Sistem Ekonomi: Pengertian, Komponen, Fungsi dan Berbagai Jenisnya di Dunia

Cara pendistribusian sumber daya dalam suatu perekonomian menentukan jenis sistem ekonomi. Ada empat jenis Sistem Ekonomi; ekonomi tradisional, ekonomi pasar, ekonomi komando, dan ekonomi campuran. Setiap jenis ekonomi memiliki kekuatan dan kelemahannya masing-masing.

Untuk mengetahui berbagai jenis sistem ekonomi di dunia dan di Indonesia, mari kit kupas tuntas pada artikel ini:

Pengertian Sistem Ekonomi

Sistem ekonomi adalah cara di mana masyarakat atau pemerintah mengatur dan mendistribusikan sumber daya, layanan, dan barang yang tersedia di seluruh wilayah geografis atau negara.

Sistem ini mengatur faktor-faktor produksi, termasuk modal, tenaga kerja, sumber daya fisik, dan pengusaha. Penggunaan sistem ini juga antara kombinasi dari berbagai lembaga, badan, entitas, proses pengambilan keputusan dan pola konsumsi yang membentuk struktur ekonomi suatu komunitas tertentu.

Dengan demikian, sistem ekonomi adalah sejenis sistem sosial. Cara produksi adalah konsep terkait. Semua sistem ekonomi memiliki tiga pertanyaan dasar untuk ditanyakan:

  • Apa yang akan diproduksi?
  • Bagaimana cara memproduksinya?
  • Berapa yang harus diproduksi?
  • Siapa yang menggunakan hasil produksi?

Studi tentang sistem ini mencakup bagaimana berbagai lembaga dan lembaga ini terhubung satu sama lain, bagaimana informasi mengalir di antara mereka dan hubungan sosial di dalam sistem (termasuk hak milik dan struktur manajemen).

Komponen dalam Sistem Ekonomi

Sistem ekonomi terutama berhubungan dengan hubungan antara produksi (penawaran) dan konsumsi (permintaan). Apa yang diproduksi harus dikonsumsi dan apa yang dikonsumsi harus diproduksi. Berikut adalah komponen dalam sistem ekonomi:

  • Peraturan. Cara sistem produksi dikendalikan dan diatur, seperti perpajakan, insentif, dan standar (misalnya undang-undang ketenagakerjaan). Sebagian besar peran pemerintah, tetapi semakin banyak dalam perjanjian multilateral internasional.
  • Manufaktur. Transformasi bahan menjadi barang setengah jadi dan barang jadi.
  • Distribusi. Kegiatan yang menghubungkan elemen-elemen sistem produksi membuat barang dan jasa tersedia bagi konsumen. Termasuk transportasi dan komunikasi serta ritel.

Dengan munculnya logistik, manufaktur dan distribusi semakin tertanam. Lebih lanjut, semua elemen ini, terutama manufaktur, menggunakan input untuk prosesnya, yang juga dikenal sebagai faktor produksi.

Mereka termasuk tanah (termasuk sumber daya alam), modal, dan tenaga kerja. Perusahaan itu sendiri sering dianggap sebagai faktor keempat karena tujuan utamanya adalah mengatur faktor-faktor produksi lainnya.

Fungsi Sistem Ekonomi

Sistem ekonomi terutama untuk suatu individu memiliki beberapa fungsi sebagai berikut:

  • Menetapkan hak milik
  • Menciptakan proses perdagangan sukarela antara individu dan perusahaan
  • Penetapan harga yang mencerminkan nilai relatif yang diberikan orang pada barang dan jasa setiap saat melalui pertukaran barang dan jasa yang tak terhitung jumlahnya oleh jutaan orang
  • Membangaun jaringan harga relatif ini memungkinkan orang untuk:
    • Menggunakan sumber daya yang langka yang memiliki kegunaan alternatif untuk menghasilkan barang dan jasa yangpaling diinginkan konsumen
    • Identifikasi barang dan jasa yang tidak lagi diinginkan
    • Menghasilkan barang dan jasa secara efisien
    • Koordinasikan aktivitas produksi dengan pemasok dan penyedia layanan dari seluruh dunia
    • Identifikasi wilayah geografis tempat barang dan jasa paling dihargai
  • Mengarahkan sumber daya kepada mereka yang paling mampu menyediakan barang dan jasa di mana orang akan secara sukarela menukar hasil kerja mereka sendiri
  • Mengurangi permusuhan antara orang-orang dari ras, keyakinan, dan budaya yang berbeda (Dalam pasar bebas, orang asing dipandang sebagai calon pelanggan dan pemasok, dan bukan sebagai musuh potensial)

Secara lebih luas dalam skala Negara misalnya, sistem ini membuat perdagangan barang dengan negara lain jauh lebih ekonomis daripada menaklukkannya untuk suatu Negara atau menjajah.

