Internet Browsing dan Security: Apakah Privasi Online Hanya Mitos?

Internet browsing dan aktivitas online sering kali sangat berisiko, terutama tentang kebocoran informasi sensitif kepada pihak yang tidak bertanggung jawab. Setiap kali kita terhubung, data kita dapat dikumpulkan dengan atau tanpa izin dari banyak pihak. Kerentanan perangkat lunak atau komputer internal juga dapat memperburuk masalah dengan mengorbankan anonimitas kita.

Ketika semua informasi ini digabungkan seperti teka-teki, privasi kita dapat dilanggar, dan informasi kita diakses oleh sumber yang tidak bertanggung jawab.

Namun, pelanggaran privasi online tidak hanya dilakukan oleh penjahat seperti pengintai, peretas, dan cyberstalker. Skandal di seluruh dunia seperti kebocoran data yang diungkapkan Edward Snowden hanya mengungkapkan fenomena puncak gunung es, karena mereka mengungkapkan bagaimana pemerintah nasional sepert Amerika dan Inggris memata-matai jutaan warganya sendiri.

Banyak alat dan perangkat lunak baru terus menjanjikan untuk memastikan keamanan kami saat menjelajahi internet, atau setidaknya, untuk melindungi privasi kita dengan menjaga informasi kami yang paling sensitif.

Pertanyaan utamanya adalah, apakah mereka benar-benar berfungsi? Dan jika mereka benar menjaga data kita, sampai sejauh mana mereka menjaganya? Mari kita bahas lebih jauh:

Anti-Virus dan Firewall

Firewall dan anti-virus telah menjadi hal pokok dalam keamanan internet browsing selama bertahun-tahun. Secara teknis memasang anti virus pada komputer adalah suatu keharusan untuk menjaga data Anda jauh dari pelaku kejahatan, mereka tampaknya hanya dibutuhkan oleh mereka yang “kurang beruntung” untuk bekerja dan menjelajah di lingkungan non-Mac dan non-Linux.

Menurut apa yang paling dibanggakan oleh para ahli dan pengguna Mac , sistem operasi ini ini tampaknya memiliki keamanan yang lebih baik dibandingkan odengan Windows.

Namun, laporan terbaru dari Malwarebytes menemukan bahwa malware Mac meningkat sebesar 230 persen selama 2017, menunjukkan bahwa masalah ini dapat membahayakan setiap dan semua sistem operasi.

Ada banyak program anti-virus yang tersedia secara online, dan tidak semuanya harus dibeli. Meskipun gagasan tentang perangkat lunak open source mungkin menarik, masalah keamanan baru-baru ini yang bahkan menimpa Avast, anti-virus gratis yang paling banyak diinstal di dunia, mengajarkan banyak pengguna bahwa tidak ada pintu yang tidak dapat dibuka oleh peretas yang terampil.

Anti-virus berbayar juga tampaknya memiliki masalah sendiri dengan kebocoran privasi. Pada bulan September 2017, Sekretaris Keamanan Dalam Negeri AS Elaine Duke meminta semua agen pemerintah federal untuk berhenti menggunakan perangkat lunak yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi Rusia Kaspersky Lab.

Karena meningkatnya ketegangan antara AS dan Rusia, timbul kekhawatiran bahwa Kaspersky dapat memberikan informasi pribadi pengguna kepada pemerintah Rusia. Meskipun Kaspersky jelas membantah melakukan kesalahan, keraguan yang terbangun berimbas pada pasar dan mempengaruhi pendapat banyak konsumen.

Virtual Private Networks (VPN)

Dengan meningkatnya penggunaan koneksi publik dan hotspot Wi-Fi, virtual private networks (VPN) telah menjadi salah satu solusi paling populer untuk mengamankan akses jaringan dan semua bentuk komunikasi online.

Karena dunia layanan VPN terbagi antara layanan gratis dan berbayar, pertanyaan alami adalah, sekali lagi,

“Apakah VPN berbayar benar-benar diperlukan?” 

Sebagian besar, perbedaan terbesar antara layanan berbayar dan gratis terletak pada banyak faktor yang tidak terkait dengan keamanan itu sendiri, seperti penyisihan data dan kecepatan.

Namun, beberapa layanan berbayar juga menawarkan enkripsi 256-bit yang bekerja pada protokol yang jauh lebih aman seperti OpenVPN, daripada PPTP standar. Namun, enkripsi hanya berarti bahwa VPN lebih sulit untuk diretas, tetapi dengan sumber daya komputer yang cukup diterapkan pada proses dekripsi, tidak ada sistem yang tidak dapat diretas.

Namun, poin penting adalah bagaimana informasi pengguna ditangani oleh penyedia VPN. Jika log aktivitas pengguna disimpan, anonimitas dapat dilanggar, misalnya, ketika otoritas pemerintah meminta log ini untuk diserahkan selama investigasi kriminal.

Beberapa perusahaan kecil menemukan cara legal untuk mengatasi batasan ini dengan tidak menyimpan log, yang kemudian tidak dapat diminta, meskipun banyak biasanya hanya menyimpan log mereka untuk periode waktu yang lebih singkat. Sejumlah kecil dari mereka, bahkan sama sekali tidak menyimpan log.

Baca juga: Mengenal Apa itu VPN Serta Manfaat dan Cara Penggunaan VPN

internet browsing 2

Incognito Mode / Penyamaran

Banyak browser menawarkan apa yang disebut “incognito mode,” juga dikenal sebagai InPrivate Browsing atau Jendela pribadi dalam melakukan internet browsing.

