10 Cara Mengetahui Masalah Bisnis dan Pemecahannya dalam dengan Cepat

Ketika Anda memulai bisnis kecil, Anda pasti akan mendapatkan masalah bisnis. Baik itu masalah besar dan kecil yang akan berdampak pada kelangsungan bisnis

Akan banyak hal tak terduga yang akan Anda alami saat membangun bisnis. Memiliki cara yang tepat dan keterampilan memecahkan masalah pada bisnis tentunya akan mempersiapkan Anda untuk bertindak cepat dan strategis untuk mengatasi risiko bisnis.

Jangan pernah lengah, apakah Anda berurusan dengan masalah sehari-hari yang lebih kecil, atau Anda sedang mencoba memecahkan masalah bisnis yang dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk tetap bertahan.

berikut adalah 10 cara dan teknik pemecahan masalah ini yang terbukti membantu banyak bisnis

1. Putuskan dan Temukan Letak Masalah

Ketika Anda memiliki banyak hal yang terjadi pada bisnis dan Anda menyadari penjualan menurun, kecenderungan pertama Anda mungkin terburu-buru menyusun rencana taktis untuk meningkatkan penjualan.

Ini bukanlah hal buruk yang buruk, dan adalah wajar bafi setiap pemilik bisnis. Tetapi bagaimana jika penurunan penjualan hanyalah gejala dari masalah sebenarnya? Saat Anda mendefinisikan masalahnya, terkadang memang ada detail kecil yang berdampak besar bukan?

Jika Anda memiliki masalah besar di tangan Anda, lihatlah dari beberapa sudut yang berbeda:

  • Tim: Apakah ada masalah yang memengaruhi tim Anda? Apakah mereka memiliki alat dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk berhasil?
  • Persaingan: Apakah promosi pesaing memengaruhi penjualan Anda? Apakah ini masalah jangka pendek atau panjang?
  • Model bisnis: Apakah model bisnis Anda berkelanjutan? Apakah realistis untuk seberapa cepat Anda ingin tumbuh?
  • Ekonomi: Bagaimana peristiwa dunia dan ekonomi negara memengaruhi pelanggan dan penjualan Anda?
  • Penyelarasan sasaran: Apakah semua orang di tim Anda bekerja ke arah tujuan yang sama? Sudahkah Anda mengomunikasikan tujuan bisnis jangka pendek dan jangka panjang Anda dengan jelas dan sering?

Ada banyak cara untuk menganalisa masalah ketika Anda menghadapi masalah bisnis yang serius. Kuncinya adalah memastikan Anda mendapatkan gambaran penuh dari apa yang terjadi sehingga Anda tidak membuang-buang uang dan sumber daya pada solusi bantuan yang mungkin merupakan perbaikan sementara, tetapi itu tidak akan memiliki efek nyata pada yang lebih dalam pada masalah yang terjadi.

Jika Anda khawatir, Anda mungkin memiliki bintik-bintik buta, bagus! Setiap pemimpin memilikinya. Alat-alat seperti analisis SWOT dapat membantu Anda menjadi lebih teliti ketika Anda mencari dan di mana Anda berada dan apa yang perlu Anda lakukan selanjutnya.

Baca juga : 5 Mitos dalam Pengembangan Bisnis yang Harus Anda Ketahui

2. Gunakan SWOT untuk mengidentifikasi solusi dan peluang

SWOT adalah singkatan dari strengths, weaknesses, opportunities, dan threats atau kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Analisis SWOT biasanya dimulai dengan matriks. Baca lebih lanjut tentang cara melakukan analisis SWOT di sini.

Semua bisnis yang baik menyelesaikan seluruh masalah bagi pelanggan. Bagaimana jika masalah bisnis khusus Anda sebenarnya adalah peluang, atau bahkan kekuatan jika dilihat dari sudut yang berbeda?

SWOT adalah alat yang hebat untuk perencanaan strategis dan membawa banyak sudut pandang ke meja ketika Anda mencari sumber daya investasi untuk memecahkan masalah. Ketika Anda selesai melakukan analisis SWOT Anda, lihat panduan ini untuk mengubah hasil Anda menjadi strategi yang dapat ditindaklanjuti.

3. Cobalah pendekatan pemikiran desain

Anda mungkin juga mempertimbangkan pendekatan pemikiran desain untuk pemecahan masalah. Ini sering digunakan oleh organisasi yang ingin memecahkan masalah besar berbasis komunitas. Salah satu kekuatannya adalah bahwa ia membutuhkan pelibatan banyak orang dalam proses penyelesaian masalah.