Misalnya, selama penaklukan Jepang atas Asia Tenggara pada tahun 1930-an, misalnya, Jepang mendapati bahwa mereka menerima lebih sedikit produk dari daerah yang mereka taklukkan daripada yang mereka terima jika dibandingkan nilainya dengan proses perdagangan.

sistem ekonomi 2

Berbagai Jenis Sistem Ekonomi di Dunia Beserta Kekurangan dan Kelebihannya

1. Sistem ekonomi tradisional

Sistem ekonomi tradisional didasarkan pada barang, jasa, dan pekerjaan, yang kesemuanya mengikuti tren tertentu yang sudah mapan. Ini sangat bergantung pada orang, dan hanya ada sedikit pembagian kerja atau spesialisasi. Intinya, ekonomi tradisional sangat mendasar dan paling kuno dari empat jenis.

Beberapa bagian dunia masih menggunakan sistem ekonomi tradisional. Ini umumnya ditemukan di pengaturan pedesaan di negara berkembang atau tertinggal, di mana kegiatan ekonomi sebagian besar adalah pertanian atau kegiatan penghasil pendapatan tradisional lainnya.

Biasanya hanya ada sedikit sumber daya untuk dibagikan di masyarakat dengan sistem ekonomi tradisional. Beberapa sumber daya terjadi secara alami di wilayah tersebut atau akses ke sumber daya tersebut dibatasi dengan cara tertentu.

Jadi, sistem tradisional, tidak seperti tiga sistem lainnya, tidak memiliki potensi untuk menghasilkan surplus. Namun justru karena sifatnya yang primitif, sistem ekonomi tradisional sangat lestari. Selain itu, karena outputnya yang kecil, hanya ada sedikit pemborosan dibandingkan dengan tiga sistem lainnya.

2. Sistem ekonomi komando

Dalam sistem komando, ada otoritas yang dominan dan terpusat – biasanya pemerintah – yang mengontrol sebagian besar struktur ekonomi. Juga dikenal sebagai sistem terencana, sistem ekonomi komando merupakan hal yang umum dalam masyarakat komunis karena keputusan produksi adalah hak pemerintah.

Jika suatu perekonomian menikmati akses ke banyak sumber daya, kemungkinan besar ia akan condong ke arah struktur ekonomi komando.

Dalam kasus seperti itu, pemerintah masuk dan menjalankan kendali atas sumber daya. Idealnya, kendali terpusat mencakup sumber daya berharga seperti emas atau minyak. Orang-orang mengatur sektor ekonomi lain yang kurang penting, seperti pertanian.

Secara teori, sistem komando bekerja dengan sangat baik selama otoritas pusat menjalankan kontrol dengan memikirkan kepentingan terbaik masyarakat umum.

Namun, tampaknya jarang terjadi. Ekonomi komando sangat kaku dibandingkan dengan sistem lain. Mereka bereaksi lambat untuk berubah karena kekuasaan terpusat. Itu membuat mereka rentan terhadap krisis ekonomi atau keadaan darurat, karena mereka tidak dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan kondisi yang berubah.

Dalam sistem ekonomi komando, sebagian besar sistem ekonomi dikendalikan oleh kekuatan terpusat. Misalnya, di Uni Soviet sebagian besar keputusan dibuat oleh pemerintah pusat. Jenis ekonomi ini adalah inti dari filosofi komunis.

Karena pemerintah adalah fitur sentral ekonomi, pemerintah sering terlibat dalam segala hal mulai dari perencanaan hingga pendistribusian kembali sumber daya.

