Audit: Pengertian Lengkap, Jenis, Manfaat dan Cara Menjadi Auditor

Audit adalah pemeriksaan terperinci dari sistem, laporan, atau entitas yang ada. Istilah audit biasanya dikaitkan dengan pemeriksaan laporan keuangan di mana laporan keuangan organisasi diselidiki untuk menentukan apakah informasi tersebut merupakan representasi yang jujur dan akurat dari transaksi yang diwakilinya.

Pada artikel ini, kita akan belajar lebih banyak tentang apa itu audit, berbagai jenis audit, manfaat audit dan cara menjadi seorang auditor

Apa itu Audit?

Audit mengacu pada pemeriksaan atau pemeriksaan catatan keuangan dan buku akuntansi oleh auditor melalui tinjauan sistematis transaksi organisasi.

Setelah pemeriksaan awal, auditor melakukan pemeriksaan fisik pada persediaan dan memastikan bahwa transaksi dicatat dengan benar. Tujuan utama dari audit adalah untuk memantau dan mengkonfirmasi keakuratan laporan keuangan organisasi.

Ini adalah proses dan peran penting dalam organisasi mana pun. Audit yang baik dapat membantu menemukan masalah dalam organisasi dan menemukan kesalahan kecil sejak dini.

Jenis audit

Jenisnya dala[at bervariasi dari organisasi ke organisasi. Misalnya, sebuah perusahaan konstruksi dapat melakukan audit untuk menganalisis pengeluaran proyek untuk persediaan atau biaya untuk kontraktor.

Berikut adalah berbagai jenis audit:

Audit internal

Audit internal, juga disebut “audit operasional,” dilakukan secara internal dalam suatu organisasi untuk memberikan jaminan atas efektivitas pengendalian internal, manajemen risiko, efisiensi dan administrasi tujuan organisasi.

Proses ini dapat membantu perusahaan menentukan area untuk perbaikan sambil memberikan informasi yang diperlukan untuk mencapai tujuan perusahaan.

Salah satu karyawan perusahaan melakukan audit dan kemudian melaporkan temuan mereka ke komite audit dewan direksi.

Tidak seperti audit eksternal yang biasanya berfokus pada masalah keuangan, ruang lingkup audit internal sangat luas dan dapat mencakup apa saja yang mungkin berdampak pada pencapaian tujuan perusahaan.

Audit internal sering berpusat di sekitar kegiatan utama seperti:

  • Menyelidiki kasus penipuan atau pencurian
  • Memantau peraturan dan kepatuhan hukum
  • Memeriksa efektivitas pengendalian internal dan mengajukan ide-ide perbaikan
  • Meninjau dan memverifikasi informasi keuangan dan operasional
  • Memeriksa ekonomi, efisiensi dan efektivitas proses dan operasi perusahaan
  • Mengevaluasi prosedur dan kebijakan manajemen risiko perusahaan

Audit eksternal

Audit eksternal, atau dikenal sebagai statutory atau financial audit, menegaskan keandalan dan kredibilitas laporan keuangan. Pihak independen ketiga yang tidak memiliki hubungan dengan bisnis Anda seperti petugas pajak, Negara, atau akuntan melakukan audit eksternal.

Standar auditing yang berlaku umum mengatur audit eksternal. Menentukan keakuratan catatan akuntansi adalah tujuan utama.

Hukum perusahaan di sebagian besar yurisdiksi mengharuskan audit eksternal tahunan untuk perusahaan dengan ukuran tertentu. Kebutuhan akan audit eksternal berasal dari pemisahan kendali dan kepemilikan di sebuah perusahaan besar, di mana pemegang saham menominasikan direktur untuk menjalankan perusahaan atas nama mereka.

Pemegang saham membutuhkan jaminan bahwa laporan keuangan perusahaan akurat. Audit eksternal memberikan keyakinan yang wajar kepada pemegang saham bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material.

