Pengertian Diversifikasi Bisnis, Strategi, Manfaat dan Risikonya

Pernah mendengar pengertian diversifikasi? Diversifikasi adalah konsep yang sangat dipahami investor. Dalam portofolio investasi, berbagai jenis investasi dan perusahaan mengurangi risiko dan meningkatkan peluang keuntungan jangka panjang.

Diversifikasi dalam bisnis tidak berbeda. Ketika perusahaan meembuat produk baru, lokasi, dan kemitraan baru, mereka meningkatkan peluang kesuksesan jangka panjang dan meningkatkan keuntungan. Contoh strategi diversifikasi lazim di bisnis besar dan kecil di seluruh dunia.

Pengertian Diversifikasi

Diversifikasi terjadi ketika bisnis mengembangkan produk baru atau berekspansi ke pasar baru. Seringkali, bisnis melakukan diversifikasi untuk mengelola risiko dengan meminimalkan potensi bahaya pada bisnis selama penurunan ekonomi.

Jadi pengertian dasar diversivikasi adalah bisnis yang berekspansi atas aktivitas bisnis yang tidak bereaksi negatif terhadap penurunan ekonomi yang sama seperti aktivitas bisnis Anda saat ini.

Jika salah satu perusahaan bisnis Anda terpukul di pasar, salah satu perusahaan bisnis Anda yang lain akan membantu mengimbangi kerugian dan menjaga perusahaan tetap hidup. Bisnis juga dapat menggunakan diversifikasi sebagai strategi pertumbuhan.

Perusahaan yang menggunakan diversifikasi sebagai strategi dominan memulai operasi di satu industri utama dan kemudian Memperluas perusahaan dengan membeli bisnis atau membuat perusahaan baru.

Perusahaan tambahan, meskipun tidak secara langsung terlibat dalam industri utama, biasanya menyediakan barang dan jasa yang meningkatkan input industri yang secara tidak langsung untuk meningkatkan laba.

Pembuat minuman ringan, misalnya, mungkin melakukan diversifikasi untuk mengoperasikan perusahaan yang memasok botol kaca atau kaleng soda aluminium. Bisnis baru berfokus pada prosedur start-up, bekerja untuk mendiversifikasi perusahaan dalam beberapa tahun pertama operasi.

Sejarah Diversifikasi Bisnis

Setelah mengetahui pengertian diversifikasi, selanjutnya adalah mengetahui sejarahnya. Ketika sebuah perusahaan mencapai titik tertentu dalam evolusinya, pendiri, investor, dan eksekutif sering berpikir tentang perencanaan dan penerapan strategi pertumbuhan, seperti diversifikasi.

Strategi diversifikasi adalah salah satu dari empat strategi utama pertumbuhan yang diidentifikasi oleh Igor Ansoff pada tahun 1957, yang memungkinkan perusahaan untuk melihat pasar lain yang dapat mereka manfaatkan, atau produk baru yang dapat mereka luncurkan untuk meningkatkan jangkauan dan pendapatan mereka.

Siapakah Igor Ansoff?

Igor Ansoff adalah seorang matematikawan terapan dan manajer bisnis yang sangat sukses yang dikenal sebagai bapak manajemen strategis karena perannya yang signifikan dalam memulai dan mengenali manajemen strategis sebagai disiplinnya sendiri di tahun 1950-an.

Ansoff mengusulkan bahwa hanya ada empat alternatif pertumbuhan dasar yang tersedia untuk bisnis. Ia mengklaim sebagai strategi korporasi, bisnis dapat tumbuh melalui peningkatan penetrasi pasar, pengembangan pasar, pengembangan produk, atau diversifikasi.

pengertian diversifikasi bisnis 1

Matriks Ansoff

Keempat strategi pertumbuhan ini diidentifikasi oleh Ansoff menggunakan matriks 2×2 (sekarang dikenal sebagai Matriks Ansoff) dan terdiri dari produk baru atau produk lama di satu sumbu dan pasar baru dan yang sudah ada di sumbu lain.

Matriks Ansoff adalah alat perencanaan strategis yang banyak digunakan yang menyediakan kerangka kerja sederhana namun efektif untuk membantu perusahaan merencanakan dan mengimplementasikan strategi pertumbuhan yang efektif.

Strategi Diversifikasi pada Bisnis

Sudah mengetahu secara mendalam pengertian diversifikasi? saatnya mengetahui strateginya.

Seperti yang ditunjukkan dengan jelas gambar di atas, strategi diversifikasi didefinisikan dengan menambahkan produk baru di pasar baru. Tapi, apa sebenarnya strategi diversifikasi dan apa yang secara spesifik menjadikannya sebagai strategi pertumbuhan bisnis yang ideal?

Kami melihat contoh-contoh berbeda dari strategi khusus ini, mengidentifikasi kapan dan mengapa itu mungkin merupakan strategi pertumbuhan yang ideal untuk diterapkan, dan menunjukkan potensi dampaknya terhadap bisnis.

Strategi diversifikasi, seperti yang telah kita ketahui, merupakan strategi pertumbuhan bisnis yang diidentifikasi oleh perusahaan yang mengembangkan produk baru di pasar baru.

Definisi tersebut memberi tahu kita apa itu strategi diversifikasi, tetapi tidak memberikan wawasan berharga tentang mengapa ini merupakan strategi pertumbuhan bisnis yang ideal untuk beberapa perusahaan atau bagaimana penerapannya.

Strategi diversifikasi dapat mencakup pengembangan internal produk atau pasar baru, akuisisi perusahaan, aliansi dengan perusahaan pelengkap, lisensi teknologi baru, dan distribusi atau impor lini produk yang diproduksi oleh perusahaan lain. Umumnya, strategi terakhir melibatkan kombinasi dari opsi-opsi ini. Kombinasi ini ditentukan dalam fungsi peluang yang tersedia dan konsistensi dengan tujuan dan sumber daya perusahaan.

