Perencanaan Produksi: Pengertian, Tahapan, Jenis, dan Tujuannya

Perencanaan produksi adalah perencanaan kegiatan produksi dan manufaktur di perusahaan atau industri. Hal ini memanfaatkan alokasi sumber daya kegiatan karyawan, bahan dan kapasitas produksi, untuk melayani pelanggan yang berbeda.

Berbagai jenis metode produksi, seperti pembuatan barang tunggal, produksi batch, produksi massal, produksi berkelanjutan, dll, memiliki jenis perencanaan sendiri. Perencanaan ini dapat dikombinasikan dengan kontrol produksi, atau dapat dikombinasikan dengan perencanaan sumber daya perusahaan.

Pengertian Mendalam Perencanaan Produksi

Perencanaan produksi penentuan masa depan  dari proses produksi. Ini dapat membantu Anda dalam pembuatan atau pengaturan lokasi produksi yang efisien dengan memfasilitasi kebutuhan yang diperlukan. Rencana produksi dibuat secara berkala untuk periode waktu tertentu, yang disebut planning horizon. Ini dapat terdiri dari kegiatan-kegiatan berikut:

  1. Penentuan bauran produk yang diperlukan dan kebutuhan pabrik untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.
  2. Menyesuaikan tingkat produksi yang diperlukan dengan sumber daya yang ada.
  3. Menjadwalkan dan memilih pekerjaan aktual yang akan dimulai di fasilitas pabrik.
  4. Menyiapkan dan mengirimkan pesanan produksi ke fasilitas produksi.

Untuk mengembangkan rencana produksi, perencana produksi atau departemen perencanaan produksi perlu bekerja sama dengan departemen pemasaran dan departemen penjualan.

Mereka dapat memberikan perkiraan penjualan, atau daftar pesanan pelanggan. Daftar pekerjaan biasanya dipilih dari berbagai jenis produk yang mungkin memerlukan sumber daya yang berbeda dan melayani pelanggan yang berbeda.

Karena itu, pemilihan harus mengoptimalkan ukuran kinerja independen-pelanggan seperti waktu siklus dan ukuran kinerja yang bergantung pada pelanggan seperti pengiriman tepat waktu.

Faktor penting dalam perencanaan produksi adalah estimasi akurat dari kapasitas produktif sumber daya yang tersedia, namun ini adalah salah satu tugas paling sulit untuk dilakukan dengan baik.  Perencanaan ini harus selalu mempertimbangkan ketersediaan bahan, ketersediaan sumber daya, dan pengetahuan tentang permintaan di masa depan.

Baca juga : Pengertian Manajemen Strategis, Tahapan, Konsep dan Manfaatnya

 

perencanaan produksi banner

Tahapan dalam Perencanaan Produksi

Menurut British Standards Institute, ada empat tahap, langkah, teknik, atau hal-hal penting dalam proses perencanaan dan pengendalian produksi.

Empat tahap atau langkah dalam perencanaan dan pengendalian produksi adalah:

  1. Routing (Penyusunan Alur)
  2. Scheduling (Penjadwalan)
  3. Dispatching (Penugasan)
  4. Follow-up (Peninjauan ulang)

Dua langkah awal yaitu Routing dan Penjadwalan, berhubungan dengan perencanaan produksi. Dua langkah terakhir yaitu  Penugasan dan Follow-up, berhubungan dengan kontrol produksi.

Sekarang mari kita lanjutkan diskusi kita lebih jauh untuk memahami setiap langkah secara terperinci.

Routing (Penyusunan Alur)

Routing adalah langkah pertama dalam perencanaan dan kontrol produksi. Routing dapat didefinisikan sebagai proses menentukan jalur (rute) pekerjaan dan urutan operasi.

Hal yang perlu diperhatikan pada tahap ini adalah:

  1. Kuantitas dan kualitas produk.
  2. Karyawan, mesin, dan bahan yang akan digunakan.
  3. Jenis, jumlah dan urutan operasi pabrik, dan
  4. Tempat produksi.

Singkatnya, routing menentukan ‘Apa’, ‘Berapa’, ‘Dengan mana’, ‘Bagaimana’ dan ‘Di mana’ akan diproduksi.

Routing bisa sangat sederhana atau kompleks. Ini tergantung pada sifat produksi. Dalam produksi berkelanjutan semu hal ini otomatis, yaitu sangat sederhana. Namun, dalam bisnis yang memberlakukan pesanan pekerjaan, ini sangat kompleks.