Audit forensik

Untuk situasi yang melibatkan implikasi hukum, audit forensik diperlukan. Situasi yang memerlukan auditing forensik dapat mencakup hal-hal berikut:

  • Investigasi penipuan yang melibatkan penghindaran pajak, perdagangan orang dalam, penyalahgunaan dana atau pencucian uang
  • Penilaian kerugian dalam kasus klaim asuransi
  • Investigasi dan penetapan klaim kelalaian akuntansi profesional
  • enetapkan bagi hasil mitra usaha ketika terjadi perselisihan
    Temuan audit forensik sering digunakan di pengadilan sebagai pendapat ahli tentang masalah keuangan.

Audit pajak

Audit pajak menilai keakuratan pengembalian pajak perusahaan, menentukan penilaian di bawah atau di atas kewajiban pajak. Di beberapa yurisdiksi, perusahaan berukuran tertentu diwajibkan untuk melakukan pemeriksaan pajak secara teratur, sementara di yurisdiksi lain perusahaan dipilih secara acak untuk pemeriksaan pajak melalui sistem pemungutan suara.

Audit sektor publik

Di beberapa yurisdiksi, undang-undang menyatakan bahwa perusahaan atau organisasi milik negara harus diaudit oleh auditor sektor publik. Audit sektor publik diawasi oleh auditor jenderal, sebuah lembaga yang memperkuat akuntabilitas sektor publik.

Selama pemeriksaan ini, urusan keuangan badan usaha milik negara dinilai apakah operasi dan prosedur standarnya sesuai dengan tata kelola yang baik.

Proses ini melangkah lebih jauh dari audit keuangan organisasi swasta, yang berfokus pada keandalan laporan keuangan perusahaan.

Audit sistem informasi

Audit sistem informasi menilai kontrol yang relevan dengan infrastruktur organisasi. Audit ini sering menjadi bagian dari penilaian pengendalian internal selama audit.

Umumnya, audit sistem informasi menganalisis hal-hal berikut:

  • Desain sistem dan pengendalian internal
  • Privasi dan keamanan informasi
  • Efisiensi dan efektivitas operasional
  • Integritas pemrosesan data dan informasi
  • Standar pengembangan sistem
  • Audit sosial dan lingkungan

Proses pemeriksaan ini menilai dampak lingkungan dan sosial suatu organisasi terhadap kegiatan ekonominya. Kebutuhan akan audit lingkungan tumbuh karena banyak perusahaan memberikan laporan lingkungan dan keberlanjutan bersama dengan laporan tahunan mereka, yang merinci dampak kegiatan bisnis mereka terhadap lingkungan dan inisiatif mereka untuk mengurangi jejak mereka.

Untuk memastikan keakuratan laporan dan klaim lingkungan usaha, dilakukan audit lingkungan. Misalnya, audit lingkungan memverifikasi laporan perusahaan tentang emisi CO2.

Apa Manfaat Audit?

Audit perusahaan dapat memberi organisasi Anda peluang untuk berkembang. Berikut adalah beberapa manfaat dari audit:

Pemenuhan

Salah satu alasan terpenting untuk audit adalah untuk memastikan perusahaan memenuhi persyaratan dan peraturan industri patung. Audit memberikan keyakinan kepada pemilik bisnis atau pemegang saham bahwa perusahaan mematuhi semua kewajiban hukum mereka dan tidak menanggung risiko denda berat atau reputasi yang ternoda.

Perbaikan sistem

Karena audit melihat secara dekat sistem dan kontrol, auditor akan sering menyarankan perbaikan yang bermanfaat untuk membuat organisasi lebih efisien.

Perencanaan dan penganggaran yang lebih baik

Karena audit mengkonfirmasi keakuratan laporan keuangan dengan pendapatan, pengeluaran, aset, dan kewajiban diperiksa dengan cermat, informasi yang dikumpulkan dapat membantu perencanaan keuangan, pengambilan keputusan, dan penganggaran di masa depan.

