Manajemen Risiko: Pengertian, Jenis, Strategi Penyelesaian, dan Fungsinya

Tidak ada bisnis yang tidak memiliki tantangan dalam upayanya untuk memajukan pertumbuhan dan perkembangannya, terutama pada tahap awal. Atas dasar ini, Anda harus mengetahui setiap risiko dari operasional, fase pertumbuhan, dan hal lainnya dalam bisnis dengan manajemen risiko yang baik.

Namun bagaimana caranya menerapkan manajemen risiko? Harus dimulai dari mana? Dan strategi apa yang tepat untuk melakukan pengelolaan risiko agar bisnis Anda berkembang. Ingatlah risiko akan selalu ada dalam hidup, begitupun dengan bisnis.

Untuk mengetahui pengelolaan manajemen risiko secara mendalam, baca terus artikel ini sampai selesai.

Pengertian Manajemen Risiko

Manajemen Risiko adalah proses mengidentifikasi, menganalisis, dan menanggapi faktor risiko sepanjang umur proye atau bisnis dan untuk kepentingan terbaik dari tujuannya. Manajemen risiko yang tepat menyiratkan pengendalian kemungkinan kejadian di masa depan dan bersifat proaktif daripada reaktif.

Strategi manajemen risiko yang efektif memungkinkan Anda mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman proyek Anda. Dengan merencanakan kejadian tak terduga, Anda bisa siap merespons jika muncul.

Untuk memastikan kesuksesan bisnis Anda, tentukan bagaimana Anda akan menangani potensi risiko sehingga Anda dapat mengidentifikasi, mengurangi, atau menghindari masalah saat Anda perlu melakukannya.

Manajer proyek yang sukses menyadari bahwa manajemen risiko itu penting, karena pencapaian tujuan proyek tergantung pada perencanaan, persiapan, hasil dan evaluasi yang berkontribusi untuk mencapai tujuan strategis.

Risiko dapat didefinisikan sebagai peristiwa atau keadaan yang berdampak negatif pada bisnis Anda, misalnya, risiko pencurian peralatan atau uang akibat prosedur keamanan yang buruk. Jenis risiko bervariasi dari bisnis ke bisnis.

Anda harus memutuskan seberapa besar risiko yang siap Anda ambil dalam bisnis Anda. Beberapa risiko mungkin penting untuk kesuksesan Anda; namun, mengekspos bisnis Anda pada jenis risiko yang salah dapat membahayakan.

Kategori risiko bisnis yang paling umum adalah:

  • Strategis – keputusan tentang tujuan bisnis Anda
  • Kepatuhan – kebutuhan untuk mematuhi hukum, peraturan, standar dan kode praktik
  • Transaksi keuangan-keuangan, sistem dan struktur bisnis Anda
  • Operasional – prosedur operasional dan administrasi Anda
  • Lingkungan – peristiwa eksternal di mana bisnis memiliki sedikit kendali atas cuaca atau kondisi ekonomi yang tidak menguntungkan tersebut
  • Reputasi – karakter atau goodwill bisnis.

Dan yang lainnya termasuk kesehatan dan keselamatan, proyek, peralatan, keamanan, teknologi, manajemen pemangku kepentingan, dan pemberian layanan.

Jenis Risiko dalam Usaha

Membangun bisnis membutuhkan kerja dan risiko. Tetapi beberapa risiko lebih berbahaya daripada yang lain. Berikut adalah beberapa risiko yang harus diperhatikan oleh setiap pemilik bisnis.

1. Risiko Ekonomi

Perekonomian terus berubah karena pasar berfluktuasi. Beberapa perubahan positif baik untuk ekonomi, yang menyebabkan daya beli yang meningkat, sementara peristiwa negatif dapat mengurangi penjualan. Penting untuk mengamati perubahan dan tren untuk mengidentifikasi dan merencanakan penurunan ekonomi.

Untuk mengatasi risiko ekonomi, hemat uang sebanyak mungkin untuk menjaga arus kas tetap stabil. Juga, operasikan dengan anggaran ramping dengan overhead rendah melalui semua siklus ekonomi sebagai bagian dari rencana bisnis Anda.

