Artificial Intelligence : Pengertian Beserta Pro dan Kontranya

Apa itu Artificial Intelligence?

Artificial intelligence (AI), atau juga dikenal sebagai kecerdasan mesin atau kecerdasan buatan, adalah cabang ilmu komputer yang bertujuan untuk menanamkan software atau hardware dengan kemampuan untuk menganalisis lingkungannya menggunakan aturan yang telah ditentukan dan algoritma pencarian atau pola yang mengenali model pembelajaran mesin, dan kemudian membuat keputusan berdasarkan pada analisis tersebut.

Mungkin bagi orang awam, AI adalah mahluk komputer mahluk fiksi ilmiah, realitas saat ini jauh berbeda. Pada intinya, AI menggunakan fungsi algoritma dasar yang sama yang menggerakkan perangkat lunak tradisional, tetapi menerapkannya dengan cara yang berbeda.

Sistem manajemen gudang konvensional misalnya, dapat menunjukkan jumlah berbagai produk saat ini, sementara dengan menggunakan ai dapat mengidentifikasi kekurangan, menganalisis penyebab dan pengaruhnya pada keseluruhan rantai pasokan, dan bahkan mengambil langkah-langkah untuk memperbaikinya.

Kecerdasan buatan dapat  untuk menggantikan seluruh sistem, membuat semua keputusan yang diperlukan, atau dapat digunakan untuk meningkatkan proses tertentu.

Misalnya, menganalisis rekaman video untuk mengenali gerakan, atau mengganti perangkat periferal (keyboard, mouse, layar sentuh) dengan sistem bicara ke teks, memberikan kesan bahwa seseorang berinteraksi dengan makhluk hidup.

Sama seperti para filsuf yang memperdebatkan sifat manusia dan keberadaan kehendak bebas, para pakar ilmu komputer memperdebatkan berbagai jenis AI.

Baca juga : Mengenal Apa itu Kernel dalam OS dan Berbagai Jenisnya

Pro dan Kontra Menggunakan Artificial Intelligence

Membahas pro dan kontra dari kecerdasan buatan, sudah pasti adalah topik emosional.

Orang-orang takut akan kecerdasan buatan (AI) segera setelah ditemukan. Hollywood, khususnya, telah melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk membangkitkan ketakutan itu dengan film-film seperti “2001: A Space Odyssey,” “Terminator” dan “The Matrix” yang semuanya membuat sistem AI menjadi kekuatan yang menyeramkan.

Ilmuwan terkenal Stephen Hawking mengatakan kepada Larry King bahwa dia mengira manusia dan AI bisa “hidup berdampingan”, tetapi “AI jahat bisa sulit dihentikan” tanpa perlindungan yang memadai. Berasal dari seseorang seperti Hawking, peringatan semacam itu membawa beban bagi orang-orang.

Seperti halnya teknologi apa pun, tidak ada sifat baik atau buruk dari Artificial Intelligence, yang membedakannya adalah cara penggunaan dan penerapannya. Orang-orang hanya memproyeksikan penyalahgunaan mereka sendiri ke teknologi.

Setelah Anda melewati ketakutan, apa yang Anda miliki sekarang adalah teknologi yang sulit dibuat namun telah menjadi nyata, mudah dikendalikan, dan mungkin merupakan ancaman bagi pekerjaan tertentu daripada keberadaan mereka secara keseluruhan.

Baca juga : Ingin Menjadi Pengembang Website? Pelajari 9 Hal Penting ini

Kelebihan Kecerdasan Buatan

Kelebihan kecerdasan buatan sangat banyak berikut adalah contohnya

Selesaikan pekerjaan yang membosankan: manusia bisa merasa bosan, namun mesin tidak. Biarkan mereka melakukan pekerjaan yang membosankan.

A.I. memungkinkan otomatisasi proses yang lebih rumit, yang meningkatkan produktivitas sumber daya dan menghilangkan tenaga yang berulang dan membosankan dari bahu manusia. Sebagai gantinya mereka dapat fokus pada tugas-tugas kreatif,

Tindakan dan keputusan lebih cepat: A.I. dan teknologi kognitif membantu dalam membuat tindakan dan keputusan yang lebih cepat. Melakukani deteksi penipuan secara otomatis, perencanaan dan penjadwalan lebih lanjut menunjukkan salah satu manfaat dari AI

Pembelajaran Mesin: Big Data berarti kumpulan data dalam petabyte, terlalu banyak bagi manusia untuk disaring. AI dapat menganalisa data itu secepat prosesor Xeon di yang ada di server dan memperoleh wawasan dari data jauh lebih cepat daripada manusia mana pun.

