Apa itu Retail? Berikut Pengertian, Jenis, Contoh, dan Strategi Retail Marketing

Istilah “retail atau ritel” adalah istilah luas yang mencakup industri besar yang mempekerjakan ratusan ribu orang. Tetapi bagaimana tepatnya seseorang mendefinisikan apa itu bisnis retail, dan apa yang harus dipahami individu tentang industri ini secara umum?

Pengertian Retail

Retail adalah penjualan barang kepada pengguna akhir, bukan untuk dijual kembali, tetapi untuk digunakan dan dikonsumsi oleh pembeli. Bisnis retail melibatkan penjualan barang dagangan dari satu titik pembelian langsung ke pelanggan yang berniat untuk menggunakan produk itu.

Titik pembelian tunggal dapat berupa toko eceran konvensional, situs belanja online, atau melalui daftar katalog. Transaksi retail berada di ujung rantai produksi. Produsen menjual produk dalam jumlah besar ke pengusaha retail, dan para retailer berupaya menjual produk dalam jumlah yang sama kepada konsumen.

Baca juga : 7 Cara untuk Memulai Bisnis Online yang Menguntungkan

Mengapa Retail itu Penting?

Setalah mengertahui pengertian apa itu retail, selanjutnya adalah mengetahui mengapa bisnis retail menjadi sangat penting

Proses retail adalah mata rantai terakhir dalam rantai pasokan antara produsen dan konsumen. Pengecer atau retailer adalah pihak yang penting karena memungkinkan produsen untuk fokus pada memproduksi barang tanpa harus terganggu oleh sejumlah besar upaya yang diperlukan untuk berinteraksi dengan pelanggan dan pengguna akhir yang ingin membeli barang-barang itu.

Pengecer harus membuat pembelian barang mudah bagi konsumen. Itu sebabnya toko retail memiliki tenaga penjualan, atau mengapa situs web belanja Internet memiliki popup layanan pelanggan instan, dan mengapa katalog memiliki deskripsi, dan foto yang menarik.

Retail adalah tentang menampilkan produk, menggambarkan fitur dan manfaat produk, menyimpan produk, memproses pembayaran, dan melakukan apa pun untuk mendapatkan produk yang tepat dengan harga yang tepat untuk pelanggan yang tepat pada waktu yang tepat.

Beberapa retailer menawarkan layanan tambahan untuk transaksi retail seperti konsultasi belanja pribadi dan pembungkus kado untuk menambahkan sesuatu yang ekstra pada pengalaman pelanggan retaildan melebihi pengalaman pelanggan retail lainnya.

Baca juga : Perusahaan Manufaktur : Pengertian, Jenis, Proses, dan Contohnya

Fungsi Retail

Retailer memiliki banyak fungsi penting yang harus dilakukan untuk memfasilitasi penjualan produk. Apa saja itu fungsi retali? Berikut adalah beberapa di antaranya:

Penyortiran

Produsen memproduksi barang serupa dalam jumlah besar dan suka menjual inventaris mereka kepada sedikit pembeli yang membeli banyak.

Sementara pelanggan menginginkan banyak jenis barang dari produsen yang berbeda untuk dipilih. Retailer menyeimbangkan permintaan kedua belah pihak dengan mengumpulkan dan memilah barang dari sumber yang berbeda dan menempatkannya sesuai dengan kebutuhan pelanggan.

Membeli dalam jumlah besar

Pengecer membeli barang dari produsen dan grosir dalam jumlah yang cukup banyak tetapi menjual ke pelanggan dalam jumlah kecil.

Saluran Komunikasi

Karena retail melibatkan kontak langsung dengan konsumen akhir, ini membentuk saluran komunikasi yang sangat penting bagi perusahaan dan produsen. Pabrikan mencoba untuk mengkomunikasikan keunggulan produk mereka serta penawaran dan diskon melalui pengecer.

Retail juga bertindak sebagai mediator antara perusahaan dan pelanggan dan mengkomunikasikan umpan balik yang diberikan oleh pelanggan kembali kepada produsen atau grosir.

Pemasaran

Tokoretail adalah saluran terakhir di mana keputusan sebenarnya dibuat. Karenanya, mereka bertindak sebagai saluran pemasaran penting untuk merek. Penempatan pintar, spanduk, iklan, penawaran, dan strategi lainnya dijalankan oleh produsen untuk meningkatkan penjualan mereka di toko ritel.

Apa Bedanya Retail dan Grosir?