2. Risiko Kepatuhan

Pemilik bisnis menghadapi banyak hukum dan peraturan yang harus dipatuhi. Misalnya, perlindungan data terbaru dan kepatuhan pemrosesan pembayaran dapat memengaruhi cara Anda menangani aspek-aspek tertentu dari operasi Anda.

Memahami hukum yang berlaku dari lembaga keuangan dan perpajakan di Indonesai atau Badan Perlindungan Lingkungan serta lembaga lokal dapat membantu meminimalkan risiko kepatuhan.

Ketidakpatuhan dapat mengakibatkan denda dan hukuman yang signifikan. Tetap waspada dalam melacak kepatuhan dengan bergabung dengan organisasi industri, meninjau informasi badan pemerintah secara teratur dan mencari bantuan dari konsultan yang berspesialisasi dalam kepatuhan.

3. Risiko Keamanan dan Penipuan

Karena lebih banyak pelanggan menggunakan saluran online dan seluler untuk berbagi data pribadi, ada juga peluang lebih besar untuk peretasan. Cerita berita tentang pelanggaran data, pencurian identitas, dan penipuan pembayaran menggambarkan bagaimana jenis risiko ini tumbuh untuk bisnis.

Risiko ini tidak hanya memengaruhi kepercayaan dan reputasi, tetapi perusahaan juga bertanggung jawab secara finansial atas segala pelanggaran atau penipuan data.

Untuk mencapai manajemen risiko perusahaan yang efektif, fokuslah pada solusi keamanan, alat deteksi penipuan, serta pengetahuan karyawan dan pelanggan tentang cara mendeteksi potensi masalah.

4. Risiko Keuangan

Risiko bisnis ini mungkin melibatkan kredit yang diberikan kepada pelanggan atau beban hutang perusahaan Anda sendiri. Fluktuasi suku bunga juga bisa menjadi ancaman.

Membuat penyesuaian pada rencana bisnis Anda akan membantu Anda menghindari kerugian arus kas atau menciptakan kerugian tak terduga.

Jaga hutang seminimal mungkin dan buat rencana yang akan mulai menurunkan beban hutang itu sesegera mungkin.

Jika Anda mengandalkan semua pendapatan Anda dari satu atau dua klien, risiko keuangan Anda bisa menjadi signifikan jika salah satu atau keduanya tidak lagi menggunakan layanan Anda.

Mulailah memasarkan layanan Anda untuk mendiversifikasi basis pelanggan atau produk Anda sehingga kehilangan satu basis tidak akan menghancurkan laba Anda.

5. Risiko Reputasi

Selalu ada risiko bahwa pelanggan yang tidak bahagia, kegagalan produk, pemberitaan negatif, atau tuntutan hukum dapat berdampak buruk pada reputasi merek perusahaan.

Namun, media sosial telah memperkuat kecepatan dan cakupan risiko reputasi. Hanya satu tweet negatif atau ulasan buruk dapat menurunkan kredibilitas bisnis Anda dan menyebabkan pendapatan turun drastis.

Untuk mempersiapkan risiko ini, manfaatkan strategi manajemen reputasi untuk memantau secara teratur apa yang dikatakan orang lain tentang perusahaan secara online dan offline.

Bersiaplah untuk menanggapi komentar tersebut dan membantu mengatasi masalah apa pun dengan segera. Pertahankan kualitas sebagai prioritas untuk menghindari tuntutan hukum dan kegagalan produk yang juga dapat merusak reputasi perusahaan Anda.

6. Risiko Operasional

Risiko bisnis ini dapat terjadi secara internal, eksternal atau melibatkan kombinasi berbagai faktor. Sesuatu dapat terjadi secara tidak terduga yang menyebabkan Anda kehilangan kelangsungan bisnis.

Peristiwa tak terduga tersebut bisa berupa bencana alam atau kebakaran yang merusak atau menghancurkan bisnis fisik Anda.

Atau, ini mungkin melibatkan pemadaman server yang disebabkan oleh masalah teknis, orang, atau pemadaman listrik. Banyak risiko operasional juga terkait dengan manusia. Seorang karyawan mungkin membuat kesalahan yang menghabiskan waktu dan uang.