Deteksi dan mencegah penipuan

Penipuan di tempat kerja dapat tidak terdeteksi dan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada perusahaan. Audit adalah alat yang efektif untuk mengidentifikasi penipuan atau peluang untuk penipuan dengan menunjukkan kelemahan sistem organisasi dan menemukan solusi dan kontrol untuk mencegah terjadinya penipuan.

audit 2

Bagaiman Cara Menjadi Seorang Auditor?

Banyak profesional melalui langkah-langkah berikut untuk mengejar karir sebagai auditor:

1. Memperoleh ijazah sekolah menengah.

Langkah pertama untuk menjadi auditor adalah mendapatkan ijazah sekolah menengah Anda. Saat menyelesaikan sekolah menengah, ikuti kursus matematika, komputer, akuntansi, dan ekonomi. Manfaatkan kesempatan untuk bergabung dengan organisasi sekolah mana pun yang memungkinkan Anda mempelajari lebih lanjut tentang bisnis.

2. Dapatkan gelar sarjana

Setelah Anda mendapatkan ijazah sekolah menengah, Anda harus menghadiri perguruan tinggi atau universitas terakreditasi untuk mengejar gelar sarjana di bidang akuntansi, keuangan, ekonomi, bisnis, atau bidang terkait lainnya. Selama waktu ini, fokuslah untuk mengambil kelas yang berfokus pada audit, keuangan, dan analisis data.

3. Magang di kantor akuntan publik

Saat mengejar gelar sarjana Anda, manfaatkan kesempatan untuk magang di kantor akuntan publik. Selama magang ini, Anda akan mendapatkan kesempatan untuk melihat semua yang terlibat dalam proses audit dan mencari tahu apakah peran ini cocok untuk Anda atau mengejar peran akuntansi lain.

4. Dapatkan sertifikasi

Setelah Anda mendapatkan gelar sarjana, Anda dapat bekerja untuk menjadikan diri Anda kandidat yang lebih kompetitif dengan mendapatkan sertifikasi industri yang relevan. Banyak perusahaan, terutama kantor akuntan besar, mengharuskan auditor untuk memiliki lisensi CPA. Mendapatkan sertifikasi ini tidak hanya membantu Anda memperluas pilihan karir Anda tetapi juga dapat meningkatkan potensi penghasilan Anda.

5. Siapkan resume Anda.

Saat Anda siap melamar posisi auditor, Anda harus mengembangkan resume yang komprehensif. Saat membuat resume Anda, pastikan Anda menjelaskan dengan jelas dan singkat pendidikan, sertifikasi, pelatihan, dan pengalaman Anda yang relevan, menyelaraskan bahasa dengan harapan pekerjaan.

Apa yang Dilakukan Seorang Auditor?

Auditor adalah profesional keuangan yang menyiapkan dan memeriksa catatan keuangan, memastikan bahwa catatan itu akurat dan individu atau bisnis membayar pajak mereka dengan benar dan tepat waktu.

Tanggung jawab utama auditor adalah menilai operasi keuangan dan membantu memastikan bahwa organisasi berjalan secara efisien. Auditor juga bertanggung jawab untuk memantau aktivitas klaim harian untuk mengidentifikasi kejadian ketika bisnis tidak memenuhi kewajiban atau di mana fasilitas berkinerja buruk atau berlebihan berdasarkan persyaratan kontrak.

