Peran Akuntansi dalam Lingkup yang Lebih Luas

Ketika seorang pengusaha yang bercita-cita memulai bisnis, tentu harus mempersiapkan kantot yang penuh dengan kegembiraan, antusiasme, dan harapan besar. Karyawan disewa untuk menjawab telepon, dan tenaga penjualan menjual. Pemiliknya membeli bahan baku, dan tenaga kerjanya membuat produk.

Tetapi, bagaimana keadaan keuangan perusahaan? Apakah bisnis Anda menghasilkan untung? Setiap orang bekerja sangat keras, jadi mereka harus melakukan sesuatu dengan benar. Jadi, bagaimana Anda menjaga dan mengetahui data finansial Anda? Di sinilah peran akuntansi membantu bisnis Anda untuk menjadi lebih baik.

Mengetahui Tujuan Akuntansi

Tujuan akuntansi adalah untuk memberikan informasi keuangan kepada para pemangku kepentingan bisnis: manajemen, investor dan kreditor. Akuntansi mengukur dan merangkum kegiatan perusahaan dan mengkomunikasikan hasilnya kepada manajemen dan pihak berkepentingan lainnya.

Manajer membutuhkan data keuangan yang akurat dan tepat waktu untuk membuat keputusan yang cerdas, dan akuntan adalah orang yang menghasilkan informasi ini.

Sementara proses akuntansi mengumpulkan data dan menyajikannya dalam berbagai jenis laporan, akuntan membantu menafsirkan makna laporan dan menyarankan cara untuk menggunakan rincian ini untuk menyelesaikan masalah bisnis.

Akuntansi dapat diklasifikasikan dalam dua bentuk: Akuntansi manajemen dan keuangan. Akuntansi manajemen membantu menjalankan bisnis, sementara akuntansi keuangan melaporkan seberapa baik keungan perusahaan digunakan untuk menghasilkan keuntungan.

Peran Akuntansi pada Bisnis

1. Peran Akuntansi untuk Manajemen Internal

Akuntansi manajerial menghasilkan laporan internal yang dirancang untuk manajemen dan digunakan untuk pengambilan keputusan. Laporan-laporan ini dimodifikasi dan disesuaikan dengan tujuan dan kebutuhan spesifik manajer individu dan biasanya tidak dirilis kepada pihak di luar perusahaan.

Beberapa contoh laporan akuntansi manajemen adalah penuaan piutang, tingkat persediaan, penjualan bulanan dan status hutang dagang. Laporan akuntansi internal juga digunakan untuk persiapan anggaran dan perkiraan.

2. Peran Akuntansi untuk Pengambilan Keputusan

Menjalankan bisnis memerlukan data akurat tentang aset, kewajiban, keuntungan, dan posisi kas perusahaan. Akuntansi menyediakan informasi penting ini dan memainkan peran penting dalam mengevaluasi kelayakan investasi.

Pertimbangan investasi yang tepat menuntut analisis biaya dan proyeksi ekspektasi yang cermat untuk arus kas masa depan. Kriteria tertentu, seperti menentukan rintangan untuk pengembalian investasi, juga harus dipenuhi.

Pertimbangkan keputusan yang sering dihadapi manajer apakah akan berinvestasi di pabrik baru atau memperluas fasilitas yang ada.

Pilihan mungkin untuk berinvestasi 1 Milyar di fasilitas produksi baru atau menghabiskan  300 juta untuk memperluas jalur produksi.

Setiap alternatif akan memiliki arus kas keluar yang berbeda di awal, dan arus kas masuk yang berbeda di masa depan. Setiap pendekatan akan memiliki pengembalian investasi yang berbeda.

Jadi, mana yang harus dipilih manajemen? Akuntan perusahaan akan menganalisis angka untuk setiap investasi, menghitung tingkat pengembalian untuk setiap proyek dan menyajikan temuan mereka kepada manajemen.

Ini adalah situasi di mana prosedur akuntansi menghasilkan data keuangan yang relevan bahwa manajemen perlu membuat keputusan yang cerdas. Mereka juga harus mengeksplorasi berbagai cara untuk membiayai investasi ini. Keputusan harus selalu didukung dengan fakta dan angka yang valid.

3. Peran Akuntansi untuk Peraturan Pemerintah

Bisnis harus mematuhi peraturan pemerintah dan membayar pajak atas pendapatan perusahaan, pajak pertambahan nilai atau pajak lainnya. Akuntan memastikan pengarsipan akurat dan tepat waktu. Kesalahan apa pun yang dilakukan saat melaporkan pendapatan dapat menghasilkan denda dan penalti.

4. Peran Akuntansi untuk Perencanaan

Organisasi yang sukses membuat rencana untuk mencapai tujuan mereka. Rencana-rencana ini mencakup proyeksi arus kas, perencanaan penjualan, pembelian aset tetap, dan tingkat persediaan yang diproyeksikan. Analisis akuntansi data historis akan memberikan dasar untuk membuat perkiraan dan mengembangkan rencana untuk memenuhi target tersebut.

5. Peran Akuntansi untuk Penganggaran

Anggaran sangat penting untuk menjalankan bisnis yang sukses. Akuntansi menggunakan data historis untuk membentuk dasar bagi anggaran masa depan dan kontrol biaya.