Baik itu kegagalan orang atau proses, risiko operasional ini dapat berdampak negatif pada bisnis Anda dalam hal uang, waktu, dan reputasi.

Tangani setiap risiko potensial ini melalui pelatihan dan rencana kesinambungan bisnis. Kedua taktik tersebut memberikan cara untuk memikirkan apa yang bisa salah dan membuat sistem cadangan atau tindakan proaktif untuk memastikan operasi tidak terpengaruh.

Misalnya, lebih banyak bisnis menggunakan penyimpanan cloud untuk melindungi data perusahaan dan mengandalkan anggota tim jarak jauh untuk mempertahankan operasi. Mengotomatiskan lebih banyak proses juga membantu mengurangi kegagalan orang.

7. Risiko Persaingan

Meskipun sebuah bisnis mungkin menyadari bahwa selalu ada persaingan dalam industri mereka, sangat mudah untuk melewatkan apa yang ditawarkan bisnis yang mungkin menarik bagi pelanggan Anda.

Dalam kasus ini, risiko bisnis melibatkan pemimpin perusahaan yang merasa sangat nyaman dengan kesuksesan dan status quo mereka sehingga mereka tidak mencari cara untuk berputar atau melakukan perbaikan terus-menerus. Meningkatnya persaingan yang dikombinasikan dengan keengganan untuk berubah dapat mengakibatkan hilangnya pelanggan.

Manajemen risiko perusahaan berarti perusahaan harus terus menilai kembali kinerja mereka, menyempurnakan strategi mereka, dan memelihara hubungan interaktif yang kuat dengan audiens dan pelanggan mereka. Selain itu, penting untuk mengawasi persaingan dengan secara teratur meneliti bagaimana mereka menggunakan saluran media online dan sosial.

manajemen risiko 2

Strategi dan Proses Manajemen Risiko

Semua rencana manajemen risiko mengikuti langkah-langkah yang sama yang digabungkan untuk membentuk proses manajemen risiko secara keseluruhan:

Tetapkan konteks

Pahami keadaan di mana sisa proses akan berlangsung. Kriteria yang akan digunakan untuk mengevaluasi risiko juga harus ditetapkan dan struktur analisis harus ditetapkan.

Identifikasi resiko

Perusahaan mengidentifikasi dan menentukan potensi risiko yang dapat secara negatif mempengaruhi proses atau proyek perusahaan tertentu.

Analisis resiko

Setelah jenis risiko tertentu diidentifikasi, perusahaan kemudian menentukan kemungkinan terjadinya, serta konsekuensinya. Tujuan dari analisis risiko adalah untuk lebih memahami setiap contoh risiko tertentu, dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi proyek dan tujuan perusahaan.

Penilaian dan evaluasi risiko

Risiko tersebut kemudian dievaluasi lebih lanjut setelah menentukan kemungkinan terjadinya risiko secara keseluruhan dikombinasikan dengan konsekuensi keseluruhannya.

Perusahaan kemudian dapat membuat keputusan tentang apakah risiko dapat diterima dan apakah perusahaan bersedia mengambilnya berdasarkan konsekuensi dampak yang terjadi.

Mitigasi risiko

Selama langkah ini, perusahaan menilai risiko peringkat tertinggi mereka dan mengembangkan rencana untuk menguranginya menggunakan pengendalian risiko tertentu. Rencana ini mencakup proses mitigasi risiko, taktik pencegahan risiko, dan rencana darurat jika risiko tersebut terjadi dan berdampak serius.

Pemantauan risiko

Bagian dari rencana mitigasi termasuk menindaklanjuti risiko dan rencana keseluruhan untuk terus memantau dan melacak risiko baru dan yang sudah ada. Proses manajemen risiko secara keseluruhan juga harus ditinjau dan diperbarui sesuai dengan itu.

Berkomunikasi dan berkonsultasi

Stakeholder internal dan eksternal harus dilibatkan dalam komunikasi dan konsultasi pada setiap langkah yang sesuai dari proses manajemen risiko dan sehubungan dengan proses secara keseluruhan.

