Pasar Oligopoli: Pengertian, Jenis, Karakter, dan Contohnya

Ide utama di balik pasar oligopoli adalah bahwa beberapa perusahaan menguasai banyak perusahaan di pasar atau industri tertentu, menawarkan barang dan jasa serupa.

Karena jumlah pemain yang terbatas di pasar oligopolistik, persaingan menjadi terbatas, memungkinkan setiap perusahaan beroperasi dengan sukses pada target pasar masing masing. Situasi ini biasanya melahirkan kemitraan reguler antara perusahaan dan menumbuhkan semangat kerja sama.

Pengertian Pasar Oligopoli

Pasar Oligopoli ditandai dengan sedikit penjual, menjual produk yang homogen atau berbeda. Dengan kata lain, struktur pasar Oligopoli terletak di antara monopoli murni dan persaingan monopolistik, di mana hanya sedikit penjual yang mendominasi pasar dan memiliki kendali atas harga produk.

Di bawah pasar Oligopoli, suatu perusahaan memproduksi:

Produk Homogen: Perusahaan yang memproduksi produk homogen disebut Oligopoli Murni atau Sempurna. Itu ditemukan di produsen produk industri seperti aluminium, tembaga, baja, seng, besi, dll.

Produk Heterogen: Perusahaan yang memproduksi produk heterogen disebut Oligopoli Tidak Sempurna atau Diferensiasi. Jenis Oligopoli seperti ini ditemukan pada produsen barang konsumsi seperti mobil, sabun, deterjen, televisi, lemari es, dll.

Ada lima jenis pasar oligopoli, untuk keterangan lengkapnya akan dibahas di bawah ini:

Jenis Pasar Oligopoli

Oligopoli Terbuka Vs Tertutup

Klasifikasi ini dibuat atas dasar kebebasan untuk memasuki industri baru. Oligopoli terbuka adalah situasi pasar di mana perusahaan dapat masuk ke dalam industri kapan saja dia mau, sedangkan dalam kasus Oligopoli tertutup, terdapat batasan tertentu yang menjadi penghalang bagi perusahaan baru untuk masuk ke dalam industri.

Oligopoli Parsial Vs Penuh

Klasifikasi ini dilakukan atas dasar kepemimpinan harga. Oligopoli parsial mengacu pada situasi pasar, di mana satu perusahaan besar mendominasi pasar dan dipandang sebagai pemimpin harga. Sedangkan dalam Oligopoli penuh, kepemimpinan harga terlihat mencolok dengan ketiadaannya.

Oligopoli Sempurna (Murni) Vs Tidak Sempurna (Diferensial)

Klasifikasi ini dibuat atas dasar diferensiasi produk. Oligopoli sempurna atau murni ketika perusahaan berurusan dengan produk homogen. Sedangkan Oligopoli dikatakan tidak sempurna, ketika perusahaan berurusan dengan produk yang heterogen, yaitu produk yang dekat tetapi bukan substitusi yang sempurna.

Oligopoli Terorganisir Vs Tersindikasi

Klasifikasi ini dilakukan atas dasar tingkat koordinasi yang ditemukan di antara perusahaan. Ketika perusahaan berkumpul dan menjual produknya dengan kepentingan bersama disebut sebagai Syndicate Oligopoly atau oligopoli tesindikasi. Sedangkan, dalam kasus Oligopoli Terorganisir, perusahaan memiliki asosiasi pusat untuk menetapkan harga, output, dan kuota.

Oligopoli Kolusif Vs Non-Kolusif

Klasifikasi ini dibuat atas dasar kesepakatan atau kesepahaman antar perusahaan. Dalam Oligopoli Kolusif, alih-alih bersaing satu sama lain, perusahaan-perusahaan berkumpul dan dengan konsensus semua penetapan harga dan output. Sedangkan dalam kasus Oligopoli non-kolusif, terdapat ketidaksepahaman diantara perusahaan dan mereka saling bersaing untuk mencapai targetnya masing-masing.

pasar oligopoli 2

Karakter Pasar Oligopoli

1. Saling ketergantungan

Karakteristik utama dari oligopoli adalah ketergantungan berbagai perusahaan dalam pengambilan keputusan.

Fakta ini diakui oleh semua perusahaan dalam industri oligopolistik. Jika sejumlah kecil perusahaan besar membentuk suatu industri dan salah satu dari perusahaan ini mulai mengiklankan kampanye dalam skala besar atau merancang model produk baru yang segera menangkap pasar, hal itu pasti akan memicu tindakan balasan dari pihak pesaing di industri tersebut. .

Jadi, perusahaan yang berbeda sangat bergantung satu sama lain.

2. Periklanan

Di bawah oligopoli, perubahan kebijakan besar di pihak perusahaan kemungkinan akan berdampak langsung pada perusahaan lain di industri.