Dengan informasi ini, manajer dapat menyiapkan anggaran pengeluaran tambahan dan rencana penjualan, dan membuat proyeksi arus kas. Kemudian mereka memantau laporan akuntansi reguler untuk memastikan biaya sesuai dengan anggaran.

6. Peran Akuntansi Biaya untuk Produk

Perusahaan manufaktur menggunakan akuntansi biaya untuk menghitung biaya pembuatan produk, menentukan volume break-even sales dan menetapkan tingkat persediaan yang optimal. Manajer perlu tahu berapa biayanya untuk membuat produk mereka mengembangkan strategi penetapan harga yang memungkinkan perusahaan memperoleh laba yang wajar

Tanggung jawab penting manajemen adalah mengendalikan biaya. Namun, untuk melakukan ini, manajer harus memiliki biaya operasi standar yang telah ditentukan untuk digunakan sebagai tolok ukur untuk pengukuran.

Contohnya, sebuah perusahaan yang memproduksi produk gadget. Akuntan perusahaan telah menentukan bahwa biaya produksi untuk produk ini termasuk 257.000 untuk bahan, 838.000 untuk tenaga kerja dan biaya overhead produksi yang diterapkan 316.000 per unit. Total biaya produksi untuk widget kuning adalah 1.411.000. Harga jualnya adalah 2.351.000, memberi perusahaan margin laba kotor 40 persen.

Dengan angka-angka ini, manajemen dapat memonitor biaya produksi setiap minggu atau bulanan untuk memastikan biaya produksi tidak melebihi standar ini. Jika laporan akuntansi menunjukkan perbedaan di atas biaya produksi yang dimaksudkan, maka manajemen tahu untuk mengambil langkah apa, mencari penyebab masalah dan mengambil tindakan korektif.

Akuntansi yang akurat dari biaya produksi untuk setiap produk sangat penting untuk pengembangan rencana penjualan dan campuran produk yang diproyeksikan.

Kemungkinan besar, setiap produk akan memiliki kontribusi laba kotor yang berbeda, dan manajemen harus menetapkan tujuan penjualan untuk setiap item untuk mencapai tingkat laba kotor keseluruhan yang diperlukan untuk menutup biaya overhead dan menghasilkan target laba bersih.

7. Analisis Rasio Berdasarkan Data Keuangan

Rasio keuangan adalah metrik penting yang digunakan untuk mengukur kinerja semua aspek kondisi dan operasi perusahaan; akuntansi menyediakan data yang diperlukan untuk menyusun rasio-rasio ini.

Likuiditas perusahaan diukur dengan current ratio dan quick ratios. Margin laba dan pengeluaran dilaporkan sebagai persentase penjualan dan dibandingkan dengan tolok ukur yang dianggarkan. Leverage keuangan adalah rasio total utang terhadap investasi modal.

8. Peran Akuntansi untuk membangun strategi “what-if”

Manajer sering bertemu dengan kepala departemen untuk membahas kemungkinan perubahan dalam strategi dan operasi. Mereka mengeksplorasi berbagai ide “what-if” atau “bagaimana-jika”.

Misalnya, apa yang akan terjadi jika perusahaan memutuskan untuk meningkatkan laba dengan memotong gaji administrasi? Apakah itu ide yang bagus? Mungkin tidak. Karyawan tidak suka pemotongan upah.

Tetapi bagaimana jika manajer memilih untuk merangsang penjualan dengan menurunkan harga jual produk? Keuntungan per unit akan turun, tetapi penurunan ini diharapkan lebih dari peningkatan volume penjualan.

Analisis dan proyeksi akuntansi akan membantu memperjelas hasil keputusan ini dan menentukan apakah strategi itu akan menjadi langkah bijak.

9. Akuntansi Keuangan untuk Pengguna Eksternal

Akuntansi keuangan menghasilkan laporan untuk pengguna eksternal, seperti pemilik, investor, karyawan, kreditor, serikat pekerja dan lembaga pemerintah.

Laporan untuk pengguna eksternak adalah laporan laba rugi, neraca dan laporan arus kas. Tidak seperti laporan akuntansi manajemen internal, laporan keuangan yang disiapkan untuk pengguna eksternal disusun menggunakan prinsip akuntansi yang berlaku umum atau PABU

Akuntansi keuangan melaporkan apakah perusahaan menghasilkan laba yang memadai dan seberapa besar kemungkinan membayar dividen kepada pemegang saham.

Investor yang penasaran akan memeriksa laporan keuangan untuk mengukur keamanan investasi mereka dan potensi pertumbuhan di masa depan dan peningkatan nilainya.

Karyawan akan melihat pernyataan dan mendapatkan gagasan apakah mereka dapat mengharapkan kenaikan atau peningkatan kontribusi untuk dana pensiun.

Kesimpulan

Akuntansi, baik manajerial maupun finansial, memiliki peran yang sangat penting untuk mengelola perusahaan atau organisasi apa pun secara produktif. Tidak ada pengganti.

Tidak memiliki informasi yang akurat dan tepat waktu tentang seberapa efektif bisnis berjalan adalah bencana yang cepat atau lambat membuat bisnis Anda tenggelam pada kebangkrutan.

 

Berikut adalah artikel menarik lainnya yang bisa Anda baca:

Advertisement