Ingin Mencari Konsultan Hukum? Perhatikan Hal Ini

Menemukan konsultan hukum atau pengacara yang tepat tidak selalu mudah. Kebanyakan orang hanya perlu menemui konsultan hukum beberapa kali dalam hidup mereka, tetapi bagaimana Anda tahu konsultan hukum mana yang harus dipilih?

Konsultan hukum yang Anda sewa untuk menulis surat wasiat Anda mungkin bukan pengacara yang seharusnya membantu Anda menuntut atasa Anda karena gagal membayar lembur atau perkara pidana. Konsultan hukum yang membantu Anda membeli rumah mungkin bukan orang yang tepat untuk membantu Anda menyelesaikan klaim kecelakaan pada perusahaan asuransi.

Tidak ada satu pengacara yang tepat untuk setiap kasus atau untuk setiap klien. Berikut adalah enam hal penting yang harus Anda cari ketika Anda memilih konsultan untuk membantu Anda dengan situasi hukum Anda.

1. Hubungan

Sebagai klien, Anda akan menghabiskan banyak waktu dengan pengacara yang Anda sewa. Jika sebuah kasus diadili, Anda mungkin menghabiskan waktu berjam-jam bersama untuk persiapan. Tidak ada yang ingin menghabiskan waktu sebanyak itu dengan seseorang yang tidak mereka sukai.

Klien dan konsultan hukum perlu berkomunikasi satu sama lain secara efektif. Mereka perlu saling menghormati. Konsultan hukum Anda perlu memahami tujuan spesifik Anda dan Anda sebagai klien perlu memahami bahwa konsultan hukum akan membantu Anda menentukan apakah tujuan Anda dapat dicapai.

Komunikasi, rasa hormat, dan pengertian adalah bagian dari hubungan yang harus dikembangkan klien dengan pengacara mereka. Jika Anda memutuskan untuk mewawancarai beberapa konsultan hukum sebelum Anda memilih satu, gunakan kriteria yang tercantum di bawah ini untuk memutuskan apakah seorang pengacara berkualifikasi tinggi untuk mewakili Anda.

Kemudian putuskan apakah Anda akan dapat mengembangkan hubungan baik dengan pengacara itu.

2. Integritas

Semua orang tahu stigma tentang pengacara atau konsultan hukum. Sebagian besar stigma pengacara menunjukkan bahwa pengacara itu hanya memikirkan keuntungan dan tidak jujur. Untuk memperjelas: beberapa pengacara mungkin cocok dengan stereotip itu. Tapi kebanyakan tidak. Diluar sana banyak konsultan hukum jujur, pekerja keras, etis, dan berdedikasi pada keahlian mereka.

Pengacara dan konsultan hukum yang baik mungkin perlu menjadi negosiator yang tangguh dan advokat yang agresif, tetapi mereka mengembangkan keterampilan itu untuk melayani klien mereka dengan lebih baik. Seorang pengacara bisa menjadi hebat tanpa menjadi penipu.

Pengacara yang baik tahu bahwa reputasi mereka adalah segalanya. Mereka tidak menipu klien mereka karena mereka bergantung pada klien untuk merujuk teman-teman mereka yang membutuhkan pengacara.

Klien yang puas adalah jenis iklan terbaik. Terlebih jika Anda di kota kecil, konsultan hukum harus menjaga integritas. Salah satu tujuan utama mereka adalah agar klien dapat memberi tahu teman-teman mereka “Ini adalah firma hukum yang dapat Anda percayai.”

3. Pengalaman

Setiap konsultan hukum memulai dengan sedikit atau tanpa pengalaman. Banyak pengacara baru yang cerdas dan berbakat dan akan memiliki karir yang sukses.

Ketika pengacara baru menangani litigasi, mereka biasanya memulai dengan kasus kecil dan sederhana, sering kali bekerja di bawah pengawasan pengacara yang lebih berpengalaman. Setelah mereka memperoleh pengalaman, mereka mulai mengerjakan hal-hal yang lebih kompleks.

Seperti yang kita semua tahu, pengalaman adalah guru terbaik. Sama seperti Anda, pengacara belajar dari kesalahan mereka. Pengacara berpengalaman jauh lebih mungkin untuk membuat beberapa kesalahan karena mereka telah belajar bagaimana menghindarinya.