Beberapa tanggung jawab tambahan seorang auditor dapat mencakup:

  • Menghitung pajak terutang dan menyiapkan pengembalian pajak
  • Memeriksa buku dan sistem akuntansi untuk efisiensi dan prosedur akuntansi yang tepat guna
  • Menggunakan platform audit yang ada untuk menganalisis klaim dan memastikan dana yang tepat untuk setiap klaim
  • Bekerja dengan manajer kepatuhan untuk memastikan mereka menagih dan mengelola klaim mengikuti persyaratan asuransi kesehatan dan kerangka hukum
  • Mengidentifikasi tren kesalahan klaim yang terus-menerus dan melaporkan tren tersebut kepada manajemen
  • Menyarankan cara untuk mengurangi biaya, meningkatkan sistem akuntansi dan bekerja lebih efisien

Persyaratan yang Dibutuhkan Seorang Auditor

Jika Anda ingin bekerja sebagai auditor, Anda harus memenuhi persyaratan tertentu tergantung pada industri dan ukuran perusahaan. Namun, ada beberapa standar persyaratan dasar di seluruh profesi, termasuk:

Pendidikan

Sebagian besar posisi auditor memerlukan setidaknya gelar sarjana di bidang akuntansi, keuangan, atau bidang terkait. Beberapa pengusaha lebih memilih untuk mempekerjakan kandidat dengan gelar master di bidang akuntansi atau administrasi bisnis dengan konsentrasi akuntansi.

Kursus yang relevan dapat mencakup akuntansi keuangan, teknologi akuntansi, perpajakan, audit, komunikasi bisnis dan hukum bisnis. Beberapa universitas juga menawarkan program sarjana dan pascasarjana khusus dalam bidang audit.

Meskipun gelar sarjana bukanlah persyaratan bagi auditor, beberapa negara  mengharuskan individu untuk mendapatkan kredit perguruan tinggi di luar gelar sarjana agar memenuhi syarat untuk sertifikasi akuntan publik bersertifikat.

Gelar sarjana juga dapat membantu para profesional menjadi kandidat yang lebih kompetitif untuk posisi senior atau promosi dalam perusahaan mereka.

Pelatihan

Semua auditor yang baru direkrut tunduk pada periode pelatihan di mana mereka diawasi oleh seorang profesional dengan pengalaman dan kredensial yang tepat.

Perusahaan audit akan menempatkan karyawan baru dengan karyawan berpengalaman sehingga mereka dapat mempelajari tanggung jawab pekerjaan sambil mendapatkan saran dan bimbingan dari seseorang yang telah bekerja di lapangan. Periode pelatihan ini dapat berlangsung selama satu tahun atau lebih, tergantung pada posisi dan perusahaan.

Beberapa auditor mengejar magang sambil menyelesaikan gelar sarjana mereka. Saat menjalani magang, mereka mendapatkan pengalaman praktis dalam lingkungan audit atau akuntansi.

Mereka juga dapat berjejaring dengan para profesional yang mungkin menemukan mereka pekerjaan setelah lulus. Beberapa program master mungkin mengharuskan siswa untuk menjalani magang sebagai bagian dari pedoman kelulusan mereka.

Sertifikasi

Sertifikasi dapat memberikan keuntungan bagi auditor di pasar kerja karena memungkinkan mereka untuk menunjukkan kompetensi profesional mereka. Ada beberapa sertifikasi berbeda yang tersedia untuk auditor yang dapat membantu membuat mereka menjadi kandidat yang lebih kompetitif untuk dipekerjakan atau dipromosikan. Berikut adalah beberapa sertifikasi yang paling umum:

Akuntan Publik Bersertifikat

Ditawarkan oleh IAPI, banyak pengusaha mencari auditor dengan serifikasi CPA. Hampir semua negara mengharuskan kandidat CPA untuk menyelesaikan 150 jam semester kuliah.

Auditor Internal Bersertifikat

Institute of Internal Auditors menawarkan sertifikasi CIA bagi mereka yang lulus dari universitas terakreditasi dengan gelar associate atau lebih tinggi. Sertifikasi ini mengharuskan lulus ujian empat bagian dan satu tahun pengalaman kerja bagi mereka yang memiliki gelar master, dua tahun pengalaman bagi mereka yang memiliki gelar sarjana dan lima tahun pengalaman bagi mereka yang memiliki gelar associate.