Pedagang grosir menjual dalam jumlah besar tanpa khawatir tentang banyak aspek retail yang diharapkan konsumen, seperti merchandise visual. Pedagang grosir tidak ingin berurusan dengan sejumlah besar pelanggan pengguna akhir. Sebaliknya, tujuan mereka adalah menjual produk dengan jumlah besar ke sejumlah kecil perusahaan retail.

Sangat jarang pedagang grosir menjual barang langsung ke konsumen akhir. Biasanya mereka menjual ke toko retail untuk memasarkan kembali ke konsumen akhir.

Toko grosir biasanya  menjual produk dalam jumlah besar yang memungkinkan mereka untuk menjual dengan harga yang lebih rendah daripada harga retail yang menjual produk dalam jumlah kecil dari barang dagangan yang terdisplay di toko-toko yang memiliki harga sewa tinggi.

Perbedaan besar antara grosir dan retail adalah pada harga. Harga retail selalu lebih tinggi dari harga grosir. Alasan untuk ini adalah karena biaya tambahan penjualan barang dagangan kepada pelanggan pengguna akhir — tenaga kerja, sewa, iklan, dan sebagainya dimasukkan ke dalam harga barang dagangan tersebut.

Pedagang grosir tidak harus berurusan dengan pengeluaran seperti itu , yang memungkinkan mereka untuk menjual barang dengan biaya lebih rendah.

Baca juga : Ingin Mencari Investor? Berikut Perbedaan Tipe Investor di Dunia Startup

Bagaimana Rantai Suplai Retail Bekerja?

Rantai pasokan retail terdiri dari produsen, grosir, pengecer, dan konsumen (pengguna akhir) . Pedagang grosir terhubung langsung ke produsen, sedangkan retailer terhubung ke grosir, dan bukan ke produsen.

Berikut adalah gambaran peran para pemain kunci dalam rantai pasokan retail :

apa itu retail

  • Pabrikan manufaktur: Menghasilkan barang, menggunakan mesin, bahan baku, dan tenaga kerja
  • Grosir: Membeli barang jadi dari produsen dan menjual barang-barang itu ke pengecer dalam jumlah besar
  • Retailer: Jual barang dalam jumlah kecil ke pengguna akhir dengan harga lebih tinggi, secara teoritis produser menetapkan HET atau harga eceran tertinggi
  • Konsumen: Membeli barang dari pengecer untuk penggunaan pribadi

Namun, ada pengecualian untuk rantai pasokan tradisional ini.

Catatan : Beberapa perusahaan retail terbesar di dunia — seperti Walmart dan Amazon.com, misalnya — cukup besar untuk berhadapan langsung dengan produsen tanpa perlu pihak grosir untuk menjembatani transaksi.

Baca juga : Ingin Penghasilan Tambahan? Berikut adalah 7 Situs Penghasil Uang

Karakteristik Retail

Mengetahui apa itu retail sebeneranya dapat dibedakan dari grosir atau manufaktur secara jelas karena karakteristiknya yang berbeda yang meliputi:

  • Kontak langsung dengan pelanggan: Retail melibatkan kontak langsung dengan pelanggan akhir dan merupakan mediator antara grosir dan pelanggan atau pabrikan dan pelanggan tergantung pada saluran distribusi yang digunakan.
  • Hubungan dengan pelanggan: Retail membentuk ikatan dengan pelanggan dan membantu mereka memutuskan produk dan layanan mana yang harus mereka pilih sendiri.
  • Persediaan barang dalam jumlah kecil: Retailer atau pengecer biasanya menyimpan barang dalam jumlah kecil dibandingkan dengan produsen dan grosir.
  • Menyimpan barang dengan merek yang berbeda: Pengecer biasanya menyimpan barang yang berbeda dengan merek yang berbeda sesuai dengan permintaan di pasar.
  • Kontak pelanggan dengan perusahaan: Retail bertindak sebagai perwakilan perusahaan kepada pelanggan akhir yang memberikan masukan dan saran kepada mereka.
  • Memiliki ruang rak terbatas: Toko retail biasanya memiliki ruang rak yang sangat terbatas dan hanya menyimpan barang yang memiliki permintaan yang baik.
  • Menjual barang dengan harga maksimum: Karena eceran melibatkan penjualan produk langsung ke pelanggan, itu juga menyaksikan harga maksimum produk.

