Contoh Laporan Keuangan Sederhana dan Cara Membuatnya

Laporan keuangan adalah catatan formal dari aktivitas keuangan perusahaan. Rencana ini memberikan gambaran tentang bisnis kecil Anda saat ini dan memperkirakan visi dan rencana bisnis di masa depan.

Membuat laporan keuangan untuk bisnis kecil Anda dimulai dengan pembukuan harian Anda. Anda akan mencatat dan mengatur data dari catatan ini untuk menyusun laporan keuangan Anda. Laporan keuangan adalah bagian penting dari rencana bisnis yang akan membantu bisnis Anda menarik investor atau mendapatkan pinjaman bank.

Jika Anda pemiliki bisnis yang belum tahu tentang apa itu laporan keuangan, berikut adalah pembahasan lengkap dan contoh laporan keuangan sederhana serta tips pembuatannya:

Neraca

contoh laporan keuangan sedehana neraca

Posisi keuangan suatu perusahaan pada akhir suatu siklus akuntansi diilustrasikan pada neraca. Aset dan kewajiban dan ekuitas perusahaan harus dirinci di neraca.

Aset harus sama dengan kewajiban ditambah ekuitas atau investasi pemilik. Kewajiban dan ekuitas digunakan untuk membeli aset. Neraca menunjukkan posisi keuangan perusahaan Anda terkait dengan aset dan kewajiban serta ekuitas pada titik waktu tertentu.

Data di neraca berasal dari buku besar, dan formatnya mencerminkan persamaan akuntansi yang digunakan dalam buku besar. Aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik pada hari terakhir siklus akuntansi dicatat di neraca.

Depresiasi di neraca berbeda dari depresiasi yang ditunjukkan pada laporan laba rugi. Di neraca, itu adalah total akumulasi penyusutan dari hari barang tersebut diperoleh hingga saat ini.

Hal yang perlu diperhatikan dalam membuat neraca adalah sisi kanan dan kiri (debit atau kredit) nilainya harus sama atau imbang. Jika nilainya berbeda, maka ada yang salah dengan pencatatan atau penghitungan Anda.

Laporan Laba Rugi

contoh laporan keuangan sedehana laporan laba rugi

Contoh laporan keuangan sederhana yang kedua adalah laporan laba rugi. Laporan ini menunjukkan pendapatan, pengeluaran dan atau kerugian untuk suatu periode.

Laporan laba rugi menunjukkan profitabilitas keseluruhan perusahaan selama periode waktu tertentu. Data dari jurnal akuntansi dan buku besar digunakan untuk menyusun laporan laba rugi.

Laporan ini merinci sumber pendapatan utama seperti penjualan produk dan layanan perusahaan. Ini juga menunjukkan sumber pendapatan sekunder seperti jika perusahaan menyewakan sebagian dari propertinya.

Laporan laba rugi menguraikan pendapatan apa pun selama periode waktu yang dipertanyakan dari aset, seperti memperoleh peralatan penjualan atau pendapatan bunga.

Pengeluaran bisnis juga ditampilkan pada laporan laba rugi. Pengeluaran utama, pengeluaran dari aktivitas sekunder dan kerugian dari aktivitas, termasuk penyusutan, dirinci dalam laporan. Perlu dicatat bahwa penyusutan hanya ditampilkan untuk periode waktu tertentu yang dilaporkan dan bukan total penyusutan suatu item dalam siklus hidupnya yang berguna.

Laporan Arus Kas

contoh laporan keuangan sedehana laporan arus kas

Laporan arus kas membantu bisnis melihat apakah mereka memiliki arus kas yang memadai untuk beroperasi.

Pernyataan ini membandingkan dua periode waktu data keuangan dan menunjukkan bagaimana kas telah berubah dalam akun pendapatan, beban, aset, kewajiban, dan ekuitas selama periode waktu tersebut.