Profesional Audit Pemerintah Bersertifikat

Sertifikasi CGAP juga ditawarkan oleh IIA untuk para profesional dengan setidaknya gelar associate yang ingin bekerja untuk entitas pemerintah.

Setelah lulus ujian, kandidat akan memenuhi syarat untuk sertifikasi setelah memenuhi persyaratan pengalaman kerja (satu tahun untuk gelar master, dua tahun untuk gelar sarjana dan lima tahun untuk gelar associate).

Auditor Jasa Keuangan Bersertifikat

CFSA adalah sertifikasi IIA untuk para profesional dengan setidaknya gelar associate yang ingin bekerja di sektor jasa keuangan. Sertifikasi ini mengharuskan kandidat untuk lulus ujian sekaligus memenuhi persyaratan pengalaman kerja (satu tahun untuk gelar master, dua tahun untuk gelar sarjana dan lima tahun untuk gelar associate).

Auditor Sistem Informasi Bersertifikat

ISACA menawarkan sertifikasi CISA bagi para profesional yang mengaudit, mengontrol, memantau, dan menilai teknologi informasi dan sistem bisnis organisasi. Kandidat yang lulus ujian dan memiliki lima tahun pengalaman mengaudit sistem informasi memenuhi syarat untuk mendapatkan sertifikasi ini.

Berikut adalah artikel menarik lainnya yang bisa Anda baca:

Keterampilan

Auditor membutuhkan hard skill dan soft skill yang berbeda untuk berhasil dalam peran tersebut. Berikut adalah beberapa keterampilan yang paling relevan dan penting bagi para profesional ini:

Kemampuan analisis

Auditor perlu mengidentifikasi masalah dalam dokumentasi sambil menyarankan solusi yang tepat dan efektif. Ini membutuhkan profesional untuk meninjau dokumentasi dan menganalisis proses perusahaan untuk mengidentifikasi masalah yang dapat menyebabkan kewajiban dan menyarankan area untuk perbaikan.

Organisasi

Keterampilan organisasi yang kuat penting bagi auditor, karena mereka sering bekerja dengan berbagai dokumen keuangan untuk banyak klien. Menjaga dokumentasi dan dokumen agar teratur sangat penting untuk memastikan akurasi dan efisiensi saat bekerja.

Komunikasi

Auditor bekerja sama dengan klien mereka, sehingga penting bagi mereka untuk memiliki keterampilan komunikasi yang efektif. Auditor perlu mendengarkan klien, manajer, dan pemangku kepentingan lainnya dengan cermat mengenai fakta dan kekhawatiran. Para profesional ini juga harus mampu mendiskusikan hasil pekerjaannya baik dalam laporan tertulis maupun dalam rapat.

Keterampilan matematika

Meskipun keterampilan matematika yang kompleks tidak diperlukan, auditor harus mampu menganalisis, membandingkan, dan menafsirkan fakta dan angka. Ini membutuhkan pengetahuan statistik dan akuntansi.

Perhatian terhadap detail

Auditor harus akurat dalam pekerjaan dan dokumentasi mereka untuk membantu klien menghindari hukuman dan memahami dengan jelas potensi kewajiban. Untuk alasan ini, auditor harus menjadi individu yang berorientasi pada detail yang berhati-hati saat menyusun dan memeriksa dokumentasi dan laporan keuangan lainnya.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai audit, manfaat dan cara menjadi auditor. Peran auditor di Indonesia sendiri sangat penting terutama saat tren startup yang bekemebang saat ini dan keseriusan Negara terhadap pemungutan pajak yang semakin baik, sehingga kebutuhan auditor yang berpengalaman di Indonesia semakin tinggi.

Jadi, apakah Anda tertarik menjadi seorang auditor? Mulailah membangun rencananya dari sekarang.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.