Apa itu IPO pada Perusahaan? Berikut Pengertian, Kelebihan dan Kekurangannya

Jika bisnis Anda bersifat pribadi, pada titik tertentu Anda dapat mempertimbangkan untuk go public. Saat Anda go public, Anda menjalani proses IPO. Jadi, apa itu IPO? Baca terus untuk mengetahui seluk beluk IPO, apa prosesnya, dan pro dan kontra dari go public.

Apa itu IPO?

IPO, adalah singkatan initial public offering atau penawaran umum perdana, ini adalah ketika sebuah perusahaan menawarkan saham kepada publik.

Set saham pertama yang ditawarkan perusahaan untuk dijual kepada publik adalah penawaran umum perdana. Seperti yang disebutkan, IPO sering disebut sebagai “go public.” Ketika bisnis memutuskan untuk bergerak maju dengan IPO, mereka beralih dari perusahaan swasta ke perusahaan publik.

IPO memungkinkan pemilik bisnis untuk menyerahkan sebagian kepemilikannya kepada pemegang saham. Ini memungkinkan bisnis mengumpulkan modal dari investor publik dan menempatkan kepemilikan perusahaan di tangan publik.

Sebelum sebuah perusahaan memutuskan untuk memiliki IPO dan go public, biasanya ia mengalami masa pertumbuhan.

Banyak bisnis memutuskan untuk go public karena alasan keuangan. IPO memberi bisnis lebih banyak akses ke uang tunai, umumnya dalam jumlah besar. Pada gilirannya, perusahaan dapat menggunakan uang yang dihasilkan melalui IPO untuk membayar utang bisnis, meningkatkan pengembangan, dan memperluas perusahaan.

Perusahaan Swasta dan Perusahaan Publik

Perusahaan swasta pada umumnya adalah usaha kecil (dalam hal modal dan pemilik) yang dimiliki oleh sekelompok kecil orang atau eksklusif. Ketika Anda memiliki perusahaan swasta, Anda dapat menyimpan sebagian besar informasi bisnis Anda tidak terawasi publik. Banyak kepemilikan perseorangan dan korporasi keluarga bersifat pribadi.

Di sisi lain, perusahaan publik biasanya lebih besar dari perusahaan swasta. Mereka dapat memiliki lebih banyak pemilik dan modal daripada bisnis kecil dan milik pribadi. Ketika sebuah perusahaan go public, kepemilikan bisnis terbuka untuk umum, dan orang-orang dapat membeli saham atau saham perusahaan publik.

Sebagian besar perusahaan publik dimulai sebagai perusahaan swasta. Perusahaan swasta dapat memutuskan untuk menjadi perusahaan publik jika perlu dana besar untuk melakukan pengembangan bisnis.

apa itu ipo 2

Kelebihan dan Kekurangan dari IPO

Setelah mengatahui apa itu IPO, Anda harus mengetahui kelebihan dan kekurangan dari IPO. Sebagai pemilik bisnis, Anda perlu menentukan apakah go public layak untuk jangka panjang bagi perusahaan Anda. Sebelum Anda melakukan lompatan besar, timbang kelebihan dan kekurangan IPO.

Kelebihan IPO

IPO sangat menarik bagi pemilik usaha kecil. Ini berarti perusahaan Anda berada di tempat yang baik dan sedang berada di jalan yang benar dan siap untuk tumbuh lebih banyak lagi.

IPO memiliki banyak kelebihan, seperti:

  • Hasilkan lebih banyak dana untuk mengembangkan dan menumbuhkan bisnis Anda
  • Membantu melunasi hutang
  • Investasi dana
  • Menarik talenta top dengan opsi ekuitas karyawan
  • Tingkatkan reputasi dan kredibilitas perusahaan

Menjadi perusahaan publik juga dapat bermanfaat untuk merger dan akuisisi. Jika suatu bisnis ingin memperoleh bisnis lain, ia dapat menggunakan saham sebagai bentuk pembayaran.

Kekurangan IPO

Meskipun banyak bisnis memiliki impian untuk go public karena dana tambahan, ada beberapa risiko yang perlu Anda ketahui sebelum Anda memutuskan untuk melangkah maju dengannya.