Contoh Jenis Toko Retail

Berikut adalah beberapa contoh dari berbagai jenis toko retail tempat konsumen dapat membeli produk untuk penggunaan atau konsumsi segera:

Department Store: Ini adalah jenis retail yang menjual berbagai barang dagangan yang diatur berdasarkan kategori ke berbagai bagian ruang rretail fisik. Beberapa kategori department store termasuk sepatu, pakaian, produk kecantikan, perhiasan, peralatan rumah tangga, dan banyak lagi. Contoh pengecer department store termasuk Matahari, Hypermart, atau Carefour.

Toko Kelontong dan Supermarket: Jenis retail menjual semua jenis produk makanan dan minuman, dan kadang-kadang juga produk rumah, pakaian, dan elektronik konsumen juga.

Warehouse Retailer: Ini adalah fasilitas gudang tipe besar tanpa embel-embel yang dipenuhi dengan berbagai macam produk yang dikemas dalam jumlah besar dan dijual dengan harga lebih rendah dari harga eceran.

Specialty Retailer: Ini adalah spesialis dalam kategori produk tertentu. Toys ‘R’ Us, Victoria’s Secret, dan Nike adalah contoh dari pengecer khusus.

Baca juga : Etika Adalah Hal Penting yang Harus Anda Tahu. Berikut Pengertian Lengkapnya

Convenience Retailer: Biasanya ini adalah bagian dari lokasi ritel yang berada di tempat pengisian bahan bakar, tetapi juga menjual berbagai barang dagangan dan produk perawatan mobil dengan harga  dan “kenyamanan” premium dari toko konvensional lainnya.

Mobile Retailer: Ini menggunakan platform ponsel cerdas untuk memproses transaksi ritel dan kemudian mengirimkan produk langsung ke pelanggan.

Internet Retailer: Ini menjual dari situs belanja online dan mengirimkan pembelian langsung ke pelanggan di rumah atau tempat kerja mereka dan tanpa semua biaya dari retailer tradisional. Mereka biasanya menjual barang dagangan dengan harga lebih rendah dari harga eceran.

apa itu retail marketing 2

Mengenal Retail Marketing

Retail marketing atau pemasaran ritel mengacu pada berbagai kegiatan yang dilakukan di toko ritel oleh pengecer serta merek untuk mempromosikan produk kepada pelanggan untuk menghasilkan kesadaran, minat, dan penjualan.

Dengan kata sederhana, segala sesuatu mulai dari interior dan eksterior toko ritel, hingga iklan di dalam toko, penempatan produk, penawaran dan promosi, dan perilaku perwakilan toko berada di bawah pemasaran ritel.

Contoh Retail Marketing

Ikea sering dikutip sebagai contoh terbaik dalam menerapkan strategi pemasaran ritel yang hebat. Perusahaan merancang tokonya sebagai labirin untuk menghentikan pembeli meninggalkan toko dan akhirnya membeli lebih banyak.

Baca juga: Saluran Distribusi: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Faktor Penentu Pemilihan Saluran

Strategi Retail Marketing yang Efektif

Strategi pemasaran ritel yang berbeda dapat direncanakan dan digunakan untuk berbagai jenis gerai ritel. Elemen-elemen yang harus dipertimbangkan saat menyusun strategi pemasaran ritel adalah:

  • Target Pasar: Segmen pasar yang dilayani oleh gerai ritel.
  • Format Ritel: Ini adalah campuran ritel pengecer dan jenis toko (berbasis kepemilikan, berbasis waralaba, toko diskon, dll.)
  • Keunggulan Kompetitif Berkelanjutan: Keunggulan dibandingkan pesaing.

Tujuan utama dari strategi pemasaran ritel adalah untuk membedakan toko ritel dari persaingan dengan menyiapkan dan mempromosikan keunggulan kompetitif berkelanjutan yang mengarah pada peningkatan penjualan.

Kontur strategi pemasaran ritel meliputi:

Branding Ritel

Menyiapkan nama merek, logo, dan posisi toko ritel yang baik adalah salah satu prioritas teratas pemasar ritel. Pelanggan lebih termotivasi untuk membeli produk dari toko eceran bermerek daripada yang tidak bermerek.

Penurunan Harga

Cara terbaik untuk menarik pelanggan adalah dengan menyediakan barang dengan kualitas (dan kuantitas) yang sama dengan harga yang lebih rendah daripada pesaing.

Diskon & Penawaran Periode Terbatas

Diskon dan penawaran periode terbatas meningkatkan penjualan untuk sementara dan dapat membantu pemasaran dari mulut ke mulut dan mendapatkan lebih banyak pelanggan (dan pelanggan yang kembali).