Oleh karena itu, perusahaan pesaing tetap waspada sepanjang waktu tentang pergerakan perusahaan yang mengambil inisiatif dan membuat perubahan kebijakan.

Jadi, periklanan adalah instrumen yang ampuh di tangan seorang oligopoli. Perusahaan di bawah oligopoli dapat memulai kampanye periklanan yang agresif dengan maksud untuk merebut sebagian besar pasar. Perusahaan lain dalam industri ini jelas akan menolak iklan defensifnya.

Dalam pasar persaingan sempurna, iklan tidak diperlukan sementara perusahaan monopoli mungkin menganggap beberapa iklan menguntungkan saat produknya baru atau saat ada sejumlah besar konsumen potensial yang belum pernah mencoba produknya sebelumnya.

Namun menurut Prof. Baumol, “di bawah oligopoli, periklanan dapat menjadi masalah hidup dan mati di mana perusahaan yang gagal mengikuti anggaran periklanan para pesaingnya dapat menemukan pelanggannya beralih ke produk saingan.”

3. Perilaku Kelompok

Dalam oligopoli, aspek yang paling relevan adalah perilaku kelompok. Mungkin ada dua perusahaan dalam market grup, atau tiga atau lima atau bahkan lima belas, tetapi tidak beberapa ratus.

Berapapun jumlahnya, jumlahnya cukup kecil sehingga setiap perusahaan tahu bahwa tindakannya akan berdampak pada perusahaan lain dalam grup. Sebaliknya, di bawah persaingan sempurna ada sejumlah besar perusahaan yang masing-masing berusaha memaksimalkan keuntungannya.

Serupa dengan situasi di bawah persaingan monopolistik. Di bawah monopoli, hanya ada satu perusahaan yang memaksimalkan keuntungan. Apakah seseorang mempertimbangkan monopoli atau pasar kompetitif, perilaku perusahaan umumnya dapat diprediksi.

4. Persaingan

Ini mengarah ke fitur lain dari pasar oligopolistik, adanya persaingan. Karena di bawah sistem oligopoli, ada beberapa penjual, pergerakan oleh satu penjual segera mempengaruhi saingannya.

Jadi setiap penjual selalu waspada dan terus mengawasi pergerakan para pesaingnya untuk melakukan tindakan balasan.

Ini adalah persaingan sejati, “Persaingan sejati terdiri dari kehidupan perjuangan terus-menerus, persaingan melawan saingan, yang hanya dapat ditemukan di bawah oligopoli.”

5. Hambatan Masuk dalam Pasar

Karena terdapat persaingan yang ketat dalam industri oligopolistik, tidak ada hambatan untuk masuk atau keluar darinya. Namun, dalam jangka panjang, terdapat beberapa jenis hambatan masuk yang cenderung menahan perusahaan baru untuk memasuki industri.

Contohnya adalah:

  • Skala ekonomi yang dinikmati oleh beberapa perusahaan besar;
  • Kontrol atas input penting dan khusus;
  • Persyaratan modal yang tinggi karena biaya pabrik, biaya iklan, dll.
  • Paten eksklusif; dan lisensi; dan
  • Adanya kapasitas yang tidak terpakai sehingga membuat industri tidak menarik.

Ketika masuknya dibatasi atau diblokir oleh penghalang alami dan buatan seperti itu, industri pada pasar oligopolistik dapat memperoleh keuntungan supernormal jangka panjang.

6. Kurangnya Keseragaman

Ciri lain dari pasar oligopoli adalah tidak adanya keseragaman ukuran perusahaan. Perusahaan sangat berbeda dalam ukuran. Beberapa mungkin kecil, yang lain sangat besar. Situasi seperti itu asimetris. Ini sangat umum dalam perekonomian, terutama di Indonesia. Situasi simetris dengan perusahaan dengan ukuran seragam jarang terjadi.

7. Adanya Penetapan Harga

Dalam situasi oligopoli, setiap perusahaan harus berpegang teguh pada harganya. Jika ada perusahaan yang mencoba menurunkan harga, perusahaan saingan akan membalas dengan penurunan harga yang lebih tinggi.

Ini akan menyebabkan situasi perang harga yang tidak menguntungkan siapa pun. Di sisi lain, jika ada perusahaan yang menaikkan harganya dengan tujuan untuk meningkatkan keuntungannya; perusahaan saingan lainnya tidak akan mengikuti hal yang sama.

Karenanya, tidak ada perusahaan yang mau menurunkan harga atau menaikkan harga sehingga penetapan harga akan terjadi.

8. Tidak Ada Pola Unik dari Perilaku Penetapan Harga

Persaingan yang timbul dari saling ketergantungan di antara para oligopolis mengarah pada dua motif yang saling bertentangan. Masing-masing ingin tetap independen dan mendapatkan keuntungan semaksimal mungkin.

Untuk mencapai tujuan ini, mereka bertindak dan bereaksi terhadap pergerakan harga-output satu sama lain yang merupakan elemen ketidakpastian yang berkelanjutan.

