Keuntungan Menggunakan Artificial Intelligence pada Bisnis

Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan pada bisnis dengan cepat menjadi alat kompetitif yang umum digunakan. Jelas, banyak orang dan perusahaan sudah lama memperdebatkan pro dan kontra AI. Dari chatbots yang lebih baik untuk layanan pelanggan hingga analisis data hingga membuat rekomendasi prediktif, pembelajaran mendalam dan kecerdasan buatan dalam berbagai bentuknya dipandang oleh para pemimpin bisnis sebagai alat yang penting.

Hal itu menempatkan Artificial intelligence masuk ke dalam daftar  teknologi yang secara aktif dieksplorasi oleh banyak bisnis untuk menemukan cara efektif  memanfaatkannya. Dipadukan dengan teknologi baru yang sedang berkembang seperti Machine Learning, komputasi awan, dan Big Data.

Jika Anda tidak yakin bahwa Artificial intelligenc  siap untuk menangani semakin banyak dan beragam tugas, pertimbangkan kinerja IBM Watson 2011 yang menang di Jeopardy.

Atau pertimbangkan berbagai cara yang mungkin sudah Anda gunakan pada perangkat dan layanan yang mendukung AI dalam kehidupan pribadi Anda, seperti aplikasi asisten cerdas atau perangkat seperti Amazon Alexa atau Apple Siri. Belum lagi aplikasi AI-supercharged lainnya, seperti aplikasi GPS apa pun yang Anda gunakan saat mengemudi.

Berikut ini sekilas bagaimana pesaing Anda sudah menggunakan Artificial intelligence pada bisnis mereka dan beberapa tips efektif untuk menggunakan Artificial intelligence pada bisnis :

Periksa Bagaimana Pesaing Anda Menggunakan Artificial Intelligence pada Bisnis Mereka

Kemungkinannya adalah Anda tidak bisa begitu saja mengundang pesaing Anda untuk makan malam bersama dan bertanya bagaimana mereka menggunakan AI di perusahaan mereka.

Namun berkat Internet, Anda bisa mengetahui banyak dari apa yang mereka katakan. Misalnya, pencarian web “bagaimana (nama kompetitor) menggunakan AI” menghasilkan hasil informatif dari tentang bagaimana perusahaan pesaing menempatkan teknologi kecerdasan buatan untuk bekerja untuk dirinya sendiri.

Selanjutnya, periksa situs web pesaing Anda dan kehadiran media sosial (terutama LinkedIn dan Facebook). Jelajahi siaran pers, liputan berita, dan blog mereka. Anda bahkan mungkin jadul, dan mendapatka, laporan tahunan atau literatur lain dari tahun lalu yang mungkin tidak tersedia online.

Baca juga : Mengenal Apa itu Kernel dalam OS dan Berbagai Jenisnya

Lalu gunakan cara yang lebih luas, dengan pencarian industri, seperti “bagaimana rumah sakit menggunakan AI,” “bagaimana toko grosir menggunakan AI,” atau bahkan pencarian yang lebih umum.

Misalnya, ketika Anda melakukan pencarian untuk “menggunakan AI dalam bisnis saya,” Anda mendapat berbagai artikel yang berisi tentang penggunaan bisnis untuk AI termasuk:

  • Meningkatkan manajemen keputusan pelanggan
  • Tingkatkan QA untuk perangkat lunak dan manufaktur
  • Menulis kode
  • Baca pencitraan medis seperti CT scan kepala.

Saran lain: teliti bagaimana bagian lain dari rantai pasokan Anda – bagian, pengiriman, dukungan, dan sejenisnya – menggunakan AI.

Jika Anda pergi ke acara industri, cari sesi terkait kecerdasan buatan atau sejenisnya. Mengobrol dengan siapa pun yang Anda berdiri atau duduk di dekat. Dan, tentu saja, Anda selalu bisa membaca satu atau dua buku tantang penggunaan Artificial intelligence yang efektif pada bisnis.

Putuskan apa yang dapat dilakukan Artificial intelligence pada bisnis Anda

Berdasarkan penelitian yang telah Anda lakukan, Anda harus dapat membuat daftar dan membuat kesimpulan tentang apa yang dapat dilakukan kecerdasan buatan  untuk bisnis secara umum, dan untuk perusahaan dalam industri Anda dan ukuran bisnis Anda.

Mungkin Anda akan menemukan beberapa hal utama, seperti:

  • Jenis teknologi AI, seperti pembelajaran mesin, deep learning, pemrosesan bahasa alami, dan komputasi kognitif. Memahami semua tersebut dan berbagai jenis data dan tugas yang baik untuk masing-masing akan membantu Anda untuk lebih memahami AI, dan memahami persyaratan dan batasan berbagai tujuan.
  • Jenis pemrosesan AI dapat digunakan untuk apa, seperti pengenalan citra dan ucapan, analitik prediktif. Ini akan membantu memberi Anda gambaran umum tentang apa yang digunakan AI, tidak hanya oleh bisnis, tetapi juga pemerintah, pendidikan, ilmu pengetahuan dan peneliti lainnya, dan lainnya.
  • Penggunaan tertentu: tugas spesifik apa yang dapat dibantu oleh kemampuan ini, seperti costumer service cerdas (untuk ponsel, chatbots, dan lainnya), mengoptimalkan pesanan inventaris, mengantisipasi kegagalan mesin atau sistem, mengidentifikasi malfungsi pada komputer, menemukan aktivitas pelanggan yang curang atau fraud.