Banyak pemrosesan data besar dan analisis yang dikaitkan dengan AI benar-benar hanya pekerjaan pembelajaran mesin. AI yang sebenarnya perlu mengambil banyak hal lebih jauh; menuju pembelajaran mandiri secara nyata dan menggunakan jaringan saraf tiruan yang meniru struktur dan fungsi dari jaringan saraf di otak manusia.

Baca juga : Ingin Adopsi Teknologi Terbaru Untuk Bisnis? Hindari 7 Kesalahan ini

Pemrosesan Bebas Kesalahan: Melakukan kesalahan adalah sifat dasar manusia. Komputer tidak. Satu-satunya kesalahan yang mereka lakukan adalah ketika Anda tidak memprogramnya dengan benar. Pemrosesan AI akan memastikan pemrosesan data yang bebas kesalahan, tidak peduli seberapa besar dataset yang dikelola

Mengambil Risiko: mesin bertenaga AI melakukan pekerjaan yang tidak dapat dilakukan manusia atau harus dilakukan dengan sangat hati-hati. Eksplorasi ruang angkasa adalah salah satunya. Mars rover Curiosity adalah contohnya. Ia bebas berkeliaran di Mars karena ia memeriksa bentang alam saat menjelajahi dan menentukan jalan terbaik yang harus diambil. Hasilnya, Curiosity belajar berpikir untuk dirinya sendiri.

Hasil penelitian yang lebih baik: teknologi berbasis AI seperti visi komputer membantu dalam mencapai hasil yang lebih baik melalui prediksi yang lebih baik, yang dapat mencakup diagnosis medis, eksplorasi minyak, dan perkiraan permintaan.

Baca juga : Mengenal Apa itu VPN Serta Manfaat dan Cara Penggunaan VPN

Kekurangan Kecerdasan Buatan

Berikut adalah beberapa dampak yang akan Anda dapatkan jika menggunakan Artificial intelligence

Banyak yang ehilangan pekerjaan: Tidak ada jalan lain, AI akan berpengaruh pada orang yang kurang terampil dengan pekerjaan mereka. Robot telah mengambil banyak pekerjaan di jalur perakitan dan karena AI menjadi lebih baik dalam melakukan tugas-tugas kompleks, bahkan lebih banyak pekerjaan dengan keterampilan rendah akan diambil.

Konsentrasi kekuatan: AI bisa berarti banyak kekuatan akan berada di tangan beberapa orang yang mengendalikannya. AI tidak memanusiakan peperangan karena negara-negara yang memiliki teknologi AI canggih dapat membunuh manusia tanpa melibatkan manusia yang sebenarnya untuk menekan pemicunya.

Representasi buruk: AI tidak memiliki kemampuan untuk membuat  penilaian dan mungkin tidak pernah mendapatkan kemampuan itu. Sebuah contoh yang sangat bagus terjadi di Sydney, Australia pada 2014, ketika ada drama menembak dan menyandera di pusat kota.

Orang-orang mulai menelepon Uber untuk keluar dari daerah yang terkena dampak, dan karena lonjakan permintaan di daerah yang terkonsentrasi, algoritma Uber secara otomatis menaikan tarif di sekitar area kejadian perkara.

Algoritma Uber tidak memperhitungkan krisis kekerasan yang berdampak pada pusat kota, dan driver yang terpengaruh tidak peduli.

Banyak konsumen yang marah dan merasa diperas pada saat krisis. Itu memaksa Uber untuk mengevaluasi kembali bagaimana ia menangani keadaan darurat semacam itu. Mungkin di masa depan mereka menangani hal ini dengan lebih baik, tetapi untuk beberapa orang Australia, itu meninggalkan pengalaman yang sangat tidak menyebangkan.

Baca juga : 11 Aplikasi dan Fitur pada Google Chrome yang Memudahkan Anda

Kesimpulan

Itulah beberapa hal menarik tentang artificial intelligence. Jika Anda pemilik bisnis dan membutuhkan efisiensi yang lebih optimal, kami sarankan Anda menggunakan kecerdasan pada tugas yang harus diselesaikan secara cepat dan memerlukan ketelitian.

Bijaklah dalam memutuskan segala hal, termasuk menggunakan artificial intelligence pada proses bisnis. Jangan sampai tujuan baik Anda membawa dampak buruk dan tidak diinginkan pada bisnis Anda nantinya

 

Advertisement