Ingin Menjadi Pengembang Website? Pelajari 9 Hal Penting ini

Jika Anda bercita cita menjadi pengembang website, Anda harus memahami aturan dan teknik yang harus diketahui oleh setiap pengembang lainnya. Untuk membuat situs web terlihat bagus dan berfungsi seperti yang Anda inginkan, Anda harus terbiasa dengan teknologi dan hal yang berhubungan dengan pengembangan website yang akan membantu Anda mencapai tujuan Anda.

Mengembangkan aplikasi atau situs web biasanya dilakukan dengan mengetahui 3 bahasa pemrograman utama: JavaScript, CSS, dan HTML. Dan meskipun terdengar sangat rumit, setelah Anda tahu apa yang Anda lakukan, memahami teknologi web dan cara kerjanya menjadi lebih mudah. Kami memberi Anda pengantar tentang teknologi web dan hal-hal terbaru dengan harapan hal itu akan membuat segalanya lebih mudah bagi Anda.

Menjadi Pengembang Website dengan Teknologi yang Tepat

Anda mungkin pernah mendengar istilah “teknologi pengembangan website” sebelumnya, tetapi apakah Anda pernah berpikir tentang apa artinya sebenarnya? Karena komputer tidak dapat berkomunikasi satu sama lain seperti yang dilakukan orang, mereka membutuhkan kode. Teknologi web adalah bahasa dan paket multimedia yang digunakan komputer untuk menjalankan perintah.

1. Browser

Browser atau peramban akan mengumpulkan informasi dan kemudian menyajikannya kepada mereka yang membutuhkan engan cara yang mudah pahami. Analogikan browser yang akan menampilkan konten kita pada mereka yang mencari informasi terkait. Inilah daftar browser  yang paling populer:

Google Chrome – Saat ini, peramban paling populer dihadirkan oleh Google untuk Anda
Safari – browser web Apple
Firefox – Browser sumber terbuka yang didukung oleh Mozilla Foundation
Internet Explorer – browser Microsoft

2. HTML & CSS

HTML adalah salah satu yang pertama harus Anda pelajari. Berkat HTML, browser web tahu apa yang harus ditampilkan setelah mereka menerima permintaan. Jika Anda ingin lebih memahami cara kerja HTML, Anda juga perlu tahu apa itu CSS.

CSS adalah singkatan dari Cascading Style Sheets dan menjelaskan bagaimana elemen HTML ditampilkan di layar. Jika Anda menelusuri cukup tutorial, Anda akan segera membuat efek teks CSS, transisi halaman, efek hover gambar, dan banyak lagi.

Baca juga : Ingin Adopsi Teknologi Terbaru Untuk Bisnis? Hindari 7 Kesalahan ini

3. Web Development Frameworks

Web develpoment frameworks adalah titik awal teknologi atau hal yang dapat Anda gunakan sebagai pengembang website untuk melakukan tugas-tugas sederhana atau biasa, dan melakukan pekerjaan dengan benar.

Angular

Angukar adalah salah satu teknologi web terbaru yang dirancang khusus untuk mengembangkan aplikasi web yang dinamis. Dengan framework ini, Anda dapat dengan mudah membuat aplikasi berbasis front-end tanpa perlu menggunakan framework atau plugin lain.

Fitur-fiturnya termasuk templat yang dibuat dengan baik, arsitektur MVC, pembuatan kode, pemisahan kode dll. Semua ekspresi seperti potongan kode yang terlampir dalam kurung kurawal dan tidak menggunakan loop atau conditional statements.

angular pengembang website

Jika Anda ingin mulai menggunakan Angular atau hanya  mengevaluasi apakah framework ini akan menjadi solusi yang tepat untuk proyek Anda, Anda dapat melihat pelatihan 3 jam ini, yang diterbitkan pada Juni 2019 oleh Justin Schwartzenberger, seorang Ahli Pengembang Google. Kursus ini mencakup semua yang diperlukan untuk mulai menggunakan Angular, mulai dari arsitektur dasar, bekerja dengan DOM, data binding, routing, dan components, hingga topik yang lebih canggih seperti directives dan pipes.