Di sisi lain, kembali dilatarbelakangi oleh maksimalisasi keuntungan setiap penjual berkeinginan untuk bekerjasama dengan para pesaingnya untuk mengurangi atau menghilangkan unsur ketidakpastian. Semua perusahaan di pasar tersebut membuat kesepakatan diam-diam atau formal berkaitan dengan perubahan harga-output.

Ini mengarah pada semacam monopoli dalam oligopoli. Mereka bahkan mungkin mengenali satu penjual sebagai pemimpin yang inisiatifnya semua penjual lainnya menaikkan atau menurunkan harga.

Dalam hal ini, kurva permintaan penjual individu adalah bagian dari kurva permintaan industri, yang memiliki elastisitas kurva permintaan yang terakhir.

Mengingat sikap yang bertentangan ini, tidak mungkin untuk memprediksi pola unik dari perilaku penetapan harga di pasar oligopoli.

9. Ketidakpastian Kurva Permintaan:

Dalam struktur pasar selain oligopoli, kurva permintaan yang dihadapi oleh suatu perusahaan sangat ditentukan.

Saling ketergantungan para oligopolis, bagaimanapun, membuat tidak mungkin untuk menggambar kurva permintaan untuk penjual seperti itu kecuali untuk situasi di mana bentuk saling ketergantungan didefinisikan dengan baik.

Dalam operasi bisnis riil, kurva permintaan tetap tidak pasti. Di bawah oligopoli, sebuah perusahaan dapat mengharapkan setidaknya tiga reaksi berbeda dari penjual lain ketika menurunkan harganya.

Ini terjadi karena alasan:

Ada kemungkinan bahwa orang lain mempertahankan harga yang mereka miliki sebelumnya. Dalam hal ini, seorang oligopolis dapat berharap bahwa permintaannya akan meningkat secara substansial seiring dengan turunnya harga,

Ketika seorang oligopolis menurunkan harganya, penjual lainnya juga menurunkan harga mereka dengan jumlah yang setara.

Dalam situasi ini meskipun permintaan dari oligopoli yang membuat langkah pertama akan meningkat saat dia menurunkan harganya, kenaikan itu sendiri akan jauh lebih kecil daripada pada kasus pertama.

Ketika sebuah perusahaan menurunkan harganya, penjual lain menurunkan harga mereka jauh lebih banyak. Dalam keadaan tersebut permintaan akan produk perusahaan oligopolistik yang melakukan langkah pertama dapat menurun.

Jadi ketidakpastian di bawah oligopoli tidak dapat dihindari, dan sebagai akibatnya, kurva permintaan yang dihadapi oleh setiap perusahaan yang termasuk dalam grup tersebut tidak dapat ditentukan.

Contoh Pasar Oligopoli

Di Indonesia, pasar mobil, semen, baja, aluminium, dll, merupakan contoh pasar oligopoli. Di semua pasar ini, hanya ada sedikit perusahaan untuk setiap produk tertentu.

Duopoli adalah kasus khusus oligopoli, di mana terdapat tepat dua penjual. Di bawah duopoli, diasumsikan bahwa produk yang dijual oleh kedua perusahaan itu homogen dan tidak ada penggantinya.

Contoh di mana dua perusahaan mengendalikan sebagian besar pasar adalah: (i) Pepsi dan Coca-Cola di pasar minuman ringan; (ii) Airbus dan Boeing di pasar pesawat jet komersial besar; (iii) Intel dan AMD di pasar mikroprosesor komputer desktop konsumen.

Kesimpulan

Karena struktur pasar oligopoli, perusahaan baru biasanya akan sulit untuk masuk ke pasar oligopolistik yang sudah ada.

Hal ini terutama disebabkan oleh dua faktor penting: beberapa perusahaan besar yang mapan dan sukses telah mendominasi perusahaan, dan perusahaan tersebut biasanya menawarkan barang dan jasa paling premium dan terkenal.

Bagi perusahaan baru dengan penawaran serupa, masuk kedalam pasaroligopoli adalah perjuangan. Satu-satunya perusahaan yang biasanya berhasil melakukannya adalah mereka yang memiliki pendanaan signifikan dan kuat.

Pasar oligopolistik membutuhkan modal dalam jumlah besar untuk beroperasi karena skala ekonomi umumnya memastikan bahwa status quo jarang berubah.

Oligopoli terbentuk ketika beberapa perusahaan dominan menguasai pasar atau industri tertentu, memungkinkan kolaborasi dan kemitraan di antara perusahaan-perusahaan yang ada di dalamnya.

Sementara pengaturan oligopolistik bisa sangat bermanfaat bagi perusahaan yang sudah ada di pasar, mereka sama sulitnya untuk masuk ke perusahaan baru tanpa dana besar.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.

 

Berikut adalah artikel marketing dan pemasaran lainnya yang bisa Anda baca:

Advertisement