Laporan arus kas harus disusun terakhir karena mengambil informasi dari laporan keuangan yang telah disusun sebelumnya. Ini membagi arus kas menjadi arus kas operasi, arus kas investasi, dan arus kas pendanaan.

Hasilnya adalah perubahan bersih arus kas untuk periode waktu tertentu dan memberikan gambaran yang sangat komprehensif bagi bisnis tentang posisi kas.

Laporan arus kas menunjukkan posisi keuangan perusahaan atas dasar kas dan bukan berbasis akrual. Ini adalah catatan pendapatan yang sebenarnya diterima dari pelanggan perusahaan dalam banyak kasus.

Elemen apa Saja yang Ada dalam Laporan Keuangan?

Tujuan utama dalam membuat laporan keuangan adalah melaporkan kesehatan dan aktivitas keuangan kepada calon investor dan kreditor.

Karena laporan dikirim ke pemangku kepentingan atau stakeholder eksternal, bisnis harus menyiapkan laporan mereka sesuai dengan prinsip akuntansi yang diterima secara umum di Indonesia, terutama bagi perusahan yang sudah Go Publik atau IPO.

Ini memudahkan investor dan kreditor untuk membandingkan kesehatan keuangan perusahaan Anda dengan perusahaan lain berdasarkan perbandingan laporan keuangan.

Oleh karena itu, ada beberapa elemen standar yang harus Anda masukan ke dalam laporan keuangan Anda seperti:

  • Aset: kemungkinan manfaat ekonomi yang diperkirakan diperoleh atau dikelola oleh entitas eksternal karena transaksi masa lalu.
  • Pendapatan komprehensif: perubahan ekuitas (aset bersih) selama periode transaksi dan peristiwa dan keadaan lain dari sumber eksternal. Ini mencakup semua perubahan ekuitas selama suatu periode kecuali yang dihasilkan dari investasi oleh pemilik dan distribusi kepada pemilik.
  • Distribusi kepada pemilik: penurunan aset bersih akibat mentransfer aset, memberikan layanan, atau menimbulkan kewajiban kepada pemilik. Distribusi kepada pemilik mengurangi minat kepemilikan.
  • Ekuitas: hak sisa atas aset yang tersisa setelah dikurangi kewajibannya. Di perusahaan Anda, ekuitas adalah kepentingan kepemilikan.
  • Pengeluaran: arus keluar, penggunaan aset, atau kewajiban yang timbul selama periode pengiriman atau produksi barang atau jasa yang membentuk operasi pusat Anda.
  • Keuntungan: peningkatan ekuitas (aset bersih) dari transaksi bisnis dan dari semua transaksi lain kecuali yang dihasilkan dari pendapatan atau investasi oleh pemilik.
  • Investasi oleh pemilik: peningkatan aset bersih yang dihasilkan dari transfer ke entitas lain dari sesuatu yang berharga untuk mendapatkan atau meningkatkan kepemilikan (atau ekuitas) di dalamnya.
  • Kewajiban: kemungkinan pengorbanan masa depan atas manfaat ekonomi dari kewajiban sekarang untuk mentransfer aset atau memberikan layanan di masa depan karena transaksi atau peristiwa masa lalu.
  • Kerugian: penurunan nilai ekuitas (aset bersih) dari semua transaksi bisnis dan peristiwa dan keadaan yang mempengaruhi bisnis selama suatu periode kecuali yang diakibatkan oleh pengeluaran atau distribusi kepada pemilik.
  • Pendapatan: pemasukan atau peningkatan nilai aset bisnis atau penyelesaian kewajibannya selama periode pengiriman atau produksi barang, pemberian layanan, atau aktivitas lain yang merupakan operasi pusat bisnis yang sedang berjalan.

Jurnal-x-Aksaragama_-825x315

Bagaimana Cara Membuat Rencana Keuangan yang Tepat dalam Bisnis?

Setelah Anda mengetahui contoh laporan keuangan sederhana, cara membuatnya dan mengetahui elemen yang ada di dalamlaporan keuangan, langkah selanjutnya adalah Anda harus melakukan perencanaan keuangan yang baik untuk bisnis Anda.