Routing dipengaruhi oleh faktor manusia. Karena itu, ia harus mengenali kebutuhan, keinginan, dan harapan manusia. Ini juga dipengaruhi oleh tata letak pabrik, karakteristik peralatan, dll.

Tujuan utama routing adalah untuk menentukan (memperbaiki) urutan operasi terbaik dan termurah dan untuk memastikan bahwa urutan ini diikuti di pabrik.

Routing memberikan metode yang sangat sistematis untuk mengubah bahan baku menjadi barang jadi. Ini mengarah pada pekerjaan yang lancar dan efisien. Ini mengarah pada pemanfaatan sumber daya secara optimal; yaitu,tenaga kerja, mesin, bahan, dll. Ini mengarah pada pembagian kerja dan  memastikan aliran material yang berkelanjutan tanpa mundur untuk mennghemat waktu dan danaa

Jadi, routing adalah langkah penting dalam perencanaan dan kontrol produksi. Perencanaan produksi dimulai dengan itu.

Baca juga : Mengetahui Manajemen Pemasaran Secara Lengkap dan Mendalam

Scheduling (Penjadwalan)

Penjadwalan adalah langkah kedua dalam perencanaan dan kontrol produksi. Muncul setelah routing.

Penjadwalan berarti:

  1. Perbaiki jumlah pekerjaan yang harus dilakukan.
  2. Atur operasi pabrik yang berbeda sesuai urutan prioritas.
  3. Atur waktu kapan mulai dan selesai. Juga anggal dan waktu, untuk setiap operasi.

Penjadwalan juga dilakukan untuk bahan, suku cadang, mesin, dll. Jadi, ini seperti tabel waktu produksi.

Elemen waktu diberikan kepentingan khusus dalam penjadwalan. Ada berbagai jenis jadwal; yaitu, jadwal tujuan, jadwal Operasi dan jadwal harian.

Penjadwalan membantu untuk memanfaatkan waktu secara optimal. Proses ini akan melihat bahwa setiap pekerjaan dimulai dan diselesaikan pada waktu tertentu yang telah ditentukan.

Ini membantu untuk menyelesaikan pekerjaan secara sistematis dan tepat waktu dan membawa koordinasi waktu dalam perencanaan produksi. Semua ini membantu mengirimkan barang kepada pelanggan tepat waktu dan juga menghilangkan kapasitas idle atau barang menganggur dan membuat tenaga kerja terus digunakan.

Jadi, penjadwalan adalah langkah penting dalam perencanaan dan pengendalian produks, terlebih pada pabrik yang memproduksi produk secara bersamaan.

Dispatching (Penugasan)

Dispatching atau penugasan adalah langkah ketiga dalam perencanaan dan pengendalian produksi. Ini adalah tahap tindakan, tindakan atau implementasi. Muncul setelah routing dan scheduling.

Penugasan berarti memulai proses produksi berdasarkan tanggung jawab. Ini memberikan otoritas yang diperlukan untuk memulai pekerjaan. Ini didasarkan pada dua tahap sebelumnya, routing dan scheduling

Dispatching meliputi:

  1. Masalah bahan, peralatan, perlengkapan, dll. Yang diperlukan untuk proses produksi aktual.
  2. Masalah pesanan, instruksi, gambar, dll. Untuk memulai pekerjaan.
  3. Menyimpan catatan yang tepat untuk memulai dan menyelesaikan setiap pekerjaan tepat waktu.
  4. Memindahkan pekerjaan dari satu proses ke proses lainnya sesuai jadwal.
  5. Mulai prosedur kontrol.
  6. Merekam waktu idle mesin.

Dispatching dapat dilakukan secara terpusat atau terdesentralisasi:

  • Di bawah pengiriman terpusat, pesanan dikeluarkan langsung oleh otoritas terpusat.
  • Di bawah desentralisasi penugasan dan dikeluarkan oleh departemen terkait.

Follow-up

Follow-up atau peninjauan ulang adalah langkah terakhir dalam perencanaan dan pengendalian produksi. Ini adalah perangkat pengendali dan berkaitan dengan evaluasi hasil.

Proses ini untuk menemukan dan menghilangkan cacat produk, keterlambatan, keterbatasan, kemacetan, gap, dan masalah lainnya dalam proses produksi.

Tahapan ini juga mengukur kinerja aktual dan membandingkannya dengan kinerja yang diharapkan dengan cara melakukan pencatatan pekerjaan, mencari sumber masalah, dan mencatat solusi. Catatan semacam itu digunakan di masa depan untuk mengendalikan produksi yang lebih baik.