Baca juga : Mengenal Apa itu VPN Serta Manfaat dan Cara Penggunaan VPN

Ruby on Rails

Ruby on Rails adalah teknologi situs web server-side yang membuat pengembangan aplikasi lebih mudah dan lebih cepat. Hal yang benar-benar membedakan framework ini adalah penggunaan kembali kode serta beberapa fitur keren lainnya yang akan membantu Anda menyelesaikan pekerjaan dalam waktu singkat.

ruby on rails pengembang website

Contoh situs web populer yang ditulis dengan Rubyadalah seperti Basecamp, Ask.fm, GitHub, 500px, dan banyak lainnya.

Jika Anda tertarik pada pelatihan yang lebih mendalam tentang kerangka kerja Ruby on Rails, kursus 10 jam oleh Kevin Skoglund, pengembang senior Ruby, mungkin merupakan langkah yang tepat untuk memulai. Ini mencakup siklus belajar lengkap dari yang sangat mendasar untuk topik yang lebih maju seperti Layout, Partials, dan View Helpers, memberikan beberapa tugas praktis secara paralel.

YII

Yii adalah open-source web application development framework yang dibangun dalam PHP5. Ini dioptimalkan kinerja dan dilengkapi dengan sejumlah alat hebat untuk debugging dan pengujian aplikasi. Kelebihan lainnya adalah sangat sederhana dan mudah digunakan.

Baca juga : Mengenal Apa itu VPN Serta Manfaat dan Cara Penggunaan VPN

Meteor JS

Meteor JS ditulis dalam Node.js dan memungkinkan Anda membuat aplikasi web secara realtime untuk berbagai platform.  Framework ini untuk membuat situs web sederhana untuk penggunaan pribadi benar-benar dimudahkan dengan Meteor JS.

meteor js

Ini adalah framework web JavaScript isomorfik open-source yang juga berarti bahwa waktu pemuatan halaman web secara signifikan lebih singkat. JavaScript Stack juga memungkinkan untuk mendapatkan hasil yang sama dengan lebih sedikit baris kode daripada biasanya.

Berikut adalah kursus video online ini memberikan contoh praktis yang menarik untuk menggabungkan MeteorJS dan Reactt untuk membangun aplikasi web.

Express.js

Dikembangkan di Node.js, Express.js adalah jaringan pengembangan aplikasi web yang bagus untuk mereka yang perlu mengembangkan aplikasi dan API secepat mungkin. Banyak fitur hebat disediakan dengan bantuan plugin, dan ini sangat membantu bagi Anda para pengembang website.

Penggunaan lanjutan Express.js dapat dikombinasikan dengan MongoDB dan Mongoose dan menunjukkan berbagai cara penerapan aplikasi Express dan menjalankannya dalam produksi.

Baca juga : Membahas Lebih Jauh Tentang Revolusi Industri 4.0 Secara Lengkap

Zend

Zend adalah framework open-source berbasis pada PHP, yang difokuskan untuk membangun aplikasi dan layanan web yang lebih aman dan andal. Ini adalah salah satu framework enterprise-level MVC, yang datang sebelum superhits saat ini seperti Laravel atau Symfony, dan banyak mesin PHP populer seperti Magento dibangun di Zend.

Saat ini Zend masih dalam pengembangan aktif, dan meskipun mungkin kurang populer dibandingkan saudara kandungnya, ini adalah solusi yang bagus untuk aplikasi PHP skala besar.

Django

Django adalah salah satu framework paling populer yang ditulis dalam Python dan mengikuti arsitektur MVC. Itu membuat proses pengembangan aplikasi jauh lebih mudah berkat kesederhanaannya.

Django sangat menyederhanakan menggunakan Python dan menyediakan banyak alat yang membuat hidup pengembang aplikasi web lebih mudah – misalnya ORM, Model, admin Django, templat, dll.

Kursus video 1,5 jam ini dapat membantu pengembang mana pun, bahkan pemula, untuk mulai mengembangkan aplikasi Python / Django dalam beberapa hari.

Laravel

Laravel adalah framework pengembangan PHP yang ideal untuk situs web kecil. Muncul dengan sejumlah fitur yang berguna termasuk dukungan MVC, perpustakaan berorientasi objek, Artisan, teknik otorisasi, migrasi database, dll.

laravel

Saat ini, ini adalah salah satu kerangka kerja yang paling didukung masyarakat dan dikembangkan masyarakat, dan mengingat bahwa PHP memiliki salah satu komunitas terbesar di luar sana, Laravel adalah alat yang hebat untuk memberi daya pada situs web kecil dan aplikasi web B2B skala besar yang mengelola jutaan transaksi setiap hari.