Perencanaan keuangan bisnis adalah pandangan bisnis yang Anda mulai hari ini dan menuju masa depan. Anda tidak melakukan perencanaan keuangan dalam bisnis dengan cara yang sama seperti Anda menghitung detail dalam laporan akuntansi Anda.

Ada dua tujuan utama bagian keuangan dari rencana bisnis Anda.

Pertama, informasi ini dibutuhkan oleh calon investor, pemodal ventura, angel investor, dan siapa pun yang memiliki kepentingan finansial dalam bisnis Anda. Y

ang kedua, dan bisa dibilang, tujuan terpenting dari bagian keuangan dari rencana bisnis Anda adalah untuk keuntungan Anda sendiri, sehingga Anda memahami bagaimana memproyeksikan bagaimana bisnis Anda akan berjalan.

Berikut adalah perencanaan keuangan yang baik dalam sebuaah bisnis:

1. Buat Prakiraan Penjualan

Buat spreadsheet yang memproyeksikan penjualan Anda selama tiga tahun. Tetapkan bagian yang berbeda untuk baris penjualan dan kolom yang berbeda untuk setiap bulan di tahun pertama dan setiap tiga bulan untuk tahun kedua dan ketiga.

Anda harus membuat spreadsheet blok yang mencakup satu blok untuk penjualan unit, satu blok untuk harga, blok ketiga yang mengalikan unit dengan biaya unit untuk menghitung biaya penjualan.

Pastikan Anda bisa menghitung biaya penjualan dalam perkiraan penjualan untuk menghitung margin kotor. Laba kotor adalah penjualan dikurangi biaya penjualan.

2. Buat Anggaran untuk Setiap Biaya yang Anda Keluarkan

Anda perlu memahami berapa biaya yang akan Anda keluarkan untuk benar-benar melakukan penjualan yang telah Anda perkirakan. Pertimbangkan biaya tetap Anda (yaitu, sewa dan gaji) dan biaya variabel (yaitu, sebagian besar biaya iklan dan promosi) saat Anda membuat anggaran.

Untuk lebih jelasnya, Anda bisa membaca klasifikasi biaya lebih jauh melelui artikel ini.

Dengan banyaknya angka ini, Anda harus memperkirakan hal-hal seperti bunga dan pajak. Kalikan taksiran laba dengan taksiran tarif persentase pajak untuk memperkirakan pajak, lalu kalikan taksiran saldo utang Anda dengan taksiran suku bunga untuk memperkirakan bunga.

3. Buatlah Laporan Arus Kas

Seperti yang sudah kami bahas pada contoh laporan keuangan sederhana diatas. Laporan ini  menunjukkan uang fisik masuk dan keluar dari bisnis Anda.

Anda membuat laporan arus kas Anda sebagian pada prakiraan penjualan, item neraca, dan asumsi  keuangan lainnya.

Bisnis yang ada harus memiliki laporan keuangan historis untuk digunakan memproyeksikan arus kas mereka. Bisnis baru harus mulai dengan memproyeksikan laporan arus kas yang dipecah menjadi 12 bulan.

Untuk mendapatkan proyeksi ini, penting untuk mengetahui bagaimana Anda akan membuat faktur. Apakah Anda berharap pelanggan Anda membayar segera atau dalam waktu 30 hingga 90 hari?

Anda tentu tidak ingin merugi karena Anda hanya mengumpulkan 70 persen dari faktur Anda dalam 30 hari pertama ketika Anda mengandalkan 100 persen untuk membayar pengeluaran Anda.

Beberapa program atau software perencanaan bisnis memiliki formula ini untuk membantu Anda membuat proyeksi ini.

4. Hitunglah Laba Bersih

Langkah ini adalah laporan laba rugi pro forma Anda yang merinci prakiraan untuk bisnis Anda selama tiga tahun ke depan. Gunakan angka yang Anda masukkan ke dalam perkiraan penjualan, proyeksi pengeluaran dan laporan arus kas. Laba bersih adalah margin kotor dikurangi biaya, bunga dan pajak.

