Home/Manajemen/Mengetahui Pengertian dan Fungsi Manajemen dalam Keberhasilan Bisnis

Mengetahui Pengertian dan Fungsi Manajemen dalam Keberhasilan Bisnis

Hampir 90% bisnis rintisan gagal total dalam lima tahun pertama, hampir 90% gagal karena manajemen yang buruk. Itulah mengapa sangat penting bagi Anda pemilik bisnis untuk mengetahui fungsi manajemen dan mengembangkan manajemen yang baik dalam bisnis Anda

Manajemen selalu menjadi aspek inti dari setiap bisnis. Namun tidak seperti di masa lalu, mengelola organisasi menjadi pekerjaan yang lebih sulit karena meningkatnya persaingan di lingkungan bisnis internal maupun eksternal.

Manajemen yang baik dapat membawa keuntungan dan reputasi perusahaan sementara manajemen yang buruk dapat membuat perusahaan keluar dari persaingan.

Mari kita ambil contoh manajemen:

Misalkan Amir membuka sebuah restoran kecil. Menjual makanan berkualitas kepada pelanggan dan mendapatkan loyalitas adalah tujuannya, tetapi itu bukan satu-satunya tugasnya.

Agar bisnisnya berjalan lancar, dia perlu mengurus hal-hal seperti menu perencanaan, memelihara inventaris, memesan apa yang diperlukan, merencanakan anggaran, menjaga standar, menangani keluhan pelanggan, merekrut dan melatih staf, dan banyak lagi.

Jika salah satu dari mereka terlewatkan, bisnisnya akan mengalami pukulan besar.

Di situlah fungsi manajemen berperan. John dan stafnya dapat berbagi tugas dan bekerja sama untuk mencapai tujuan restoran. Untuk menghindari kegagalan, mereka perlu bekerja secara terkoordinasi dan terencana. Ini memastikan bahwa tidak ada tugas yang terlewatkan dan bisnis berjalan dengan lancar.

Kita akan bahas pentingnya manajamen dan fungsinya melalui artikel ini secara lebih mendalam.

Apa Itu Manajemen?

Manajemen adalah proses di mana seseorang merencanakan, mengatur, mengarahkan dan mengendalikan aktivitas dan sumber daya organisasi atau perusahaan untuk mencapai tujuannya dengan cara yang efektif dan efisien dalam lingkungan yang selalu berubah. Ini adalah proses mengawasi dan mengendalikan urusan bisnis organisasi.

Manajemen juga melibatkan pembentukan lingkungan bisnis bagi karyawan dan pemberi kerja sehingga mereka dapat bekerja sama untuk mencapai tujuan organisasi dengan sukses dan kompeten. Ini memandu sekelompok orang untuk menggabungkan pekerjaan mereka secara terencana untuk mencapai tujuan organisasi.

Menurut Paul Hawken,

Manajemen yang baik adalah seni membuat masalah menjadi begitu menarik dan solusinya begitu konstruktif sehingga setiap orang ingin segera bekerja dan menghadapinya.

Fungsi Manajemen untuk Bisnis

Mengetahui fungsi manajemen adalah suatu keharusan yang tidak dapat diremehkan atau diabaikan karena itu adalah fakta yang terbukti bahwa kesuksesan sebuah perusahaan sepenuhnya bergantung pada seberapa baik bisnis itu dikelola.

Berikut adalah beberapa fungsi manajamen yang perlu Anda ketahui:

Menyelaraskan Tujuan

Sebuah perusahaan terdiri dari pengusaha dan beberapa karyawan yang bekerja sama. Setiap orang memiliki tujuan masing-masing. Manajemen memberi mereka arah yang sama untuk mencapai tujuan mereka bersama.

Sebagai contoh:

Tujuan perusahaan adalah untuk memaksimalkan hasil dan keuntungan mereka. Tujuan seorang karyawan adalah untuk mendapatkan hasil maksimal dari perusahaan dalam hal gaji dan pengakuan.

Manajemen membantu menyelaraskan dua tujuan ini dengan menggunakan strategi motivasi karyawan yang efektif yang membuatnya memberikan yang terbaik untuk organisasi.

Pemanfaatan Sumber Daya Terbaik

Pemanfaatan sumber daya yang tepat sangat penting bagi organisasi yang beroperasi dalam lingkungan yang kompetitif. Manajemen membantu dalam pembagian pekerjaan dan mencegah karyawan berkinerja buruk atau terbebani dengan pekerjaan.

Setiap karyawan memiliki bidangnya masing-masing sesuai dengan keahliannya. Melalui manajemen, karyawan diberikan pekerjaan yang sesuai dengan bidang ilmunya. Ini meningkatkan kecepatan dan akurasi kerja.

Selain itu, manajemen juga membuat pekerjaan tersebut terstandarisasi sehingga dapat mengurangi pemborosan jika menyangkut sumber daya lain.

Sebagai contoh:

Manajemen memastikan bahwa orang yang pandai dalam penjualan diberi pekerjaan di departemen penjualan saja dan bukan di departemen lain mana pun.

Selain itu, hal itu memberinya pelatihan yang tepat untuk memastikan bahwa tidak banyak waktu yang terbuang untuk membuatnya belajar selama proses  penjualan yang sebenarnya.

Mengurangi Biaya

Manajemen membantu menggabungkan semua faktor produktivitas dan mengaturnya. Ini melibatkan pemanfaatan sumber daya terbaik yang mencegah pemborosan waktu dan upaya, yang pada akhirnya mengurangi pemborosan uang. Oleh karena itu manajemen memberikan ROI (Return on Investment) yang lebih baik.

