Apa itu Capital Expenditure? Berikut Pengertian Lengkapnya

Pengertian Capital Expenditure

Capital Expenditure, umumnya dikenal sebagai CapEx, adalah dana yang digunakan oleh perusahaan untuk memperoleh, meningkatkan, dan memelihara aset fisik seperti properti, bangunan, pabrik industri, teknologi, atau peralatan.

CapEx sering digunakan untuk melakukan proyek atau investasi baru oleh perusahaan. Membuat pengeluaran modal untuk aset tetap dapat mencakup segala sesuatu mulai dari memperbaiki atap pada pabrik, untuk membeli peralatan, hingga membangun pabrik baru. Jenis pengeluaran keuangan ini juga dibuat oleh perusahaan untuk mempertahankan atau meningkatkan ruang lingkup operasi mereka.

Jenis Capex

Biasanya ada dua bentuk capex: (1) biaya untuk pemeliharaan tingkat operasi yang ada dalam perusahaan dan (2) biaya yang akan memungkinkan peningkatan pertumbuhan di masa depan. Capex dapat berwujud, seperti mesin, atau tidak berwujud, seperti paten. Baik pengeluaran modal tidak berwujud dan berwujud biasanya dianggap sebagai aset karena dapat dijual ketika ada kebutuhan.

Penting untuk dicatat bahwa dana yang dihabiskan untuk perbaikan atau dalam melakukan pemeliharaan yang berkelanjutan dan normal pada aset tidak dianggap sebagai pengeluaran modal dan harus dibebankan pada laporan laba rugi setiap kali terjadi.

Contoh Capital Expenditure

Capital expenditure mengacu pada pengeluaran dana untuk aset yang diharapkan dapat memberikan utilitas untuk bisnis selama lebih dari satu periode pelaporan. Contoh capex adalah sebagai berikut:

  • Bangunan (termasuk biaya selanjutnya yang memperpanjang masa manfaat bangunan)
  • Perangkat komputer
  • Peralatan Kantor
  • Perabot dan perlengkapan (termasuk biaya perabot yang dikumpulkan dan diperlakukan sebagai satu unit, seperti sekelompok meja)
  • Aset tidak berwujud (seperti lisensi taksi yang dibeli atau paten)
  • Tanah (termasuk biaya perbaikan lahan, seperti biaya sistem irigasi atau tempat parkir)
  • Mesin (termasuk biaya yang diperlukan untuk membawa peralatan ke lokasi yang dituju dan untuk penggunaan yang dimaksudkan)
  • Perangkat lunak
  • Kendaraan

Pengeluaran dicatat sebagai beban jika salah satu dari dua aturan berikut ini berlaku:

  • Pengeluaran untuk jumlah yang kurang dari batas kapitalisasi yang ditentukan dari bisnis. Batas kapitalisasi ditetapkan untuk menjaga perusahaan dari membuang-buang waktu pelacakan aset yang memiliki nilai kecil, seperti keyboard komputer.
  • Pengeluaran terkait dengan item yang diperkirakan akan dikonsumsi penuh dalam periode pelaporan saat ini.

Cara Menghitung Capital Expenditure

Jika Anda memiliki akses ke laporan arus kas perusahaan, tidak diperlukan perhitungan. Cukup cari jumlah capital expenditure perusahaan di bagian Arus Kas Dari Investasi dalam laporan arus kas perusahaan.

Anda juga dapat menghitung Capex dengan menggunakan data dari laporan laba rugi dan neraca perusahaan. Pada laporan laba rugi, temukan jumlah biaya penyusutan yang dicatat untuk periode berjalan. Di neraca, cari saldo item baris properti, pabrik, dan peralatan atau aset tetap periode berjalan.

Temukan saldo aset tetap periode sebelumnya pada perusahaan, dan ambil perbedaan di antara keduanya untuk menemukan perubahan dalam saldo aset tetap perusahaan. Tambahkan perubahan nilai aset tetap ke biaya penyusutan periode berjalan untuk sampai pada pengeluaran CapEx periode berjalan perusahaan.

Baca juga : Mengetahui Pentingnya Buku Besar Dalam Pembukuan Bisnis Anda

Pentingnya Menghitung Capital Expenditure

Keputusan seberapa banyak berinvestasi dalam capex sering kali merupakan keputusan yang sangat penting yang dibuat oleh suatu organisasi. Hal ini penting karena alasan berikut:

1. Efek Jangka Panjang

Efek dari keputusan capital expenditures biasanya berpengaruh ke masa depan perusahaan. Prediksi kegiatan produksi atau manufaktur saat ini terutama merupakan hasil dari keputusan melakukan capex di masa lalu. Demikian pula, keputusan saat ini tentang capital expenditure akan memiliki pengaruh besar pada kegiatan masa depan perusahaan.

Keputusan investasi modal biasanya memiliki dampak besar pada karakter dasar organisasi. Tujuan strategis jangka panjang, serta proses penganggaran perusahaan, harus ada sebelum otorisasi pengeluaran modal.

2. Sebagai Investasi di Masa Depan

Melakukan capex pasti membutuhkan dana yang cukup besar. Karena sebagian besar pengeluaran disesuaikan dengan kebutuhan spesifik perusahaan.

Setelah seluruh peralatan modal dibeli, ada kemungkinan jika seluruh dana yang Anda keluarkan tidak akan balik modal jika jika Anda tidak melakukan perencanaan yang matang. Karena alasan ini, keputusan untuk melakukan capital expenditure yang salah seringkali tidak dapat dipulihkan, dan keputusan yang buruk menyebabkan kerugian besar yang terjadi.