Ekonomi komando mampu menciptakan pasokan sumber daya yang sehat, dan memberi penghargaan kepada rakyatnya dengan harga yang terjangkau. Kemampuan ini juga berarti bahwa pemerintah biasanya memiliki semua industri penting seperti utilitas, penerbangan, dan kereta api.

Dalam ekonomi komando, secara teoritis mungkin bagi pemerintah untuk menciptakan lapangan kerja yang cukup dan menyediakan barang dan jasa dengan harga yang terjangkau. Namun, pada kenyataannya, sebagian besar ekonomi komando cenderung berfokus pada sumber daya yang paling berharga seperti minyak.

China atau D.P.R.K. (Korea Utara) adalah contoh negara yang menganut ekonomi komando.

Keuntungan Sistem Ekonomi Komando

  • Jika dijalankan dengan benar, pemerintah dapat memobilisasi sumber daya dalam skala besar. Mobilitas ini dapat memberikan lapangan pekerjaan bagi hampir semua warga negara.
  • Pemerintah bisa fokus pada kebaikan masyarakat daripada individu. Fokus ini dapat menghasilkan penggunaan sumber daya yang lebih efisien.

Kekurangan Sistem Ekonomi Komando

  • Sulit bagi perencana pusat untuk memenuhi kebutuhan semua orang. Tantangan ini memaksa pemerintah untuk memberikan jatah karena tidak dapat menghitung permintaan karena menetapkan harga.
  • Ada kekurangan inovasi karena tidak perlu mengambil resiko. Pekerja juga dipaksa untuk mengejar pekerjaan yang dianggap cocok oleh pemerintah, padahal tidak cocok secara individu.

3. Sistem ekonomi pasar (kapitalis)

Sistem ekonomi pasar didasarkan pada konsep pasar bebas. Dengan kata lain, sangat sedikit campur tangan pemerintah. Pemerintah hanya menjalankan sedikit kendali atas sumber daya, dan tidak mengganggu segmen ekonomi yang penting. Sebaliknya, regulasi berasal dari masyarakat dan hubungan antara penawaran dan permintaan.

Sistem ekonomi pasar sebagian besar bersifat teoritis. Artinya, sistem pasar murni tidak benar-benar ada. Mengapa? Nah, semua sistem ekonomi tunduk pada semacam campur tangan dari otoritas pusat. Misalnya, sebagian besar pemerintah memberlakukan undang-undang yang mengatur perdagangan yang adil dan monopoli.

Dari sudut pandang teoritis, ekonomi pasar memfasilitasi pertumbuhan substansial. Bisa dibilang, pertumbuhan tertinggi di bawah sistem ekonomi pasar.

Kelemahan terbesar ekonomi pasar adalah memungkinkan entitas swasta mengumpulkan banyak kekuatan ekonomi, terutama mereka yang memiliki sumber daya yang bernilai tinggi. Distribusi sumber daya tidak adil karena mereka yang berhasil menguasai sebagian besar sumber daya secara ekonomi.

Dalam ekonomi pasar bebas, perusahaan dan rumah tangga bertindak demi kepentingan pribadi untuk menentukan bagaimana sumber daya dialokasikan, barang apa yang diproduksi dan siapa yang membeli barang tersebut. Ini berlawanan dengan cara kerja ekonomi komando, di mana pemerintah pusat dapat menyimpan keuntungannya.

Tidak ada intervensi pemerintah dalam ekonomi pasar murni (“laissez-faire“). Namun, tidak ada ekonomi pasar bebas yang benar-benar ada di dunia.

Misalnya, ketika Amerika adalah negara kapitalis, pemerintah masih mengatur (atau mencoba untuk mengontrol) perdagangan yang adil melalu program pemerintah untuk membuat bisnis yang jujur, melakukan monopoli, dll.

Dalam jenis ekonomi ini, ada pemisahan antara pemerintah dan pasar. Pemisahan ini mencegah pemerintah menjadi terlalu kuat dan menjaga kepentingan mereka selaras dengan pasar.

Secara historis, Hong Kong dianggap sebagai contoh masyarakat pasar bebas.