Proses IPO bukan sepotong kue. Itu membutuhkan banyak perhatian dan kerja keras. Sebagai pemilik bisnis, Anda bertanggung jawab untuk mengerjakan pekerjaan tambahan dan melalui proses IPO.

Prosesnya juga bisa mahal bagi pemilik usaha kecil. Anda mungkin harus membayar biaya hukum jika Anda memutuskan untuk go public. Plus, Anda harus membayar biaya yang berkelanjutan untuk pelaporan hukum dan keuangan setelah Anda menerapkan IPO.

Setiap bisnis yang go public juga mmiliki risiko saham berkinerja buruk setelah IPO. Jika harga saham jatuh di bawah harga IPO, IPO dianggap “rusak.” IPO yang rusak dapat membuat stigma buruk dan memengaruhi reputasi bisnis di pasar.

Seiring dengan proses mendalam, OJK atau Otoritas Jasa Keuangan selaku regulator yang mengamati dan memeriksa perusahaan publik. Perusahaan harus memenuhi persyaratan OJK untuk mengadakan penawaran umum perdana.

Selain itu, perusahaan publik harus secara ketat mematuhi Undang-Undang keuangan dan pasar modal di Indonesia, yang menetapkan peraturan keuangan khusus untuk perusahaan publik.

Ketika perusahaan Anda go public, banyak detail tentang bisnis Anda dan dapat dilihat oleh publik. Ini berarti banyak informasi berharga tentang operasi dan keuangan perusahaan dirilis ke publik untuk dilihat siapa saja (termasuk pesaing).

Singkatnya, ada beberapa kontra yang harus Anda perhatikan sebelum Anda go public. Tanyakan kepada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Bisakah saya membeli saham IPO dan biaya berkelanjutan yang terkait dengannya?
  • Apakah saya bersedia mengambil risiko dan berpotensi kehilangan uang?
  • Apakah saya dapat mengikuti hukum dan peraturan?
  • Apakah saya baik-baik saja dengan informasi keuangan dan operasi bisnis saya menjadi publik?

Proses IPO pada Perusahaan

Sekali lagi, proses IPO bisa menjadi tantangan. Sebagai pemilik bisnis, Anda harus mengikuti sejumlah langkah untuk go public. Dalam kebanyakan kasus, perusahaan swasta biasanya harus melalui langkah-langkah berikut:

1. Temukan bank investasi: Bank menjalani proses penjaminan emisi dan menangani IPO.

2. Lakukan uji tuntas dan kumpulkan informasi keuangan: Tim IPO (bank investasi, akuntan, pengacara, manajer keuangan, dll.) Mengumpulkan informasi keuangan yang diperlukan.

3. Dapatkan persetujuan dari OJK: Bank mengajukan pernyataan pendaftaran dengan OJK, dan OJK akan memeriksa permohonan perusahaan untuk go public.

4. Tetapkan tanggal dan buat prospektus: Bank investasi menetapkan tanggal untuk IPO dan membuat prospektus yang merinci informasi keuangan perusahaan.

5. Tentukan herga awal: Perusahaan dan penjamin emisi bank menentukan harga awal untuk IPO.

6. Penawaran IPO: Penawaran umum perdana perusahaan tersedia untuk umum untuk pembelian.

Setelah perusahaan resmi go public, penjamin emisi dari bank investasi terus memberikan perkiraan tentang pendapatan perusahaan dan pembaruan tentang IPO.

Kesimpulan

Itulah pembahan dan hal yang bisa Anda pelajari tentang apa itu IPO. Banyak perusahaan memimpikan agar bisnis mereka untuk bisa melantai di bursa efek, namun tidak mengetahui caranya.

Jika bisnis Anda ingin melantai di bursa saham dan melakukan IPO, salah satu hal penting yang harus Anda lakukan adalah dengan mencari konsultan hukum untuk menentukan hal terbaik yang bisa Anda lakukan pada bisnis sebelum melakukan IPO.

Untuk mendapatkan konsultan hukum atau pengecara terbaik, Anda bisa menghubungi kami melalui tautan ini.

 

 

Tertarik membaca artikel bisnis menarik lainnya? Anda bisa membaca artikel menarik lainnya di bawah ini:

 

 

Advertisement