Meskipun “mode privasi” ini masih layak disebut sebagai kelengkapan, ini tidak ada hubungannya dengan keamanan online – bahkan sedikitpun.

Secara harfiah ini seperti merawat luka tembak yang menganga dengan Band-Aid, melakukan internet browsing dalam mode penjelajahan Incognito hanya membuat riwayat penelusuran dan cache Anda tersembunyi dari siapa pun yang memiliki akses ke komputer Anda.

Cookie tidak disimpan, teks yang ditulis ke dalam bilah pencarian tidak disimpan di bidang isi ulang otomatis, kata sandi tidak disimpan, dan halaman yang Anda kunjungi tidak direkam.

Cukup banyak. Ini dapat membantu Anda merasa sedikit lebih anonim ketika istri, suami atau anak-anak Anda dalam mengakses komputer Anda, tetapi itu tidak menghalangi situs web atau ISP mana pun untuk melacak data Anda.

Perangkat Internet of Things (IoT) dan Mitos Cloud Aman

Banyaknya data yang dihasilkan oleh perangkat Internet of Things (IoT) benar-benar luar biasa. Menurut laporan dari Komisi Perdagangan Federal di Amerika, setidaknya 150 juta titik data terpisah dihasilkan setiap hari oleh kurang dari 10.000 rumah tangga.

Jumlah entry points yang luar biasa tinggi bagi peretas telah membuat informasi sensitif rentan selama bertahun-tahun, terutama dengan entitas jahat seperti botnet Mirai yang bertahan lama.

Serangan denial of service (DDoS) terdistribusi raksasa yang meruntuhkan internet di Eropa dan AS pada Oktober 2016 telah menunjukkan kepada dunia sejauh mana potensi serangan jenis ini.

Dengan perkiraan nilai $ 1,4 triliun pada tahun 2021, pasar IoT tidak akan terus tumbuh, dan konsumen terus mencari gadget berharga murah, bernilai tinggi hari demi hari.

Pertanyaannya adalah, berapa banyak keamanan yang diabaikan untuk menjaga harga perangkat IoT serendah mungkin? Berapa banyak kerentanan yang tidak terdeteksi karena gadget keren ini diproduksi murah tanpa mempedulikan perlindungan data?

Masalah yang sama berlaku untuk layanan cloud, terlalu sering dibanggakan sebagai “aman” bahkan ketika mereka tidak memiliki standarisasi keamanan.

Saat ini, layanan cloud sebenarnya hanyalah komputer yang dikelola oleh perusahaan di luar lokasi (seringkali di luar negeri) yang langkah-langkah pengamanannya mungkin gagal – seringkali dengan konsekuensi bencana.

Masalah mungkin terjadi di luar batas keamanan siber juga. Jika sebuah perusahaan menyatakan bangkrut, misalnya, semua data yang disimpan dapat benar-benar menjadi emas tak bertuan.

Dan apa yang terjadi ketika perangkat lunak mengubah kebijakan penyedianya dalam waktu seperti yang dilakukan CrashPlan pada Agustus 2017?

Bisakah Enkripsi Menjadi Jawaban?

Sebuah jawaban potensial untuk semua pertanyaan tentang privasi online mungkin diringkas dalam pernyataan TecSec CEO dan spesialis keamanan Jay Wack:

“Anda tidak dapat mengamankan jaringan, hanya data.”

Enkripsi data mungkin, sekali lagi, satu-satunya solusi. Dengan begitu banyak titik akses dan potensi eksploitasi, menjauhkan peretas dari sistem kita sepertinya merupakan tugas yang mustahil.

Solusi potensial yang disarankan oleh banyak pakar cybersecurity adalah melindungi data dengan enkripsi. Dengan cara ini, peretas yang memaksakan masuk ke sistem yang rentan dan mendapatkan data akan berakhir dengan “penjarahan” yang tidak memiliki nilai nyata karena data ini tidak dapat digunakan tanpa kunci dekripsi.

Banyak raksasa komunikasi telah menerapkan enkripsi ujung-ke-ujung untuk melindungi layanan pesan instan yang paling luas seperti WhatsApp, Facebook Messenger dan iMessage Apple.

Di sisi lain, raksasa terbesar ini, Google, masih gagal mengimbangi mereka, dan baru-baru ini menghentikan proyek keamanan E2Email. Komunikasi email mungkin sulit untuk dilindungi, tetapi enkripsi tampaknya masih merupakan alternatif paling solid untuk melindungi bisnis dan pengguna individu dari pencurian data.

Kesimpulan

Banyak ancaman daring yang serius dan dapat membahayakan data dan privasi kita. Meskipun teknologi yang lebih baru dapat memberi kita tingkat keamanan tertentu terhadap serangan eksternal, peretas dan penjahat tetap bekerja untuk menembusnya.

Intinya, hanya satu hal yang dapat dikatakan dengan pasti: Selama kita memiliki sesuatu yang ingin kita lindungi, akan ada seseorang di luar sana yang akan berusaha mendapatkannya, tidak peduli apa pun, termasuk saat Anda melakukan internet browsing.

Mau artikel seperti ini ada di website Anda? Hubungi kami

 

Berikut adalah artikel teknologi menarik lainnya yang bisa Anda baca: