Perbedaan Rasio Lancar dan Rasio Cepat pada Akuntansi

Rasio lancar atau current ratio adalah rasio yang digunakan oleh entitas perusahaan untuk menguji kemampuan perusahaan dalam melepaskan kewajiban jangka pendek, yaitu dalam satu tahun. Sebaliknya, rasio cepat atau quick ratio adalah ukuran efisiensi perusahaan dalam memenuhi kewajiban keuangan saat ini, dengan aset cepatnya, yaitu aset yang mudah dikonversi menjadi uang tunai dalam durasi singkat.

Rasio mengacu pada ekspresi aritmatika, yang mewakili proporsi dari satu hal terhadap yang lain. Rasio keuangan menunjukkan hubungan antara dua item akuntansi. Ini digunakan untuk menunjukkan kesehatan keuangan dan posisi, kapasitas penghasilan dan efisiensi operasi yang menjadi perhatian.

Ada sejumlah rasio akuntansi, yang diklasifikasikan dalam berbagai kategori, seperti rasio likuiditas, rasio profitabilitas, rasio solvabilitas dan rasio aktivitas. Pada artikel ini, kita akan membedakan dua jenis rasio likuiditas, yaitu rasio lancar dan rasio cepat.

Pengertian Rasio Lancar

Current Ratio adalah ukuran efisiensi perusahaan dalam menutupi hutang dan kewajiban dengan aset lancar, yang akan jatuh tempo untuk pembayaran, dalam jangka waktu satu tahun. Rasio lancar yang lebih tinggi mencerminkan kemampuan perusahaan dalam melunasi kewajibannya. Ini dihitung sebagai rasio aset lancar terhadap liabilitas lancar atau current liabilities.

Dalam Neraca suatu perusahaan, aset lancar menunjukkan nilai semua aset jangka pendek yang dapat dikonversi menjadi Kas atau digunakan dalam periode satu tahun. Di sisi lain, kewajiban lancar merupakan hutang dan kewajiban perusahaan, yang jatuh tempo dalam satu tahun. Rasio lancar dapat dihitung dengan cara ini:

Rasio Lancar = Aset Lancar / Liabilitas Lancar

Dimana:

  • Aset Lancar = Persediaan + Kas di tangan + Setoran Bank + Piutang Dagang + Pinjaman dan Uang Muka (Jangka Pendek) + Investasi Sekali Pakai + Biaya Dibayar Dimuka + Aset Lancar Lainnya
  • Liabilitas Lancar= Kreditor + Kredit Tunai + Overdraft + Biaya Tidak Terduga + Pinjaman jangka pendek + Dividen Diusulkan + Dividen Tidak Diklaim + Uang Muka Pelanggan + Penyisihan pajak + Kewajiban Lancar Lainnya

Rasio lancar yang dapat diterima secara umum adalah 2: 1, sedangkan rasio lancar ideal sesuai Bank adalah 1,33: 1. Namun demikian, rasio antara 1,33 hingga 3 dianggap baik, tergantung pada sifat bisnis dan jenis aset dan liabilitas lancar.

Selanjutnya, ketika rasio saat ini <1, yaitu kewajiban lancar lebih besar dari aset lancar, maka itu menunjukkan bahwa perusahaan menghadapi krisis likuiditas dalam melunasi kewajiban jangka pendeknya dan mungkin harus mengumpulkan dana tambahan untuk melepaskannya.

Bahkan, perusahaan mungkin harus mengambil jalan lain dari aset jangka panjangnya untuk memenuhi kewajiban lancar.

Sebaliknya, jika rasio lancar jika> 1, yaitu aset lancar lebih besar dari kewajiban lancar, maka itu menunjukkan bahwa perusahaan dapat dengan mudah membayar iuran jangka pendeknya.

Namun, rasio lancar> 3 adalah tanda efisiensi dana yang tidak baik, karena itu berarti bahwa dana tersebut tetap menganggur atau terkunci di bank, inventaris, atau piutang dagang.