Keuntungan dari Ekonomi Pasar Bebas

  • Konsumen membayar harga tertinggi yang mereka inginkan, dan bisnis hanya menghasilkan barang dan jasa yang menguntungkan. Ada banyak insentif untuk berwirausaha.
  • Persaingan untuk mendapatkan sumber daya ini mengarah pada penggunaan faktor-faktor produksi yang paling efisien karena bisnis sangat kompetitif.
  • Bisnis berinvestasi besar dalam penelitian dan pengembangan. Ada insentif untuk inovasi yang konstan karena perusahaan bersaing untuk menyediakan produk yang lebih baik bagi konsumen.

Kerugian dari Ekonomi Pasar Bebas

  • Karena sifat pasar bebas yang sangat kompetitif, bisnis tidak akan peduli pada orang yang kurang beruntung seperti orang tua atau orang cacat. Kurangnya fokus pada manfaat sosial menyebabkan ketimpangan pendapatan yang lebih tinggi.
  • Karena pasar didorong semata-mata oleh kepentingan pribadi, kebutuhan ekonomi memiliki prioritas di atas kebutuhan sosial dan manusia seperti menyediakan perawatan kesehatan bagi orang miskin. Konsumen juga dapat dieksploitasi dengan monopoli.

4. Sistem campuran

Sistem campuran menggabungkan karakteristik pasar dan sistem ekonomi komando. Untuk alasan ini, sistem campuran juga dikenal sebagai sistem ganda. Terkadang istilah tersebut digunakan untuk menggambarkan sistem pasar di bawah kendali regulasi yang ketat.

Banyak negara di Barat mengikuti sistem campuran. Sebagian besar industri adalah swasta, sedangkan sisanya, yang sebagian besar terdiri dari layanan publik, berada di bawah kendali pemerintah.

Sistem campuran adalah norma secara global. Seharusnya, sistem campuran menggabungkan fitur terbaik dari pasar dan sistem komando.

Namun, secara praktis, ekonomi campuran menghadapi tantangan untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara pasar bebas dan kendali pemerintah. Pemerintah cenderung menggunakan lebih banyak kendali daripada yang diperlukan.

Namun, biasanya pemerintah juga terlibat dalam pengaturan bisnis swasta. Gagasan di balik ekonomi campuran adalah menggunakan yang terbaik dari kedua dunia – memasukkan kebijakan yang sosialis dan kapitalis.

Sampai batas tertentu, kebanyakan negara memiliki sistem ekonomi campuran. Misalnya, Negara kita Indonesia, India dan Prancis menganut ekonomi campuran.

Keuntungan dari Ekonomi Campuran

  • Ada lebih sedikit intervensi pemerintah daripada ekonomi komando. Ini menghasilkan bisnis swasta yang dapat berjalan lebih efisien dan menghemat biaya daripada yang mungkin dilakukan oleh entitas pemerintah.
  • Pemerintah dapat melakukan intervensi untuk memperbaiki kegagalan pasar. Misalnya, sebagian besar pemerintah akan masuk dan membubarkan perusahaan besar jika mereka menyalahgunakan kekuasaan monopoli. Contoh lain adalah pengenaan pajak atas produk berbahaya seperti rokok untuk mengurangi eksternalitas negatif konsumsi.
  • Pemerintah dapat membuat program jaring pengaman seperti perawatan kesehatan atau jaminan sosial.
  • Dalam ekonomi campuran, pemerintah dapat menggunakan kebijakan perpajakan untuk mendistribusikan kembali pendapatan dan mengurangi ketidaksetaraan.

Kerugian dari Ekonomi Campuran

  • Ada kritik dari kedua belah pihak yang berpendapat bahwa intervensi pemerintah terkadang terlalu banyak, dan terkadang tidak cukup.
  • Masalah umum adalah bahwa industri yang dijalankan negara sering disubsidi oleh pemerintah dan mengalami hutang yang besar karena tidak kompetitif.

Kesimpulan

Sistem ekonomi dikelompokkan menjadi sistem tradisional, komando, pasar, dan campuran. Sistem tradisional berfokus pada dasar-dasar barang, jasa, dan pekerjaan, dan dipengaruhi oleh tradisi dan kepercayaan. Otoritas terpusat memengaruhi sistem komando, sementara sistem pasar berada di bawah kendali kekuatan permintaan dan penawaran. Terakhir, ekonomi campuran adalah kombinasi dari sistem komando dan pasar.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.

 

Berikut adalah artikel pemasaran  lainnya yang bisa Anda baca:

Advertisement