4. Bahasa Pemrograman

Seperti yang kami jelaskan sebelumnya, karena komputer tidak menggunakan bahasa yang mirip dengan bahasa manusia, mereka membutuhkan cara komunikasi yang berbeda. Berikut adalah beberapa bahasa pemrograman yang paling populer:

Javascript – digunakan oleh semua browser web, Meteor, dan banyak kerangka kerja lainnya

CoffeeScript – “dialek” dari JavaScript. Itu dilihat sebagai lebih sederhana tetapi dikonversi kembali menjadi JavaScript

Python – digunakan oleh kerangka kerja Django serta dalam sebagian besar perhitungan matematika

Ruby digunakan oleh kerangka kerja Ruby on Rails

PHP – digunakan oleh WordPress untuk membuat editor WYSIWYG yang digunakan semua orang sekarang. Ini juga digunakan oleh Facebook, Wikipedia, dan situs utama lainnya

Go – bahasa yang lebih baru, dibuat untuk Swift kecepatan – bahasa pemrograman terbaru Apple

Java – digunakan oleh Android dan banyak aplikasi desktop.

Baca juga : 28 Ide, Strategi, dan Cara untuk Menambah Like di Instagram

5. Protokol

Sebagai pengembang website, Anda juga harus mengerti tentang protokol. Instruksi bagaimana cara menyampaikan informasi bolak-balik antara komputer dan perangkat umumnya dikenal sebagai protokol.

HTTP

Berkat protokol ini, setiap situs web dapat mengakses browser. Protokol meminta situs web dari server Google dan kemudian menerima respons dengan HTML, CSS, dan JavaScript situs web.

DDP

Menggunakan soket web untuk membuat koneksi yang konsisten antara klien dan server. Akibatnya, Anda mendapatkan pembaruan situs web dalam waktu nyata tanpa harus menyegarkan peramban.

REST

Sebagian besar digunakan untuk API, protokol ini memiliki metode standar seperti GET, POST, dan PUT yang memungkinkan pertukaran informasi antar aplikasi.

6. API

API (antarmuka pemrograman aplikasi) memungkinkan pengembang lain untuk menggunakan beberapa fungsionalitas aplikasi tanpa membagikan kode.

Tujuan pengembang sementara API adalah dapat mengontrol akses dengan kunci API. Contoh API yang dibuat dengan baik adalah yang dibuat oleh Facebook, Twitter, dan Google untuk layanan web mereka.

7. Format Data

Data disimpan dalam struktur yang disebut format data.

JSON – atau singkatan JavaScript Object Notation adalah sintaks untuk menyimpan dan bertukar data (seperti XML). Saat ini menjadi format data paling populer di luar sana.

XML – Sebagian besar digunakan oleh sistem Microsoft, dulu format data yang paling populer

CSV – adalah data yang diformat dengan koma; misalnya data Excel

8. Klien (Client-side)

Setiap pengguna aplikasi disebut klien. Klien dapat berupa komputer, perangkat seluler, tablet, dll. Biasanya, banyak klien berinteraksi dengan aplikasi yang sama yang disimpan di server.

9. Server (Server-side)

Kode aplikasi biasanya disimpan di server. Klien membuat permintaan ke server. Server kemudian menanggapi permintaan tersebut setelah mengumpulkan informasi yang diminta.

Baca juga : Ingin Penghasilan Tambahan? Berikut adalah 7 Situs Penghasil Uang

Kesimpulan

Untuk menjadi pengembang website profesional, Anda haru tetap up to date dengan teknologi web terbaru dan harus belajar hal-hal baru setiap saat. Teknologi web sedang ditingkatkan dan diperbarui setiap saat dan setiap tim pengembanga website harus memanfaatkan itu kapan pun dan jika memungkinkan.

Teknologi web baru mengubah seluruh proses pengembangan web dan terkadang sulit untuk memahami semuanya dengan cara yang benar. Untungnya, dengan tutorial teknologi internet yang tepat, Anda dapat belajar lebih banyak tentang semua hal tersebut dalam waktu singkat dan menjadi pengembang website yang andal.

Advertisement