Baca juga : Manajemen Krisis : Pengertian, Tahapan, Tujuan, dan Mengapa itu Penting

 

perencanaan produksi 2

Jenis-jenis Perencanaan Produksi

Perencanaan produksi melibatkan penjadwalan, memperkirakan, dan memperkirakan permintaan produk di masa depan. Ini berarti memperhitungkan pesanan pelanggan, kapasitas dan kemampuan produksi, perkiraan tren masa depan, dan tingkat persediaan.

Setelah semua itu dilakukan, ada lima jenis utama perencanaan produksi. Masing-masing didasarkan pada prinsip dan asumsi yang berbeda dan memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.

Job Method (Metode Pekerjaan)

Dengan metode ini, tugas lengkap pembuatan produk ditangani oleh pekerja tunggal atau kelompok. Jenis pekerjaan yang menggunakan metode ini bisa berskala kecil atau kompleks. Metode ini biasanya dimasukkan ketika spesifikasi pelanggan sangat penting dalam produksi.

Penjahit, juru masak, dan penata rambut adalah contoh dari para profesional yang menggunakan metode pekerjaan dalam perencanaan produksi. Pekerjaan skala kecil adalah pekerjaan yang produksinya relatif mudah, karena pekerja memiliki keterampilan yang diperlukan untuk pekerjaan itu. Juga peralatan khusus yang relatif kecil biasanya diperlukan dalam tugas-tugas seperti itu.

Karena pertimbangan tersebut, persyaratan spesifik pelanggan dapat dengan mudah dimasukkan kapan saja selama itu bisa dilakukan. Pekerjaan yang kompleks melibatkan penggunaan teknologi tinggi, membuat kontrol proyek dan manajemen penting. Bisnis konstruksi, misalnya, adalah operasi kompleks yang masih menggunakan metode pekerjaan dalam perencanaan produksi.

Baca juga : Pengertian Manajemen Produksi, Fungsi, Komponen, dan Karakteristiknya

Metode Batch

Ketika bisnis tumbuh dan volume produksinya tumbuh bersama mereka, metode perencanaan produksi Batch menjadi lebih umum. Untuk itu diperlukan pembagian kerja menjadi beberapa bagian

Agar suatu pekerjaan dapat dilanjutkan dan menyelesaikannya secara keseluruhan, penting agar bagian sebelumnya diselesaikan. Bisnis pembuatan komponen elektronik menggunakan metode batch. Metode Batch membutuhkan spesialisasi tenaga kerja untuk setiap divisi.

Metode Aliran

Metode ini mirip dengan metode batch. Di sini tujuannya adalah untuk meningkatkan aliran material dan pekerjaan, mengurangi biaya tenaga kerja dan tenaga kerja dan menyelesaikan pekerjaan lebih cepat. Berbeda dengan metode batch, di mana satu batch selesai setelah yang lain, dalam metode ini, pekerjaan berkembang sebagai aliran.

Contohnya, jalur perakitan yang membuat televisi biasanya menggunakan metode ini. Produk ini diproduksi oleh sejumlah operasi yang saling berhubungan di mana bahan bergerak satu tahap ke tahap kedua tanpa jeda waktu dan gangguan.

Baca juga : Mengenal 4 Jenis Faktor Produksi pada Kesatuan Ilmu Ekonomi

Metode Proses

Di sini produk diproduksi menggunakan urutan yang seragam dan standar. Mesin yang sangat canggih digunakan di sini. Produksi terus menerus, contohnya produksi otomotif.

Metode Produksi Massal

Dalam metode ini, barang diproduksi menggunakan standarisasi tertentu seperti manufaktur raksasa pembuatan produk kesehatan atau obat-obatan.

Tujuan Perencanaan Produksi

1. Pemanfaatan sumber daya secara efektif

Perencanaan akan menghasilkan pemanfaatan sumber daya, kapasitas dan peralatan pabrik secara  efektif dan pata akhirnya akan menghasilkan pengembalian berbiaya rendah dan pemasukan tinggi bagi organisasi.

2. Aliran produksi yang stabil

Perencanaan ini akan memastikan aliran produksi yang teratur dan stabil. Di sini, semua mesin digunakan secara maksimal dan menghasilkan produksi reguler yang membantu memberikan pasokan rutin kepada pelanggan.

3. Perkirakan sumber daya

Perencanaan produksi juga membantu memperkirakan sumber daya seperti manusia, bahan, dll. Perkiraan dibuat berdasarkan perkiraan penjualan, jadi seluruh proses produksi direncanakan untuk memenuhi persyaratan penjualan.