Ada tiga jenis diversifikasi: konsentris, horizontal, dan konglomerat.

Diversifikasi konsentris

Pengertian strategi diversifikasi konsentris adalah terdapat kesamaan teknologi antarindustri, yang berarti perusahaan mampu memanfaatkan pengetahuan teknisnya untuk mendapatkan keuntungan.

Misalnya, perusahaan yang memproduksi lem industri mungkin memutuskan untuk melakukan diversifikasi menjadi lem untuk dijual melalui retailer. Teknologi akan sama tetapi upaya pemasaran perlu diubah.

Tampaknya juga meningkatkan pangsa pasarnya untuk meluncurkan produk baru yang membantu perusahaan tertentu memperoleh keuntungan.

Perusahaan dapat mencari produk baru yang memiliki sinergi teknologi atau pemasaran dengan lini produk yang ada dan menarik bagi sekelompok pelanggan baru.

Ini juga membantu perusahaan untuk memanfaatkan bagian pasar yang masih belum tergali, dan yang menghadirkan peluang untuk mendapatkan keuntungan.

Diversifikasi horizontal

Pengertian strategi diversifikasi horzontal adalah dimana perusahaan menambahkan produk atau layanan baru yang sering kali secara teknologi atau komersial tidak terkait dengan produk saat ini tetapi mungkin menarik bagi pelanggan saat ini.

Strategi ini cenderung meningkatkan ketergantungan perusahaan pada segmen pasar tertentu. Misalnya, perusahaan yang membuat notebook lebih awal juga dapat memasuki pasar pena dengan produk barunya.

Kapan diversifikasi horizontal diinginkan?

Diversifikasi horizontal diinginkan jika pelanggan saat ini setia pada produk saat ini dan jika produk baru memiliki kualitas yang baik dan dipromosikan serta dihargai dengan baik.

Selain itu, produk baru yang dipasarkan ke lingkungan ekonomi yang sama dengan produk yang sudah ada, berisiko menyebabkan ketidakstabilan.

Diversifikasi konglomerat

Konglomerat adalah perusahaan multi-industri – yaitu kombinasi dari beberapa entitas bisnis yang beroperasi di industri yang sama sekali berbeda di bawah satu grup perusahaan, biasanya melibatkan perusahaan induk dan banyak anak perusahaan. Konglomerat seringkali besar dan multinasional.

pengertian diversifikasi 2

Manfaat Diversifikasi pada Bisnis

Pertama dan terpenting, perusahaan melakukan diversifikasi untuk mencapai profitabilitas yang lebih besar. Diversifikasi digunakan oleh bisnis untuk membantu mereka berekspansi ke pasar dan industri yang saat ini belum mereka jelajahi. Ini dicapai dengan menambahkan produk, layanan, atau fitur baru yang akan menarik pelanggan di pasar baru ini.

Dengan memperluas jangkauan dan daya tarik mereka, bisnis dapat menjelajahi jalan baru untuk penjualan, dan pada gilirannya, memiliki potensi untuk meningkatkan keuntungan mereka secara signifikan.

Selain mencapai profitabilitas yang lebih tinggi, perusahaan memilih melakukan diversifikasi karena berbagai alasan lain. Misalnya, diversifikasi juga dapat memungkinkan perusahaan untuk meminimalkan risiko penurunan industri, meningkatkan citra merek, dan juga dapat digunakan sebagai mekanisme pertahanan untuk melindungi perusahaan dari persaingan yang kuat.

Di sisi lain, strategi diversifikasi bukannya tanpa kelemahan. Dari empat strategi pertumbuhan yang diusulkan oleh Ansoff, diversifikasi bukan hanya yang paling berisiko tetapi juga yang paling kompleks.

Risiko strategi diversifikasi

Tidak seperti strategi penetrasi pasar, strategi diversifikasi dianggap berisiko tinggi tidak hanya karena risiko yang melekat terkait dengan pengembangan produk baru, tetapi juga karena kurangnya pengalaman bisnis dalam bekerja di pasar baru.

Ketika sebuah perusahaan memilih untuk melakukan diversifikasi, mereka secara sadar menempatkan diri mereka pada posisi yang sangat tidak pasti karena mempelajari pasar yang baru.

Selain itu, diversifikasi sering kali membutuhkan perluasan sumber daya manusia dan keuangan yang signifikan, yang terkadang dapat berdampak buruk pada alokasi sumber daya di industri inti.

Untuk alasan ini, disarankan agar perusahaan hanya mengejar strategi diversifikasi ketika produk saat ini atau pasar saat ini tidak lagi menawarkan peluang untuk pertumbuhan lebih lanjut.

Sangat penting bagi perusahaan untuk mengevaluasi risiko secara menyeluruh dan menilai kemungkinan mencapai hasil yang menguntungkan sebelum memutuskan untuk mengejar diversifikasi.

Itulah pengertian diversifikasi pada bisnis yang dibahas secara lengkap. Untuk kemakuan skala usaha yang menyeluruh, diversifikasi adalah hal penting, namun Anda harus tetap memperthatikan risiko yang ada sebelum melakukan diversifikasi pada bisnis Anda.

Buatlah rencana yang matang dan terukur sebelum melakukan diversifikasi pada usaha. Karena jika tidak, ini hanya akan merugikan Anda akibat pos pengeluaran bisnis yang melonjak dan terjadi pemborosan pada usaha Anda.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.

 

Berikut adalah artikel manajemen menarik lainnya yang bisa Anda baca:

Advertisement