Pengertian Manajemen Sumber Daya Manusia, Fungsi dan Tips Mengoptimalkannya

Manajemen sumber daya manusia adalah fungsi organisasi yang mengelola semua masalah yang berkaitan dengan orang-orang dalam suatu organisasi. Itu termasuk tetapi tidak terbatas pada kompensasi, rekrutmen dan perekrutan, manajemen kinerja, pengembangan organisasi, keselamatan, kesehatan, tunjangan, motivasi karyawan, komunikasi, administrasi kebijakan, dan pelatihan.

Pelajari lebih lanjut tentang apa itu manajemen sumber daya manusia fungsi dan cara mengoptimalkannya dengan membaca sampai selesai artikel ini:

Apa itu Manajemen Sumber Daya Manusia?

Manajemen sumber daya manusia juga merupakan pendekatan strategis dan komprehensif untuk mengelola orang serta budaya dan lingkungan tempat kerja.

Jika dilakukan dengan baik, ini memungkinkan karyawan untuk berkontribusi secara efektif dan produktif ke arah kesuksesan perusahaan secara keseluruhan dan pencapaian tujuan dan sasaran organisasi.

Anggota departemen memberikan pengetahuan, alat yang diperlukan, pelatihan, layanan administrasi, pembinaan, nasihat hukum dan manajemen, dan pengawasan manajemen bakat yang dibutuhkan organisasi lainnya untuk operasi yang sukses.

Nama alternatif:Human Resource Management

Akronim: HRM

Fungsi Manajemen Sumber Daya Manusia pada Bisnis

Anggota staf HRM sebagian bertanggung jawab untuk memastikan bahwa organisasi memiliki dan mengetahui keseluruhan misi, visi, dan nilai-nilai yang dibagikan dan memberikan alasan menyeluruh bagi karyawan untuk ingin bekerja untuk organisasi mereka.

Elemen-elemen ini dapat menjadi inspirasi dan membantu karyawan merasa seolah-olah mereka adalah bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri mereka sendiri.

Kegiatan tambahan yang disponsori oleh HRM dapat mencakup penjangkauan karyawan dan komunitas. Mereka sering menjadi mentor dan anggota tim karyawan yang menangani pemberian filantropi, aktivitas keterlibatan karyawan, dan acara yang melibatkan keluarga karyawan.

Fungsi HRM juga dilakukan oleh manajer lini yang secara langsung bertanggung jawab atas keterlibatan, kontribusi, dan produktivitas anggota staf pelaporan mereka.

Dalam sistem manajemen karyawan yang terintegrasi penuh, manajer memainkan peran penting dan bertanggung jawab atas proses rekrutmen. Mereka juga bertanggung jawab atas pengembangan berkelanjutan dan retensi karyawan yang unggul.

HRM beralih dari personel tradisional, administrasi, dan peran transaksional, yang semakin banyak dialihdayakan. Fungsi HRM sekarang diharapkan dapat memberi nilai tambah pada pemanfaatan strategis karyawan dan untuk memastikan bahwa program karyawan yang direkomendasikan dan dilaksanakan berdampak pada bisnis dengan cara yang terukur positif.

Karyawan yang bekerja di divisi manajemen sumber daya manusia  juga harus membantu menjaga bisnis dan perusahaan mereka aman dari tuntutan hukum dan kekacauan tempat kerja. Mereka harus melakukan tindakan penyeimbangan untuk melayani semua pemangku kepentingan organisasi: pelanggan, eksekutif, pemilik, manajer, karyawan, dan investor.

Tips Mengembangkan Manajemen Sumber Daya Manusia yang Efektif dalam Bisnis

Orang adalah komponen terpenting dalam bisnis apa pun. Apakah mereka pelanggan atau karyawan, orang menjual dan membeli produk dan layanan maupun orang bertanggung jawab untuk memproduksinya juga.

Oleh karena itu, Manajemen Sumber Daya Manusia yang efektif sejauh ini merupakan salah satu kontributor terbesar untuk tempat kerja yang efisien, produktif, dan positif.

Faktanya, ini adalah salah satu dari enam alasan utama mengapa karyawan paling sering berhenti dari pekerjaan mereka, manajemen sumber daya manusia yang buruk bisa menjadi bumerang bagi bisnis Anda

Jadi jika Anda seorang pengusaha, seorang profesional HR atau seseorang yang berpikir tentang bagaimana cara mengurangi perputaran tenaga kerja itu, berikut adalah 10 strategi manajemen SDM yang efektif yang dapat membantu Anda.

1. Komunikasikan, Bukan Perintah

Menekankan perintah pada karyawan dan tim Anda hanya akan membuat Anda tidak puas dan menghilangkan motivasi karyawan sehingga mereka tidak melakukan yang terbaik karena mereka benar-benar tidak punya alasan untuk melakukannya.

Ingin Anda termotivasi?

