Perencanaan Strategis: Pengertian, Cara Membuat, dan Contohnya

Perusahaan sering kali memiliki tujuan, baik yang luas maupun spesifik, tentang bagaimana mereka ingin mencapai kesuksesan dengan cara tertentu, makas sebab itu dibutuhkan sebuah perencanaan strategis.

Perencanaan strategis membantu bisnis menetapkan tujuan dan garis waktu untuk mencapai tujuan tersebut. Ini memberikan fokus tentang bagaimana perusahaan beroperasi dan membuat keputusan.

Pada artikel ini, kami akan mendefinisikan perencanaan strategis, membahas teknik perencanaan strategis dan memberikan contoh perencanaan strategis yang efektif.

Apa itu Perencanaan Strategis?

Perencanaan strategis menciptakan tujuan yang dapat dicapai melalui beberapa faktor, seperti manajemen waktu dan alokasi sumber daya.

Jika dilakukan dengan baik, perencanaan strategis meningkatkan operasi, memberikan fokus, menetapkan prioritas, dan meningkatkan kolaborasi. Ini dapat memandu dan membentuk masa depan organisasi.

Jika perusahaan baru atau mengalami perubahan signifikan, anggota tim dapat bekerja sama untuk membuat atau memperbarui rencana strategis. Pengambil keputusan bisa jadi manajer, pemimpin departemen atau pemimpin tim.

Bagaimana Cara Membuat Perencananaan Strategis yang Efektif?

Jika Anda adalah bagian dari komite perencanaan strategis, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut untuk membuat rencana yang efektif:

1. Memperjelas visi perusahaan

Salah satu langkah awal dalam perencanaan strategis adalah mendefinisikan visi, nilai, dan misi organisasi.

Visi adalah tujuan jangka panjang bisnis, dan Anda harus mendasarkannya pada tujuan yang ambisius tetapi realistis.

Nilai adalah keyakinan yang menjadi fondasi bagi perusahaan, dan memengaruhi setiap bagian bisnis, mulai dari strategi pemasaran hingga budaya tempat kerja.

Nilai harus berupa keyakinan bahwa Anda ingin karyawan mempraktikkan secara teratur, sementara misi menentukan tujuan Anda sebagai perusahaan.

Ini bisa menjadi salah satu proses yang lebih panjang karena grup Anda perlu menyetujui definisi yang sama untuk semua komponen tingkat tinggi organisasi.

2. Buat garis besar

Anda harus membuat garis besar yang mencakup semua yang ingin Anda diskusikan selama sesi perencanaan Anda. Garis besar memandu Anda melalui serangkaian langkah, termasuk tahap penilaian, merumuskan strategi, dan mengkomunikasikan tindakan yang diperlukan untuk memajukan perusahaan menuju visi strategis.

Pemimpin departemen harus meneliti dan mengumpulkan informasi tentang departemen mereka untuk berkontribusi pada garis besar. Tim perencanaan harus memahami status bisnis saat ini serta faktor-faktor yang akan mempengaruhinya di masa depan. Garis besar juga menentukan karyawan mana yang harus menyelesaikan tugas untuk memastikan tim memenuhi tujuan.

3. Buat tujuan rinci

Setelah Anda menetapkan misi dan garis besar, diskusikan tujuan yang ingin ditetapkan tim. Sasaran ini harus spesifik dengan tenggat waktu dan metrik yang ditetapkan.

Misalnya, tim departemen pemasaran dapat memutuskan mereka ingin menulis lima artikel untuk situs web perusahaan dan mendapatkan total 15.000 tampilan halaman dalam 30 hari ke depan. Setiap minggu, mereka dapat meninjau analitik mereka untuk melihat seberapa dekat mereka untuk memenuhi tujuan itu.

4. Putuskan bagaimana melacak kemajuan Anda

Bagian penting dari proses perencanaan strategis adalah membuat sistem untuk melacak kemajuan Anda. Anda dapat melakukannya dengan membuat dan meninjau laporan secara teratur.

Perusahaan Anda mungkin sudah membuat laporan yang sesuai dengan perencanaan Anda. Gunakan ini untuk mendokumentasikan kemajuan Anda dan menghubungkan pekerjaan Anda dengan strategi Anda.

Berikut adalah artikel bisnis menarik lainnya yang bisa Anda baca:

5. Libatkan semua karyawan

Setiap karyawan memberikan kontribusi bagi kesuksesan sebuah perusahaan. Tim Anda harus mengkomunikasikan misi dan garis besar dengan semua anggota tim dan meminta masukan mereka.

Karyawan mungkin memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan perusahaan. Komunikasi dengan semua karyawan juga memastikan bahwa setiap orang bekerja menuju tujuan yang sama dan memberi mereka peran aktif dalam merencanakan masa depan perusahaan.

6. Lakukan pemantauan secara rutin

Setelah Anda menyelesaikan rencana strategis, tinjau kembali secara berkala. Bertemu dengan karyawan dan tinjau bagaimana perusahaan maju menuju tujuannya.

Jika suatu tujuan mendapatkan hasil yang buruk, diskusikan alasannya dengan karyawan dan lihat bagaimana hal itu dapat ditingkatkan. Anda juga harus membagikan kemajuan Anda dengan seluruh perusahaan secara teratur.

perencanaan strategis 2

Contoh Perencanaan Strategis

Berikut contoh rencana strategis untuk meningkatkan kepuasan pelanggan:

Anda adalah bagian dari tim perencanaan strategis yang menetapkan tujuan di awal Januari agar klien menganggap Anda sebagai mitra tepercaya.

Anda juga ingin meningkatkan tingkat kepuasan mereka dari 80% menjadi 85% pada akhir kuartal. Untuk mencapai tujuan ini, Anda ingin meningkatkan konferensi klien tahunan Anda.

Ada berbagai tugas yang harus Anda capai, seperti mengidentifikasi tempat dan tanggal, membuat agenda, mengundang pembicara, mengembangkan acara sosial, membuat menu, dan mengirimkan undangan.

Tim strategis Anda menugaskan departemen tertentu di perusahaan untuk menyelesaikan setiap tugas. Anda mengadakan pertemuan mingguan untuk memastikan tidak ada penundaan dalam rencana tersebut.

Anda juga merencanakan rapat seluruh perusahaan pada awal Februari dan Maret agar Anda bisa mendapatkan opini dari tim dan berbagi perkembangan. Tim akan menjadwalkan satu pertemuan terakhir pada 30 Maret untuk meninjau detail pada menit-menit terakhir.

Satu minggu setelah konferensi, tim Anda akan mengirimkan survei kepada klien Anda untuk mengevaluasi tingkat kepuasan. Satu bulan setelah konferensi, Anda akan mengumpulkan hasil dan membagikannya dengan seluruh perusahaan.

Kesimpulan

itulah pembahasan lengkap mengenai perencanaan strategis yang mungkin bisa Anda aplikasikan pada bisnis Anda kedepannya. Perencanaan dalam bisnis adalah hal penting untuk memastikan semua hal yang akan Anda lakukan kedepannya berjalan baik dan tanpa hambatan.

Anda juga bisa menyiapkan rencana cadangan jika rencana awal Anda kurang memuaskan atau tidak bisa terealisasi karena suatu hal di luar kehendak Anda.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.