Penempatan Strategis

Menempatkan barang secara strategis ke tempat pelanggan kemungkinan besar akan membelinya adalah strategi yang bagus untuk meningkatkan penjualan. Contoh sempurna adalah penempatan produk murah kecil di meja penagihan.

Desain Toko Menarik

Desain toko adalah titik kontak pertama bagi pelanggan. Toko dirancang untuk orang-orang yang dilayaninya agar berkinerja lebih baik daripada yang tidak. Penempatan produk yang penuh warna dan ramah anak cocok untuk toko mainan sementara tampilan dan warna berkelas sesuai dengan toko yang menjual setelan pria.

Merchandising

Semakin bagus tampilannya di toko, semakin besar kemungkinan pelanggan akan membelinya. Strategi merchandising visual yang cerdas membantu meningkatkan penjualan secara substansial.

Program Loyalitas

Program loyalitas dirancang untuk hubungan perusahaan-pelanggan yang lebih baik. Program ini melibatkan diskon dan penawaran eksklusif untuk pelanggan tetap.

Iklan dalam Toko yang Strategis

Orang sering kali lebih memilih merek yang diiklankan daripada merek yang tidak diiklankan di toko. Penempatan strategis dari iklan semacam itu dapat secara substansial meningkatkan penjualan merek atau produk tertentu.

Melatih Karyawan Menjadi Lebih Cerdas

Karyawan toko retail memainkan peran yang sangat penting dalam proses pengambilan keputusan pelanggan. Mereka dapat membuat atau menghancurkan keputusan produk pelanggan dengan bantuan hubungan dan keterampilan menjual.

Baca juga: Segmentasi Pasar: Pengertian, Fungsi, Basis, Jenis, Contoh & Manfaatnya

apa itu retail marketing

Pentingnya Marketing pada Bisnis Retail

Ketergantungan pengecer pada produsen saat ini telah berubah. Pengecer atau retailer saat ini bisa memiliki merek mereka sendiri, pelanggan setia mereka sendiri, dan bahkan memiliki kekuatan untuk menjual, meningkatkan penjualan, cross selling, atau menurunkan penjualan produk apa pun menggunakan strategi pemasaran ritel cerdas.

Strategi pemasaran ritel yang baik membantu pengecer meningkatkan perjalanan pelanggan di toko ritel dan membuatnya merasa bahwa uangnya dihabiskan untuk produk yang tepat.

  • Pengalaman berbelanja retail yang baik memotivasi pelanggan untuk membeli suatu produk meskipun mereka tidak berniat untuk melakukannya.
  • Berbelanja dari toko retail bermerek menimbulkan rasa kepuasan dan kepercayaan di antara pelanggan.
  • Penempatan strategis dan desain toko strategis meningkatkan pengalaman pelanggan dan membantu pengecer menjual produk yang memberi mereka keuntungan paling banyak.
  • Pembelian selama penawaran periode terbatas membuat pelanggan merasa bahwa mereka telah mencapai prestasi luar biasa dengan menghemat uang.

Perubahan pada Industri Retail Saat Ini

Industri ritel tidak sama seperti 20 tahun lalu. Ada peningkatan disposable income pelanggan, gaya hidup mereka meningkat, dan intervensi internet dalam perdagangan telah menyebabkan banyak ketidakstabilan di sektor ritel.

Bahkan para pemodal ventura sekarang lebih memilih startup dengan model bisnis eCommerce daripada model bisnis yang melibatkan jaringan distribusi tradisional.

Hal ini telah memberikan banyak tekanan pada pemasar dan pengecer untuk meningkatkan penjualan di toko ritel, yang pada akhirnya menyebabkan lebih banyak fokus pada pengalaman pelanggan. Strategi dibentuk untuk meningkatkan hubungan dengan pelanggan dan membuat mereka tetap berada di toko semudah mungkin.

Walmart menganggap serius slogannya “kepuasan terjamin”. Perusahaan melatih karyawannya untuk menyapa pelanggan, dan membantu mereka dengan sikap pemecahan masalah mereka..

Banyak merek perusahaan ritel sekarang lebih fokus pada strategi neuromarketing  seperti lebih fokus pada ritel, promosi ajakan bertindak, dan strategi eye-level positioning bersama dengan strategi harga dan kenyamanan untuk meningkatkan hubungan pelanggan dan untuk meningkatkan penjualan mereka.