Berkomunikasi dengan mereka. Puji mereka di depan umum atas pekerjaan baik yang telah mereka lakukan dan selesaikan masalah apa pun secara pribadi sehingga mereka tidak merasa dikucilkan atau tidak nyaman. Miliki empati dan kasih sayang terhadap tim Anda dan amati metode komunikasi terbaik untuk mereka.

Sementara beberapa karyawan mungkin memerlukan pendekatan yang tegas dan profesional, yang lain akan menanggapi pendekatan yang lebih informal dan lembut. Untuk memahami ini, terutama sebagai wirausahawan atau profesional SDM, dapatkan pengenalan yang baik tentang konsep sumber daya manusia yang dapat membantu Anda berkomunikasi secara efektif dengan setiap anggota tim pada tingkat produktif.

2. Hubungan Adalah Landasan Anda untuk Menjadi HR yang Hebat

Setiap pemimpin sejati tahu nilai hubungan dengan tim mereka. Hal yang sama juga terjadi pada seorang profesional HR. Jika Anda tidak mengenal tim Anda, bagaimana Anda dapat meminta mereka untuk membantu mendorong bisnis Anda maju?

Karyawan yang merasa bahwa atasannya benar-benar menjaga mereka dengan baik dan memperlakukan mereka sebagai individu dengan kepercayaan, rasa hormat, dan dukungan cenderung berkinerja lebih baik dan bekerja dengan inisiatif.

Jika mereka merasa seperti hanya wajah lain di keramaian, mereka tidak akan memiliki hubungan nyata dengan Anda sebagai rekan satu tim sekaligus pemimpin. Beberapa komponen utama dari hubungan yang baik di tempat kerja meliputi;

  • Kepercayaan
  • Saling menghormati
  • Perhatian
  • Kesetaraan dan keterbukaan terhadap keragaman
  • Komunikasi yang efektif dan terbuka

3. Biarkan Mereka Melebarkan Sayapnya

SDM yang hebat berkisar pada membiarkan karyawan mencapai potensi penuh mereka. Ketika karyawan ditawari kesempatan untuk belajar dan mengembangkan tingkat kreativitas, keterampilan dan kemandirian akan meningkat.

Jika Anda ingin membantu bisnis Anda tumbuh, didik diri Anda terlebih dahulu tentang administrasi SDM yang efektif dan kemudian fasilitasi tim Anda untuk belajar dan berkembang terus menerus. Pelatihan ini idealnya dijadwalkan dalam jam kerja sehingga karyawan dapat mengambil bagian dengan nyaman.

pengertian manajemen sumber daya manusia adalah 2

4. Memupuk Kerja Sama Tim

Ketidakamanan dan intimidasi di tempat kerja tidak membuahkan hasil yang bagus.

Tim Anda harus didorong untuk berkomunikasi secara terbuka dengan anggota tim dan berbagi ide. Perkenalkan konsep brainstorming dan beri mereka insentif tim yang memotivasi mereka untuk terbuka dan bekerja sama.

Beberapa anggota berdiskusi jelas lebih baik daripada obrolan one by one dan ini sangat meningkatkan tingkat kreativitas dan efisiensi dalam bisnis juga.

5. Identifikasi, Hargai, Reward

Jika Anda menaruh hati dan jiwa Anda pada sesuatu, dan itu tidak dihargai meskipun itu pekerjaan yang baik dan hasilnya sangat memuaskan, apakah Anda benar-benar akan berusaha keras pada pekerjaan Anda lagi?

Jawaban langsungnya adalah tidak.

Identifikasi karyawan yang bekerja keras dan bekerja dengan baik, hargai upaya mereka secara terbuka sehingga mereka merasa diakui dan kemudian beri mereka penghargaan dengan insentif yang tepat untuk menjaga semangat mereka tetap berjalan.

Cara yang baik untuk mempelajari bagaimana Anda dapat mengidentifikasi, menghargai, dan memberi penghargaan kepada karyawan Anda adalah dengan mengikuti kursus manajemen sumber daya manusia strategis yang dapat memberi Anda keterampilan dan pengetahuan yang Anda butuhkan untuk ini.

6. Sadari Bahwa Mereka juga Manusia

Anda adalah manusia dan begitu juga tim Anda. Jadi apa yang sering dilakukan manusia?

Manusia tidak pernah luput dari kesalahan.

Dan itu tidak masalah sampai Anda mencoba melampiaskan kesalahan Anda pada orang lain dan memberi tahu mereka bahwa mereka melakukannya.

Itu akan membuat karyawan Anda marah, kehilangan motivasi, frustrasi, kurangnya rasa hormat dan kepercayaan dari karyawan Anda dan itu hanya membuat suasana dan budaya kerja yang negatif.

Terima kesalahan Anda dan berikan contoh bagi karyawan untuk melakukan hal yang sama. Meminta maaf tidak pernah membuat pemimpin sejati terlihat lebih kecil.