5. Pantau Selalu Aset dan Kewajiban dalam Bisnis Anda

Anda harus selalu memantau aset dan kewajiban yang sekalipun tidak ada dalam laporan laba rugi dan memproyeksikan kekayaan bersih bisnis Anda pada akhir tahun fiskal.

Kumpulkan dan perkirakan besaran nilai yang akan Anda miliki dari bulan ke bulan termasuk piutang (uang yang terhutang kepada Anda), inventaris jika Anda memilikinya, tanah, bangunan, dan peralatan. Kemudian cari tahu kewajiban atau hutang Anda termasuk hutang dagang (hutang bisnis Anda) dan hutang dari pinjaman yang belum dibayar.

6. Temukan Break Even Point atau Titik Impas pada Bisnis

Titik impas adalah ketika nilai pengeluaran bisnis Anda sama dengan volume penjualan Anda. Proyeksi pendapatan tiga tahun Anda harus memungkinkan Anda memperoleh analisis ini.

Jika bisnis Anda layak, pendapatan keseluruhan Anda pada akhirnya akan melebihi pengeluaran Anda secara keseluruhan. Ini adalah informasi penting bagi calon investor yang ingin mengetahui bahwa mereka berinvestasi di perusahaan yang sedang berkembang pesat dengan exit strategy.

Apa Tujuan Pelaporan Keuangan?

Tujuan laporan keuangan adalah untuk memberikan informasi bisnis tentang operasi, posisi keuangan, dan arus kas. Informasi ini digunakan untuk membuat keputusan keuangan terkait alokasi sumber daya. Pernyataan khusus digunakan untuk tujuan bisnis tertentu.

Laporan keuangan dapat digunakan untuk berbagai tujuan termasuk:

Keputusan kredit: informasi digunakan oleh pemberi pinjaman untuk menentukan apakah mereka harus memberikan kredit ke bisnis atau membatasi jumlah kredit yang diberikan.

Keputusan investasi: investor menganalisis pernyataan untuk memutuskan apakah akan berinvestasi dan berapa harga per saham di mana mereka ingin berinvestasi. Informasi tersebut digunakan untuk mengembangkan harga jual potensial bagi perusahaan.

Keputusan perpajakan: bisnis dapat dikenakan pajak berdasarkan aset atau pendapatannya dan jumlah tersebut dapat diperoleh oleh pemerintah menggunakan informasi dari laporan keuangan.

Keputusan perundingan serikat: laporan keuangan dapat digunakan oleh serikat untuk mendasarkan posisi tawar berdasarkan kemampuan perusahaan untuk membayar.

Ini hanyalah beberapa tujuan laporan keuangan. Laporan keuangan dapat digunakan untuk beberapa tujuan tergantung pada informasi apa yang dibutuhkan


Itulah pembahasan lengkap dan contoh laporan keuangan sederhana serta tips penting dalam mengatur keuangan dalam bisnis.

Jika Anda adalah pemilik bisnis, sangat penting bagi Anda dalam membuat laporan keuangan untuk memastikan kesehatan finansial bisnis, memantau perkembangan bisnis, meminimalisir tindakan fraud, juga memastikan tidak ada pemborosan yang terjadi dalam bisnis Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam proses pengelolaan keuangan perusahaan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang sudah banyak tersedia dipasaran dan memiliki fitur yang sesuai kebutuhan bisnis dan juga harga yang terjangkau salah satunya adalah Jurnal.

Jurnal adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik dan telah banyak digunakan oleh banyak pemilik bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mendapatkan diskon 20% selama setahun untuk berlangganan Jurnal dengan masa uji coba gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Jurnal-x-Aksaragama_-825x315

Berikut adalah artikel tentang akuntansi lainnya yang mungkin berguna bagi bisnis Anda: