6 Jenis Rasio Aktivitas dalam Akuntansi yang Harus Anda Tahu

Rasio aktivitas dalam akuntansi adalah untuk mengukur efisiensi bisnis dalam menggunakan dan mengelola sumber dayanya untuk menghasilkan pendapatan semaksimal mungkin.

Jenis rasio aktivitas yang berbeda menunjukkan kemampuan bisnis untuk mengubah akun yang berbeda dalam neraca seperti modal dan aset menjadi kas atau penjualan.

Rasio ini juga dikenal sebagai rasio manajemen aset atau rasio kinerja / efisiensi. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai rasio aktivitas dalam akuntansi.

Apa Yang Dimaksud dengan Rasio Aktivitas?

Rasio aktivitas menunjukkan hubungan antara penjualan dan aset tertentu. Ini menunjukkan investasi dalam satu kelompok aset tertentu dan pendapatan yang dihasilkan aset tersebut.

Aset seperti bahan mentah dan mesin dipegunakan untuk menghasilkan penjualan dan dengan demikian menghasilkan keuntungan. Rasio aktivitas menunjukkan kecepatan konversi aset menjadi penjualan.

Rasio aktivitas berperan aktif dalam mengevaluasi efisiensi operasi bisnis karena tidak hanya menunjukkan bagaimana perusahaan menghasilkan pendapatan tetapi juga seberapa baik perusahaan mengelola komponen-komponen di neracanya.

Apa Saja Jenis Rasio Aktivitas?

Rasio Perputaran Piutang

Rasio perputaran piutang, juga dikenal sebagai rasio debitur, adalah rasio aktivitas yang mengukur efisiensi bisnis dalam menggunakan asetnya. Rasio ini mengukur berapa kali bisnis dapat mengubah piutang menjadi uang tunai.

Rasio ini dihitung dengan membagi penjualan kredit bersih selama periode tertentu dengan rata-rata piutang. Rata-rata piutang dihitung dengan menjumlahkan nilai piutang di awal periode yang diinginkan ke nilai di akhir dan kemudian membaginya dengan dua.

Rasio Perputaran Piutang = Penjualan Bersih secara Kredit / Rata-rata Piutang Usaha

Rasio tersebut menunjukkan efisiensi yang dapat digunakan bisnis untuk mengumpulkan kredit yang diberikan kepada pelanggannya.

Sementara rasio yang tinggi dapat menunjukkan perusahaan beroperasi dengan baik atau memiliki pelanggan berkualitas yang melunasi hutangnya dengan cepat, jika nilai rasio rendah dapat menunjukkan kebijakan kredit yang buruk dan proses penagihan yang buruk. Ini membantu dalam menilai apakah kebijakan kredit dalam bisnis menguntungkan atau merugikan bisnis.

Rasio Modal Kerja

Rasio perputaran modal kerja menunjukkan efektivitas usaha dalam memanfaatkan modal kerjanya Modal kerja adalah jumlah aktiva lancar dikurangi kewajiban lancar.

Rasio tersebut dihitung dengan membagi penjualan bersih dengan modal kerja. Rasio ini membantu Anda mengetahui penjualan bersih tahunan yang dihasilkan oleh jumlah rata-rata modal kerja selama satu tahun.

Rasio Modal Kerja = Penjualan Bersih / Modal Kerja

Rasio modal kerja yang tinggi menunjukkan bahwa bisnis tersebut secara efisien menggunakan kewajiban dan aset jangka pendeknya untuk mendukung penjualan. Rasio yang rendah dapat menunjukkan kredit macet atau persediaan yang terlalu lama tersimpan di gudang.

Rasio Perputaran Total Aset

Rasio perputaran total aset mengukur efisiensi yang digunakan perusahaan dalam menggunakan asetnya untuk menghasilkan penjualan. Rasio tersebut menghitung penjualan bersih sebagai persentase aset.

Rasio Perputaran Aset = Penjualan / Rata-rata Total Aset

Rasio ini dihitung pada akhir tahun pembukuan keuangan dan dapat sangat bervariasi dari satu industri ke industri lainnya.Semakin tinggi rasio perputaran aset, semakin baik kinerja perusahaan.