Pengertian  Rasio Cepat

Quick ratio menggambarkan posisi likuiditas perusahaan, yaitu seberapa cepat perusahaan mampu memenuhi kebutuhan kas mendesaknya. Ini juga disebut liquid ratio atau acid-test ratio. Ini menentukan efisiensi perusahaan dalam menggunakan aset cepat atau mengatakan aset likuid dalam melepaskan kewajiban saat ini dengan segera.

Aset cepat merujuk pada aset yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam jangka waktu 3 bulan, yaitu 90 hari. Oleh karena itu, hanya mencakup aset lancar tersebut, yang dapat dengan mudah dan cepat dicairkan, seperti aset tunai dan hampir tunai. Aset Cepat dapat dihitung dengan cara ini:

Rasio Cepat = Aset Cepat / Liabilatas lancar

Dimana:

  • Aset Cepat = Kas + Setoran Bank + Investasi Jangka Pendek + Piutang Dagang + Pinjaman jangka pendek dan uang muka.
    ATAU
    Aset Cepat = Aset Lancar – Persediaan – Biaya Dibayar Dimuka
  • Liabilitas Lancar= Kreditor + Kredit Tunai + Overdraft + Biaya Tidak Terduga + Pinjaman jangka pendek + Dividen Diusulkan + Dividen Tidak Diklaim + Uang Muka Pelanggan + Penyisihan pajak + Kewajiban Lancar Lainnya

Rasio cepat yang ideal adalah 1: 1, yang mencerminkan bahwa perusahaan dapat dengan mudah melunasi kewajibannya yang harus dibayarkan dalam waktu satu tahun.

Oleh karena itu, jika rasio cepat <1, yaitu kewajiban lancar lebih besar daripada aset cepat, ini menunjukkan bahwa perusahaan harus menghadapi kesulitan dalam memenuhi kewajibannya saat ini.

Bertentangan dengan ini, ketika rasio cepat> 2,5, yaitu aset cepat lebih dari dua kali lipat kewajiban saat ini, maka itu menunjukkan bahwa perusahaan dapat dengan mudah melepaskan iuran saat ini, tetapi juga mengatakan bahwa dana jangka pendek perusahaan tidak digunakan efisien.

rasio lancar 2

Perbedaan Utama Antara Rasio Lancar dan Rasio Cepat

Perbedaan antara rasio saat ini dan rasio cepat dapat ditarik dengan jelas dengan alasan berikut:

  • Current Ratio, adalah ukuran likuiditas dan solvabilitas perusahaan, dalam melunasi kewajiban jangka pendeknya. Sebaliknya, rasio memeriksa likuiditas perusahaan lebih konservatif dibandingkan dengan rasio lancar, karena mengidentifikasi apakah perusahaan mampu memenuhi kewajiban keuangan saat ini, hanya dengan bantuan aset cepat, yaitu aset lancar tidak termasuk persediaan dan pembayaran di muka.
  • Sementara cuurent ratio menganalisis kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya, quick ratio mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi persyaratan uang tunai yang mendesak.
  • Idealnya, current ratio ini 2: 1, dan quick ratio adalah 1: 1 dianggap menguntungkan bagi perusahaan. Namun, keduanya mungkin berbeda berdasarkan sifat bisnis, jenis aset lancar dan industri,
  • Current ratio mencerminkan efisiensi perusahaan dalam menghasilkan dana yang cukup untuk membayar komitmen jangka pendeknya. Di sisi lain, quick ratio adalah indikator kapasitas pembayaran utang instan perusahaan.

Kesimpulan

Rasio likuiditas digunakan di seluruh dunia untuk memeriksa kesehatan keuangan, profitabilitas, dan efisiensi operasi entitas. Perbedaan mendasar antara dua rasio likuiditas adalah bahwa current ratio memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang seberapa baik perusahaan membayar iuran jangka pendeknya tepat waktu, tanpa menggunakan pendapatan dari penjualan inventori.

Ingin artikel seperti ini di website Anda? Hubungi kami

 

Baca artikel akuntansi menarik laiunnya di bawah ini:

Advertisement