7. Pastikan Anda Mengerti Tugas SDM Administratif

Meskipun ini mungkin tidak terlalu menarik dan sebagian besar akan mencakup pembaruan, pengumpulan, dan analisis data, ini adalah beberapa tugas penting yang perlu diselesaikan tepat waktu untuk memastikan bahwa semuanya telah direncanakan sehingga karyawan Anda tidak perlu melakukannya.

Tugas manajemen sumber daya manusia administratif yang baik juga akan memungkinkan Anda untuk memelihara catatan karyawan terkini, rincian pembayaran dan data sensitif lainnya.

8. Konfrontasi Tidak Selalu Buruk

Ketika orang bekerja sama, perselisihan muncul. Penurunan kinerja dapat terjadi atau seseorang dapat melanggar aturan secara tidak sengaja.

Apapun situasinya, hadapi secara profesional, hormati karyawan dan dengarkan apa yang mereka katakan. Kemudian tarik kesimpulan Anda dan selesaikan masalah tersebut dengan cara yang adil bagi semua pihak yang terlibat. Jangan biarkan rumor menyebar di tempat kerja karena terlambat dalam pengambilan keputusan.

9. Rekrut Karyawan dengan Benar

Strategi perekrutan Anda harus tepat.

Tidak ada cara lain untuk menjelaskannya. Berikan deskripsi pekerjaan yang benar, pilih kandidat yang tepat, lakukan proses wawancara menyeluruh dan rekrut dengan cepat tetapi benar.

Pastikan Anda memilih karyawan yang memiliki keterampilan dan latar belakang dalam materi pelajaran sekaligus mampu berkembang di tempat kerja Anda.

10. Bersikaplah Transparan

Bersikap transparan dan menerapkan budaya kerja yang juga transparan.

Ketika karyawan tahu bahwa aturan perusahaan adalah aturan untuk semua orang, hal itu akan meningkatkan inovasi dan motivasi. Ketika Anda dapat berkomunikasi dengan mereka secara bebas, itu membangun kepercayaan dan meningkatkan produktivitas bisnis secara keseluruhan.

Ingatlah bahwa manajemen sumber daya manusia saat ini dianggap sebagai salah satu proses utama yang mempengaruhi pertumbuhan bisnis. Ini adalah alat pamungkas untuk membuat orang menjadi versi terbaik dari mereka, termasuk Anda sendiri.

Kesimpulan

Bisnis besar atau menengah apa pun akan memiliki departemen manajemen sumber daya manusia. Ketika ada kebutuhan untuk mempekerjakan lebih banyak staf, HRM akan mencari pelamar yang sesuai.

Jika bisnis perlu berhemat, HRM juga akan mengawasi proses redundansi untuk staf yang tidak diinginkan. HRM juga mengatur waktu liburan, absensi, cuti berkabung dan masalah staf sehari-hari tanpa alasan keterlibatan manajemen senior.

Jika terjadi sengketa hukum dengan salah satu staf, HRM akan mengambil alih kasus tersebut. Mereka akan menangani semua aspek perselisihan dan mendukung salah satu pihak yang terlibat. Jika staf melanggar kontrak kerja mereka, HRM akan campur tangan dan menangani pemutusan hubungan kerja jika perlu.

Departemen HRM memastikan kelancaran staf dalam bisnis. Hal ini memungkinkan manajemen untuk fokus pada jalannya bisnis dan tidak terganggu oleh pertengkaran internal yang melibatkan karyawan.

Dalam bisnis yang lebih kecil, HRM mungkin menjadi tanggung jawab manajer lini. Pekerjaan mungkin mengambil fokus dari pekerjaan sehari-hari mereka dan pada waktunya bisnis mungkin perlu mempekerjakan petugas HRM atau melatih anggota staf yang ada untuk mengambil peran tersebut.

Pekerjaan HRM melibatkan pelatihan staf dalam praktik kerja terbaik tetapi juga dalam mempersiapkan staf untuk maju dalam organisasi.

Ini adalah peran kunci. Dengan tidak mempertahankan dan terus melatih staf yang ada, bisnis mungkin tidak tumbuh sesuai rencana. Pengalaman tidak mudah didapat dan memiliki staf dengan keterampilan yang diperlukan sudah siap menghindari banyak masalah di masa depan. Lebih murah untuk melatih staf yang ada daripada mencari dan melatih anggota baru.

Manajemen sumber daya manusia juga menjaga bisnis menjadi tempat yang menyenangkan untuk bekerja. Membuat staf dan manajemen menyadari hukum ketenagakerjaan dan perilaku yang baik di tempat kerja adalah bagian dari kewenangan setiap departemen HRM.

Mereka menyelesaikan perselisihan sebelum timbul, memindahkan staf yang mungkin tidak menambah etos keseluruhan dan menengahi antara staf dan manajemen ketika masalah benar-benar terjadi.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.

 

Berikut adalah artikel tentang manajemen dan pemasaran lainnya yang bisa Anda baca:

 

Advertisement