3. Biaya Awal yang Tinggi

Seperti yang kami bahas sebelumnya capital expenditure biasanya sangat mahal, terutama untuk perusahaan di industri seperti produksi, manufaktur, telekomunikasi, utilitas, dan eksplorasi minyak. Investasi modal dalam aset fisik seperti bangunan, peralatan, atau properti menawarkan potensi memberikan manfaat dalam jangka panjang tetapi akan membutuhkan pengeluaran moneter yang besar pada awalnya, dan jauh lebih besar daripada pengeluaran operasional reguler. Biaya modal sering cenderung meningkat dengan teknologi canggih.

4. Depresiasi

Capex menyebabkan peningkatan dalam akun aset organisasi. Namun, begitu aset mulai digunakan, depresiasi mereka dimulai, dan mereka terus menurun nilainya sepanjang masa manfaatnya.

Baca juga : Pengertian Siklus Akuntansi dan Tahapannya dalam Pembukuan Bisnis

Tantangan saat Melakukan Capital Expenditure

Meskipun keputusan melakukan capital expenditure sangat penting, mereka juga dapat menjadi sumber kesulitan. Contohnya adalah:

1. Masalah Pengukuran

Proses mengidentifikasi, mengukur, dan memperkirakan biaya yang berkaitan dengan capex mungkin cukup rumit. Selain itu, beberapa efek, seperti peningkatan moral karyawan karena fasilitas baru, tidak dapat ditangkap sepenuhnya dalam spreadsheet.

2. Ketidakpastian

Organisasi yang melakukan investasi besar dalam aset modal melakukannya mengharapkan hasil yang dapat diprediksi. Namun, prediksi seperti itu tidak dijamin dan mungkin tidak terjadi seperti yang diharapkan. Biaya dan manfaat dari keputusan capex biasanya ditandai oleh banyak ketidakpastian.

Bahkan perencanaan terbaik pun terkadang membuat kesalahan. Selama perencanaan keuangan, organisasi perlu memperhitungkan risiko untuk mengurangi potensi kerugian, meskipun tidak mungkin untuk memberantasnya.

3. Spread Temporal

Biaya, serta manfaat yang terkait dengan capex, biasanya diperpanjang selama periode waktu yang relatif lama untuk proyek industri dan proyek infrastruktur. Spread temporal seperti itu menyebabkan masalah dalam estimasi tingkat diskonto dan pembentukan kesetaraan.

Baca juga : Apa itu Aset? Kenali Pengertian dan Jenisnya dalam Bisnis Anda

Cara Melakukan Capital Expenditure yang Efisien

Proyek-proyek modal besar yang melibatkan sejumlah besar uang, serta pengeluaran modal, dapat keluar dari kendali dengan mudah jika salah penanganan dan pada akhirnya menghabiskan banyak uang bagi organisasi.

Namun, dengan perencanaan yang efektif, alat yang tepat, dan manajemen proyek yang baik, itu tidak harus menjadi masalah. Berikut adalah beberapa rahasia yang akan memastikan bahwa penganggaran capital expenditure yang efisien.

1. Buat Struktur Sebelum Anda Mulai

Anggaran capital expenditure membutuhkan persiapan yang memadai sebelum dimulainya. Kalau tidak, mereka mungkin akan lepas kontrol. Sebelum memulai suatu proyek, Anda perlu menemukan ruang lingkup proyek, menentukan tenggat waktu yang realistis, dan memastikan bahwa seluruh rencana disetujui.

Pada tahap ini Anda harus memikirkan berapa banyak sumber daya internal yang akan dibutuhkan oleh proyek, termasuk tenaga kerja, bahan, keuangan, dan layanan. Untuk memiliki anggaran yang lebih akurat, Anda harus memiliki lebih banyak detail mengenai proyek.

2. Pikirkan Jangka Panjang

Pada awal proyek pengeluaran modal Anda, Anda perlu memutuskan apakah Anda akan membeli aset modal dengan utang atau menyisihkan dana yang ada untuk pembelian. Menyimpan uang untuk pembelian biasanya menyiratkan bahwa Anda harus menunggu beberapa saat sebelum mendapatkan aset yang Anda butuhkan.

Namun, meminjam uang menyebabkan peningkatan hutang dan juga dapat menciptakan masalah bagi kemampuan pinjaman Anda di masa depan. Kedua pilihan itu bisa baik untuk perusahaan Anda, dan pilihan yang berbeda mungkin diperlukan untuk proyek yang berbeda.

3. Kelola Data Akurat

Data yang akurat sangat penting jika Anda ingin mengelola seluruh capital expenditure secara efisien. Untuk membuat anggaran yang realistis dan menghasilkan laporan yang berharga, Anda perlu memiliki informasi yang dapat diandalkan.

4. Detail Harus Optimal

Mencoba memiliki terlalu banyak detail akan mengakibatkan terlalu banyak waktu dihabiskan untuk mengumpulkan informasi untuk membuat anggaran, yang mungkin menghasilkan informasi yang tidak sesuai pada saat anggaran selesai.

Namun, terlalu sedikit detail akan membuat anggaran menjadi kabur dan semua informasi kurang bermanfaat. Keseimbangan optimal yang tepat perlu ditemukan.

5. Bentuk Kebijakan Yang Jelas

Karena manajemen capital expenditure dalam organisasi besar dapat melibatkan banyak karyawan, departemen, atau bahkan divisi, kebijakan yang jelas untuk diikuti semua orang harus diberlakukan untuk menempatkan anggaran pada jalurnya.

Baca juga : Pengertian Kas Kecil, Contoh, Fungsi, dan Cara Mengontrolnya