Rod Ebrahimi melaporkan untuk Fast Company bahwa salah satu hal yang ia pelajari dari Graham tentang menjalankan bisnis adalah bahwa bisnis yang sukses memecahkan masalah secara nyata. Pendekatan ini — menerapkan keterampilan dan keahlian perusahaan Anda pada masalah di pasar, dan ini ​​adalah dasar untuk pemikiran desain.

Ini bukan tentang menemukan masalah yang paling rumit untuk dipecahkan, tetapi tentang menemukan kebutuhan bersama di dalam organisasi dan di dunia nyata untuk menghasilkan solusi yang sesuai dengan kebutuhan tersebut. Saat Anda memecahkan masalah bisnis, ini berlaku bahwa Anda sedang mencari solusi yang mengatasi masalah mendasar dan tentu ​​Anda dapat melihat gambaran besar.

Baca juga : Pengertian Bisnis Dropship dan 8 Cara Menjadi Dropshipper Sukses

4. Lakukan riset pasar dan penjangkauan pelanggan

Riset pasar dan penjangkauan pelanggan adalah hal yang dapat dilakukan oleh pemilik usaha kecil dan perusahaan baru. Saat Anda menghadapi penghalang pada bisnis, pikirkan kembali saat terakhir Anda melakukan riset pasar yang solid, atau lakukan analisa mendalam untuk memahami lanskap kompetitif.

Riset pasar dan wawasan yang Anda dapatkan dari penjangkauan pelanggan adalah data yang sangat penting. Banyak perusahaan berjuang dengan apa yang harus dilakukan dengan poin data yang saling bertentangan. Tapi ada baiknya berjuang dan mengumpulkan informasi yang dapat membantu Anda lebih memahami pasar target Anda.

Dan tentu pelanggan Anda dapat menjadi salah satu sumber kritik terbaik untuk mengetahui dimana letak kesalahan bisnis. Ini sebenarnya adalah hadiah jika bisnis Anda ingin maju secara berkesinambungan dan mendengar pelanggan.

Survei pelanggan Anda dan susun matriks yang kompetitif. Hal terburuk yang dapat Anda lakukan saat menghadapi tantangan adalah mengasingkan diri dari pelanggan dan mengabaikan pesaing Anda.

5. Cari masukan dari tim Anda dan mentor Anda

Kebebasan untuk mengungkapkan saran, pendapat, dan ide-ide akan memungkinkan orang dalam suatu organisasi untuk berbicara. Umpan balik mereka akan membantu Anda bergerak lebih cepat dan lebih efisien. Jika Anda memiliki tim, bawa mereka ke dalam diskusi. Anda merekrut mereka untuk menjadi ahli di bidang mereka; gunakan keahlian mereka untuk menavigasi dan menggali lebih dalam penyebab mendasar masalah dan solusi potensial.

Jangan lakukan analisis SWOT atau desain berpikir Anda sendiri. Jika Anda menjalankan bisnis sendiri, setidaknya bawa mentor tepercaya.

Mengutip Stephen Covey pengarang buku 7 habits of highly effective people, yang mengatakan bahwa “kekuatan terletak pada perbedaan, bukan pada kesamaan,” Forbes juga membahas pentingnya keragaman dalam hal penyelesaian masalah dalam bisnis. Semakin beragam tim, semakin mereka mampu menghasilkan solusi inovatif untuk masalah yang dihadapi oleh organisasi.

Faktanya, telah ditemukan bahwa kelompok-kelompok yang menunjukkan keragaman yang lebih besar lebih baik dalam memecahkan masalah daripada kelompok-kelompok yang secara khusus terdiri dari para pemecah masalah yang sangat terampil. Jadi, siapa pun yang Anda bawa untuk membantu Anda memecahkan masalah, itu akan membuat banyak pilihan solusi yang bisa Anda pilih untuk pemecahan masalah bisnis lebih baik.

Baca juga : 7 Hal Yang Harus Ditanyakan pada Diri Sendiri Sebelum Memulai Bisnis

6. Lakukan Lean Planning agar Anda bisa lebih gesit

Anda melakukan analisis SWOT dan latihan berpikir desain Anda. Anda menghasilkan serangkaian ide yang kuat dan digerakkan oleh data. Tetapi mengimplementasikannya mengharuskan Anda untuk menyesuaikan anggaran Anda, atau rencana strategis, atau bahkan pemahaman Anda tentang target pasar.

Apakah Anda bersedia mengubah arah? Bisakah kamu berubah pikiran? Ketika mengembangkan bisnis, Anda pada dasarnya seorang detektif, semakin banyak belajar tentang pelanggan, tim, dan apa yang diperlukan untuk bisnis Anda untuk berkembang. Jangan takut untuk bertindak gesit.