Pengalaman memungkinkan pengacara untuk mendapatkan keterampilan yang tidak dapat diperoleh di sekolah hukum, termasuk:

  • Negosiasi dengan pengacara berpengalaman atau pengatur asuransi
  • Menilai kasus untuk penyelesaian
  • Memilih juri yang simpatik
  • Pemeriksaan saksi-saksi
  • Membuat argumen yang efektif untuk jaksa
  • Membujuk hakim untuk membuat keputusan yang menguntungkan klien

Semakin banyak pengalaman yang dimiliki pengacara Anda, semakin efektif mereka berurusan dengan pengacara dan pengatur asuransi lain. Seiring waktu mereka akan mempelajari kecenderungan hakim dan jaksa lokal.

Jika Anda memiliki kasus kecil dan sederhana, pengacara yang kompeten mungkin dapat menanganinya dengan baik. Namun, jika Anda memiliki lebih banyak hal yang dipertaruhkan, Anda mungkin ingin mencari konsultan hukum yang berpengalaman.

4. Reputasi

Konsultan hukum  dinilai oleh klien mereka, oleh hakim, dan oleh rekan-rekan mereka. Seiring waktu, konsultan hukum mengembangkan reputasi. Konsultan hukum yang memiliki reputasi unggul biasanya merupakan pilihan yang baik jika mereka punya waktu untuk menangani kasus Anda.

Salah satu cara untuk mengetahui reputasi pengacara adalah dengan bertanya kepada teman tentang pengacara yang pernah mereka gunakan dalam kasus yang serupa dengan kasus Anda.

Apakah mereka senang dengan representasi yang mereka terima? Jika teman Anda memuji seorang pengacara, mungkin ada baiknya membuat janji untuk mengobrol dengan pengacara konsultan hukum itu tentang kasus Anda.

Jika seorang pengacara mewakili Anda dalam masalah yang tidak terkait, Anda mungkin ingin meminta rujukan dari pengacara tersebut. Misalnya, pengacara yang menulis surat wasiat Anda atau menangani perceraian Anda mungkin tidak menangani kasus pidana, tetapi hampir pasti dapat merekomendasikan pengacara yang bekerja di bidang hukum tersebut.

Berikut adalah artikel hukum menarik lainnya yang bisa Anda baca:

5. Keahlian

Bidang keahlian dalam memilih konsultan hukum itu penting. Saat mencari pengacara untuk layanan tertentu, penting untuk menanyakan jenis kasus yang umumnya ditangani pengacara. Apa rincian dari praktik pengacara itu? Jenis kasus apa dan di area apa? Atau bidang hukum yang biasanya ditangani oleh pengacara itu?

Ingatlah bahwa sebagian besar pengacara tidak memiliki sertifikasi dalam spesialisasi, tetapi itu tidak berarti bahwa seorang pengacara tertentu bukanlah ahli dalam bidang tertentu, terutama di mana seorang pengacara menangani sejumlah besar kasus di area praktik tertentu.

6. Mereka yang Memprioritaskan Keadilan

Beberapa konsultan hukum melihat hukum sebagai pekerjaan. Pengacara terbaik memandang hukum sebagai cara untuk membawa keadilan kepada orang-orang yang membutuhkan bantuan. Pengacara yang baik berbelas kasih terhadap penderitaan kliennya.

Selama wawancara awal, pengacara perlu mengajukan banyak pertanyaan untuk mempelajari fakta-fakta penting dari kasus tersebut. Tetapi pengacara yang baik mendengarkan dengan cermat jawaban dan menjelaskan bahwa mereka memahami kekhawatiran klien.

Konsultan hukum yang baik merasakan sakit klien. Mereka tidak bisa menjadi terikat secara emosional dengan klien; karena keterikatan semacam itu mengaburkan penilaian profesional, tetapi pengacara yang baik peduli dengan klien mereka dan ingin melakukan semua yang mereka bisa untuk membantu klien mencapai keadilan melalui belas kasih dan empati.

Kesimpulan

Itulah beberapa tips yang bisa Anda terapkan sebelum memilih konsultan hukum untuk kasus atau perkara Anda. Jika Anda kesulitan dalam melakukan pencarian pengacara atau konsultan hukum Anda bisa menggunakan jasa Fastwork.id

Fastwork.id adalah salah satu jejaring  yang berisi banyak jasa konsultan hukum atau konsultasi hukum lepas ataupun konsultan legal yang berpengalaman di bidang hukum.

Mulai dari layanan jasa drafting kontrak, jasa advokat, jasa pengacara perceraian murah, jasa notaris, jasa pengurusan NIB hingga jasa pengurusan PT.

Fastwork.id menyediakan marketplace yang efektif supaya Anda bisa langsung terhubung dengan freelancer berpengalaman di bidang hukum dengan harga murah atupun terjangkau. Anda bisa langsung memilih pengacara atau konsultan hukum yang Anda perlukan melalui link ini: https://fastwork.id/legal