Baca juga : Ingin Menjadi Pengembang Website? Pelajari 9 Hal Penting ini

Berdasarkan daftar ini, langkah Anda selanjutnya adalah membuat daftar pendek tentang bagaimana kecerdasan buatan dapat membantu tugas spesifik bisnis Anda dan menggunakan kasus.

Untuk membantu membuat daftar ini:

  • Putuskan jenis manfaat apa yang Anda cari – peningkatan produktivitas karyawan? alur kerja yang lebih cepat? peningkatan produktivitas produk? Mengurangi biaya?
  • Kerangka waktu target.

Kemudian, prioritaskan daftar itu berdasarkan campuran perkiraan biaya, waktu untuk mengimplementasikan, risiko / manfaat, dan nilai keseluruhan.

Secara paralel, pilih satu atau dua tugas kecil untuk mencoba artificial intelligence pada bisnis Anda. Ini bisa menjadi bagian kecil dari tugas yang lebih besar. Hal yang harus Anda pehatikan adalah dengan memulai dengan tugas yang tidak penting untuk bisnis. Kiat cepat lainnya: Mulailah dengan tugas yang tidak berhubungan dengan pelanggan.

Baca juga : Ingin Adopsi Teknologi Terbaru Untuk Bisnis? Hindari 7 Kesalahan ini

Mengimplementasikan Artificial Intelligence pada Bisnis

Setelah Anda mengidentifikasi proyek AI awal Anda, hal yang sesungguhnya dimulai: implementasi. Hal penting yang harus Anda perhatikan :

  • Pertama, Anda perlu menyusun rencana, menyatakan tujuan spesifik dan umum, penjadwalan dan target, perkiraan seluruh biaya, dan sumber daya yang dibutuhkan, termasuk keterampilan orang, perangkat keras dan perangkat lunak.
  • Identifikasi siapa yang akan terkena dampak, termasuk sumber daya yang ada, pemasok, pengguna / pelanggan. Waspadai siapa yang akan mendapat manfaat, bersama dengan termasuk kemungkinan dampak negatif selama implementasi.
  • Tetapkan tujuan untuk manfaat proyek. Ini termasuk menentukan bagaimana mengukur hasil, dan, jika mungkin, lakukan AB testing untuk membandingkan pendekatan yang dimungkinkan oleh AI dan metodologi sebelumnya.
  • Jangan lupa untuk menyertakan berbicara dengan para pemangku kepentingan, termasuk pengguna / pelanggan. Tanyakan pemikiran, preferensi, dan saran mereka, beserta rencana untuk dokumen dan sesi pelatihan saat uji coba dan versi operasional siap.

Hanya karena Anda memiliki proyek artificial intelligence di luar pengembangan dan pengujian, dan berkontribusi pada bisnis Anda, itu tidak berarti Anda selesai. Sama seperti penyediaan infrastruktur atau memperbarui web, hal yang sama juga terjadi pada implementasi penggunaan artificial intelligence dengan memantau secara terus menerus.

Baca juga : Membahas Lebih Jauh Tentang Revolusi Industri 4.0 Secara Lengkap

Tantangan dan Hal yang Harus Dihindari

Menambahkan artificial intelligence pada operasi dan bisnis perusahaan Anda adalah perubahan besar, dan kemungkinan besar transformasi besar. Berikut ini beberapa saran cepat untuk mengurangi tantangan:

  • Pahami cara kerja AI yang Anda beli. Apa kekuatan dan kelemahannya?
  • Lingkungan TI macam apa yang dibutuhkan AI? Lebih banyak RAM? Virtualisasi tingkat hardware yang lebih baru?
  • Memori atau I / O yang berbeda, seperti pindah ke NVMe, atau infrastruktur hyperconverged?
  • Apakah Anda memberi  aplikasi AI terlalu banyak data? Terlalu sedikit? Data yang salah? Apakah Anda membuat pemrograman yang tepat kepada mereka?
  • Carilah alat AI yang akan memberikan peringatan yang jelas, dapat ditindaklanjuti atau hasil lainnya, daripada halaman tanpa akhir dari temuan yang kebanyakan menghasilkan data tidak penting.

Plus, fokus pada artificial intelligence yang tersedia sebagai produk / layanan yang didukung, daripada sesuatu yang masih dalam pengembangan. Deengan memperhatikan hal hal diatas, bisa dipastikan Anda bisa menerapkan penggunaan artificial intelligence yang efektif untuk kemajuan bisnis Anda.

Advertisement