Mempersiapkan anggaran ini adalah proses yang panjang. Oleh karena itu, dapat menghabiskan banyak waktu. Jika perkiraan salah, itu akan mengakibatkan pemborosan jam kerja yang berharga.

Meskipun ada beberapa keterbatasan anggaran, anggaran tetap menjadi kekuatan penuntun untuk tindakan di masa depan. Selain itu, semua anggaran mencerminkan perkiraan atau rencana untuk periode tersebut dan didasarkan pada asumsi-asumsi tertentu.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.