Pengurangan biaya membantu mendapatkan posisi yang baik di pasar dan membuat perusahaan tetap unggul dalam persaingan.

Meningkatkan Efisiensi

Tujuan utama perusahaan adalah mendapatkan hasil yang paling efisien yaitu mencapai laba yang maksimal dengan cara memaksimalkan output dan meminimalkan input.

Manajemen melibatkan pemanfaatan sumber daya secara optimal dan membantu dalam pengurangan biaya. Kedua faktor ini secara konsekuen meningkatkan efisiensi perusahaan.

Bertahan Dalam Lingkungan yang Dinamis

Perusahaan beroperasi dalam lingkungan yang dinamis di mana sejumlah faktor eksternal seperti politik, sosial, ekonomi, dan lainnya mempengaruhi fungsinya. Hal ini membuat hampir wajib bagi perusahaan untuk menjadi fleksibel dan mengubah tujuan jangka pendek serta gaya kerja sesuai dengan lingkungan yang berubah.

Manajemen membantu perusahaan untuk beradaptasi dengan lingkungan yang berubah agar tetap sukses.

Sebagai contoh:

Pemimpin dalam makanan cepat saji, McDonald’s, harus melakukan banyak perubahan pada menunya untuk bertahan di pasar India yang didominasi oleh vegetarian.

Memenangkan Persaingan

Manajemen yang tepat selalu bertujuan untuk memfungsikan organisasi dengan baik dan mengurangi tingkat kegagalan. Dengan demikian, membantu mengatasi situasi sulit dan menjaga organisasi tetap unggul dari pesaing.

Dalam lingkungan bisnis modern, seseorang dapat mengejar organisasinya di pasar besar melalui manajemen yang tepat.

Untuk Kesejahteraan Masyarakat

Manajemen yang baik tidak hanya mengurangi kesulitan tugas tetapi juga mencegah pemborosan sumber daya yang mahal dan jarang tersedia.

Manajemen membantu dalam menyediakan layanan dan produk berkualitas baik yang meningkatkan taraf hidup. Ini juga mengarah pada lebih banyak keuntungan organisasi dan dengan demikian memberikan upah yang adil dan menciptakan lebih banyak kesempatan kerja.

fungsi manajemen 2

Contoh Kegagalan Bisnis Karena Manajemen yang Tidak Efektif

Kegagalan Manajemen Enron

Enron, pada awal 2001, memperoleh pendapatan $ 100 miliar dan memiliki 29.000 karyawan. Tetapi perusahaan tersebut bangkrut pada tanggal 2 Desember 2001. Saham Enron bernilai $ 90,75 selama waktu puncaknya tetapi diperdagangkan pada $ 0,26 ketika perusahaan tersebut menyatakan kebangkrutan pada tanggal 2 Desember 2001.

Mengapa?

Karena eksekutif Enron menggunakan celah akuntansi dan laporan palsu untuk menyembunyikan hutang miliaran dolar karena proyek dan kesepakatan yang gagal. Mereka menyesatkan seluruh perusahaan dan memaksa auditor untuk menghapus dan menyembunyikan bukti dari direksi.

Karena manajemen yang buruk, para pemimpin gagal untuk mengenali semua celah tersebut dan perusahaan akhirnya bangkrut.

Kegagalan Manajemen Compaq

Compaq adalah pemasok terbesar sistem PC dan merupakan salah satu perusahaan paling sukses di tahun 80-an dan 90-an.

Pada tahun 1991 Eckhard Pfeiffer menjadi CEO dan berencana untuk memperluas bisnis dan fokus jauh dari audiens dan pasar.

Compaq mengakuisisi bisnis jasa, Digital Equipment Corporation, seharga $ 9,6 miliar 1998. Masalahnya di sini adalah bahwa meskipun merger tampak bagus di luar, manajemen tidak menganggap bahwa DEC mengembangkan banyak produk yang tidak berguna bagi Compaq dan akan telah menambah beban ekstra bagi perusahaan.

Meskipun perusahaan berhasil mendivestasikan beberapa bagian DEC dan investasi nirlaba lainnya seperti Altavista, perusahaan tersebut kurang memiliki arahan dan kejujuran.

Para eksekutif puncak termasuk CFO Earl Mason dan CEO Eckhard Pfeiffer menjadi bagian dari beberapa skandal dan dipaksa untuk berhenti. Akibatnya, perusahaan kalah dari Dell terlebih dahulu dan kemudian ke pesaing lainnya.

Karena manajemen CEO yang buruk, perusahaan tersebut digulingkan pada tahun 1998 dan dibeli oleh Hewlett-Packard pada tahun 2002

Kesimpulan

Sebagai kesimpulan, manajemen penting untuk setiap bisnis karena dapat membuat atau menghancurkannya. Manajemen yang baik dapat memberikan dorongan pada bisnis dan memimpin dalam persaingan. Jadi, menutup mata terhadapnya bukanlah suatu pilihan.

Keterampilan manajemen dibutuhkan di setiap industri dan setiap lapisan masyarakat. Jadi, sangat penting untuk mengetahui peran apa dan fungsi yang dimainkan manajemen dan seberapa besar pengaruhnya terhadap bisnis.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.

 

Berikut adalah artikel menarik lainnya yang bisa Anda baca:

By |2021-02-10T18:23:48+07:00February 10th, 2021|Manajemen|0 Comments