Baca juga : Manajemen Persediaan : Pengertian, Proses, Metode, dan Fungsinya

4. Memastikan jumlah stok yang optimal

Perencanaan produksi memastikan persediaan optimal untuk mencegah kelebihan stok dan kekurangan stok. Stok selalu di jaga agar sesuai permintaan pasar. Stok bahan baku juga dipertahankan pada tingkat yang tepat untuk memenuhi permintaan produksi. Stok barang jadi juga dipertahankan untuk memenuhi permintaan reguler dari pelanggan.

5. Mengkoordinasikan kegiatan departemen

Perencanaan ini dapat membantu mengoordinasikan kegiatan berbagai departemen. Misalnya, departemen pemasaran berkoordinasi dengan departemen produksi untuk menjual barang untuk menghasilkan keuntungan bagi organisasi.

6. Meminimalkan pemborosan bahan baku

Perencanaan produksi meminimalkan pemborosan bahan baku. Ini memastikan inventaris bahan baku dan penanganan bahan yang tepat. Perencanaan yang baik juga memastikan memproduksi produk atau barang berkualitas dan menghasilkan penolakan minimum. Jadi perencanaan produksi dan kontrol yang tepat menghasilkan pemborosan minimum.

7. Meningkatkan produktivitas tenaga kerja

Perencanaan produksi meningkatkan produktivitas tenaga kerja. Di sini, ada pemanfaatan tenaga kerja secara maksimal.

Pelatihan diberikan kepada para pekerja. Keuntungan dibagi dengan pekerja dalam bentuk peningkatan upah dan insentif lainnya. Pekerja termotivasi untuk melakukan yang terbaik sehingga menghasilkan peningkatan efisiensi tenaga kerja.

Baca juga : Pengertian Desain Produk Mendalam untuk Pengembangan Bisnis

8. Membantu memimpin pasar

Perencanaan produksi membantu memberikan pengiriman barang kepada pelanggan tepat waktu. Ini karena aliran kualitas produksi yang teratur sehingga perusahaan dapat menghadapi persaingan secara efektif, dan dapat memimpin pasar.

9. Memberikan lingkungan kerja yang lebih baik

Perencanaan produksi menyediakan lingkungan kerja yang lebih baik bagi para pekerja. Pekerja mendapatkan peningkatan kondisi kerja, jam kerja yang tepat, cuti dan liburan, kenaikan upah dan insentif lainnya. Ini karena perusahaan bekerja dengan sangat efisien.

10. Memfasilitasi peningkatan kualitas

Perencanaan produksi memfasilitasi peningkatan kualitas karena produksi diperiksa secara berkala. Kesadaran kualitas dikembangkan di antara karyawan melalui pelatihan, skema saran, lingkaran kualitas, dll.

11. Menghasilkan kepuasan konsumen

Perencanaan produksi membantu memberikan pasokan barang dan jasa secara teratur kepada konsumen dengan harga jauh. Ini menghasilkan kepuasan konsumen.

12. Mengurangi biaya produksi

Yang terakhir, perencanaan yang baik dapat membuat pemanfaatan sumber daya secara optimal, dan meminimalkan pemborosan. Ini juga mempertahankan ukuran persediaan yang optimal dan pada akhirnya mengurangi biaya produksi.

Kesimpulan

Itulah penjelasan lengkap mengenai biaya produksi bagi kesuksesaan usaha yang menyeluruh. Proses perencanaan meamng sangat penting, tidak hanya dalam produksi namun keseluruhan bisnis untuk mencapai tujuan dan target yang ditetapkan bersama.

Buatlah perencanaan yang matang sebelum memilih bisnis yang Anda bangun agar nantinya bisnis Anda mendapat keuntungan dan mampu bertahan lama.

Jangan lupa untuk mencatat setiap nilai penjualan dan keuntungan bisnis pada proses pembukuan yang benar agar Anda bisa membuat laporan keuangan yang faktual guna perencanaan bisnis Anda kedepannya.

Gunakanlah sistem akuntansi tebaik seperti Jurnal yang akan mempermudah proses pembukuan dan pembuatan laporan keungan usaha Anda.

Jurnal adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik dan telah banyak digunakan oleh banyak pemilik bisnis di Indonesia untuk solusi pembukuan dan akuntansi bisnis secara menyeluruh.

Anda juga bisa mendapatkan diskon 20% selama setahun untuk berlangganan Jurnal dengan masa uji coba gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Jurnal-x-Aksaragama_-825x315