Rasio perputaran aset juga merupakan komponen utama dari analisis DuPont. Dimulai oleh DuPont Corporation pada tahun 1920-an, analisis ini membantu dalam memahami bagaimana perusahaan dapat meningkatkan laba bagi pemegang sahamnya. Ini memecah Return on Equity (ROE) menjadi perputaran aset, laba margin dan leverage keuangan.

ROE = Margin Laba x Perputaran Aset x Leverage Keuangan

jenis rasio akitivitas 2

Rasio Perputaran Aset Tetap

Rasio aktivitas ini mengukur kemampuan bisnis untuk menghasilkan penjualan dari aset tetap seperti properti, pabrik, dan peralatan. Untuk menghitung rasio, Anda perlu membagi penjualan bersih dengan total properti, pabrik, dan peralatan setelah dikurangi akumulasi penyusutan.

Rasio Perputaran Aset Tetap = Penjualan Bersih / (Aset Tetap – Akumulasi Penyusutan)

Rasio perputaran yang tinggi menunjukkan aset digunakan secara efisien untuk menghasilkan penjualan.

Rasio Perputaran Persediaan

Rasio perputaran persediaan merinci efisiensi dengan mana persediaan dikelola. Rasio tersebut menunjukkan seberapa baik bisnis mengelola tingkat persediaannya dan seberapa sering mereka melakukan restock.

Rasio ini dihitung dengan membagi harga pokok penjualan dengan persediaan rata-rata untuk periode yang sama.

Rasio Perputaran Persediaan = Harga Pokok Penjualan / Persediaan Rata-rata

Rasio perputaran persediaan yang rendah dapat mengindikasikan kelebihan stok, pemasaran yang buruk, atau penurunan permintaan akan produk. Rasio yang tinggi merupakan indikator dari manajemen persediaan yang baik dan permintaan yang lebih tinggi untuk produk tersebut.

Days Payable Outstanding (DPO)

Rasio ini mengukur jumlah hari yang diperlukan bisnis untuk membayar faktur dan tagihannya kepada vendor, pemasok, atau perusahaan lain. Ini dihitung dengan:

DPO = Hutang / (Biaya Penjualan / Jumlah Hari)

Jumlah hari diambil sebagai 90 hari untuk seperempat atau 365 hari selama setahun Rasio menunjukkan seberapa baik arus kas dikelola.

Rasio aktivitas ini biasanya bermanfaat bagi bisnis. Ketika bisnis membutuhkan waktu lebih lama untuk membayar tagihannya, ia memiliki kas yang tersedia untuk periode yang lebih lama untuk mengelola operasi, memproduksi lebih banyak barang dan investasi jangka pendeknya.

Namun, terlalu lama untuk membayar dapat mengakibatkan pada kreditor yang tidak puas dan pada akhirnya terjadi penolakan kredit. Lebih lanjut, hal ini juga dapat menunjukkan bahwa bisnis Anda sedang berjuang untuk membayar hutang Anda.

Rasio yang rendah menunjukkan bahwa bisnis tersebut tidak memanfaatkan periode kreditnya secara efisien atau memiliki perjanjian jangka pendek dengan kreditor.

Kesimpulan

Masing-masing rasio aktivitas dalam akuntansi ini memberikan wawasan tentang efisiensi bisnis dan memberi tahu Anda di mana Anda perlu meningkatkan perhatian Anda dalam pengelolaan usaha yang berdampak pada kemajuan bisnis secara menyeluruh. Jadi, jika Anda kekurangan uang, gunakan rasio aktivitas untuk mengidentifikasi area masalah dalam bisnis dan memperbaikinya.

Untuk mempermudah Anda dalam menghitung rasio keuangan dengan cepat dan tepat, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pembuatan laporan keuangan dan pencatatan keuangan yang lengkap dan mudah digunakan seperti Jurnal.

Jurnal adalah software akuntansi berbasis cloud yang yang sangat mudah digunakan dan cocok untuk segala jenis bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Jurnal secara gratis selama 30 hari masa percobaan dan mendapatkan diskon sebesar 20% untuk biaya berlangganan selama satu tahun melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Jurnal-x-Aksaragama_-825x315

Berikut adalah artikel akuntansi  lainnya yang bisa Anda baca:

Advertisement