Melakukan Lean Business Planning — proses merevisi strategi bisnis Anda secara teratur — jauh lebih efisien daripada menulis rencana bisnis epik setahun sekali. Anda tidak ingin mengubah arah setiap minggu, dan tidak ingin menjadi korban pemikiran objek yang semu. Tetapi Anda dapat mencapai keseimbangan yang memungkinkan  untuk mengurangi risiko bisnis, sambil menjaga tim Anda tetap berada di arah yang benar.

Sepanjang jalan, Anda akan membuat keputusan strategis yang mungkin tidak sesuai dengan harapan. Hal terbaik yang dapat dilakukan adalah menguji ide-ide Anda dan mengulanginya berulang kali sehingga  tidak membuang-buang uang dan sumber daya untuk hal-hal yang tidak berhasil. Itu adalah Lean Planning atau perencanaan yang ramping

7. Model skenario keuangan yang berbeda

Saat Anda mencoba memecahkan masalah bisnis yang serius, salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah membuat beberapa perkiraan keuangan yang berbeda sehingga Anda dapat membuat model skenario yang berbeda. Ini akan memberikan Anda wawasan yang lebih baik tentang dampak keuangan dari bergerak ke arah yang berbeda.

Manfaat nyata di sini adalah melihat pendekatan taktis yang berbeda untuk masalah yang sama. Mungkin daripada meningkatkan penjualan saat ini, akan lebih baik dalam jangka panjang jika Anda mengadopsi strategi untuk mengurangi churn dan mempertahankan pelanggan terbaik. Anda tidak akan tahu kecuali Anda membuat beberapa skenario yang berbeda. Anda dapat melakukan ini dengan menggunakan spreadsheet sederhana.

Baca juga : Pengertian Siklus Akuntansi dan Tahapannya dalam Pembukuan Bisnis

8. Perhatikan arus kas Anda

Saat Anda sedang bekerja untuk memecahkan masalah bisnis yang menantang, berikan perhatian khusus pada arus kas dan perkiraan arus kas Anda. Memahami ketika perusahaan Anda berisiko kehabisan uang tunai di bank dapat membantu Anda bersikap proaktif.

Jauh lebih mudah untuk mendapatkan jalur kredit sementara keuangan Anda masih terlihat bagus dan sehat, daripada saat Anda satu periode pembayaran dari kehancuran.

Anda akan mendapat manfaat dari mempertahankan sedikit ruang bernapas untuk bisnis saat Anda mengetahui apa yang harus dilakukan selanjutnya.

9. Gunakan kerangka kerja pengambilan keputusan

Ketika Anda telah mengumpulkan semua informasi yang Anda butuhkan dan menghasilkan sejumlah gagasan dan melakukan beberapa pemodelan keuangan, Anda mungkin masih merasa tidak pasti.

Itu wajar — Anda bukan peramal. Anda mencoba membuat keputusan terbaik dengan informasi yang Anda miliki.

Anda bisa membaca tentang kerangka kerja untuk pengambilan keputusan pada artikel ini

Gunakan kerangka kerja semacam ini untuk meletakkan semua yang telah Anda pelajari di atas meja. Jika Anda bekerja dengan tim yang lebih besar, diskusikanlah bersama anggota tim Anda sehingga mereka merasakan kepemilikan atas hasilnya.

10. Identifikasi metrik kunci — bagaimana Anda tahu masalah Anda terpecahkan

Bagaimana Anda tahu masalah Anda terpecahkan? Dan bukan hanya gejalanya — bagaimana Anda akan tahu kapan Anda telah mengatasi masalah yang mendasarinya? Sebelum Anda terjun ke dalam memberlakukan solusi, pastikan Anda tahu seperti apa kesuksesan itu.

Tentukan beberapa indikator kinerja utama. Ambil pengukuran dasar, dan tetapkan tujuan dan kerangka waktu. Pada dasarnya menerjemahkan solusi Anda ke dalam rencana, lengkap dengan tonggak dan tujuan. Tanpa ini, Anda hanya membuat deklarasi. Yang terpenting pastikan tujuan dan tonggak untuk membuat rencana  nyata.

Kunci pemecahan masalah yang efektif dalam bisnis adalah kemampuan untuk beradaptasi. Anda bisa menghabiskan banyak sumber daya untuk bertahan di jalur yang salah terlalu lama. Jadi buatlah rencana untuk mengurangi risiko sekarang. Pikirkan apa yang akan dilakukan jika Anda dihadapkan pada masalah yang cukup besar untuk menenggelamkan bisnis Anda. Jadilah proaktif sebisa Anda.