Strategi manajemen risiko juga harus berusaha menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa yang salah? Pertimbangkan lingkungan kerja secara keseluruhan dan pekerjaan individu.
  • Bagaimana pengaruhnya terhadap organisasi? Pertimbangkan kemungkinan kejadian dan apakah itu akan berdampak besar atau kecil.
  • Apa yang bisa dilakukan? Langkah apa yang dapat diambil untuk mencegah kerugian tersebut? Apa yang bisa dilakukan untuk memulihkan jika terjadi kerugian?
  • Jika itu terjadi, bagaimana organisasi akan membayarnya?

Pendekatan manajemen risiko

Setelah risiko spesifik perusahaan diidentifikasi dan proses manajemen risiko telah diterapkan, ada beberapa strategi berbeda yang dapat diambil perusahaan terkait dengan jenis risiko yang berbeda:

Penghindaran resiko

Meskipun penghapusan seluruh risiko jarang mungkin dilakukan, strategi penghindaran risiko dirancang untuk menangkis sebanyak mungkin ancaman untuk menghindari konsekuensi yang mahal dan mengganggu dari peristiwa yang merusak.

Pengurangan resiko

Perusahaan terkadang dapat mengurangi jumlah kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh risiko tertentu pada proses perusahaan. Hal ini dicapai dengan menyesuaikan aspek-aspek tertentu dari keseluruhan rencana proyek atau proses perusahaan, atau dengan mengurangi ruang lingkupnya.

Berbagi risiko

Kadang-kadang, konsekuensi risiko dibagi, atau didistribusikan di antara beberapa peserta proyek atau departemen bisnis. Risiko juga bisa dibagi dengan pihak ketiga, seperti vendor atau mitra bisnis.

Mempertahankan risiko

Kadang-kadang, perusahaan memutuskan risiko sepadan dari sudut pandang bisnis, dan memutuskan untuk menjaga risiko dan menghadapi potensi dampak buruk. Perusahaan akan sering mempertahankan tingkat risiko tertentu jika laba proyek yang diantisipasi lebih besar daripada biaya risiko potensial.

Batasan Manajemen Risiko

Meskipun manajemen risiko dapat menjadi praktik yang sangat bermanfaat bagi organisasi, batasannya juga harus dipertimbangkan.

Banyak teknik analisis risiko – seperti membuat model atau simulasi – memerlukan pengumpulan data dalam jumlah besar. Pengumpulan data ekstensif ini bisa mahal dan tidak dijamin dapat diandalkan.

Lebih lanjut, penggunaan data dalam proses pengambilan keputusan mungkin memiliki hasil yang buruk jika indikator sederhana digunakan untuk mencerminkan realitas situasi yang jauh lebih kompleks.

Demikian pula, mengadopsi keputusan di seluruh proyek yang dimaksudkan untuk satu aspek kecil dapat menyebabkan hasil yang tidak terduga.

Batasan lain adalah kurangnya keahlian analisis dan waktu. Program perangkat lunak komputer telah dikembangkan untuk mensimulasikan peristiwa yang mungkin berdampak negatif pada perusahaan. Meskipun hemat biaya, program kompleks ini membutuhkan personel terlatih dengan keterampilan dan pengetahuan yang komprehensif untuk memahami hasil yang dihasilkan secara akurat.

Menganalisis data historis untuk mengidentifikasi risiko juga membutuhkan personel yang sangat terlatih. Orang-orang ini mungkin tidak selalu ditugaskan ke proyek. Kalaupun ada, seringkali tidak cukup waktu untuk mengumpulkan semua temuan mereka, sehingga menimbulkan konflik.

Batasan lain termasuk:

  • Rasa stabil yang palsu. Pengukuran nilai-risiko berfokus pada masa lalu, bukan masa depan. Oleh karena itu, semakin lama segala sesuatunya berjalan lancar, semakin baik situasinya. Sayangnya, ini membuat penurunan lebih mungkin terjadi.
  • Ilusi kendali. Model risiko dapat memberi organisasi keyakinan yang salah bahwa mereka dapat mengukur dan mengatur setiap potensi risiko. Ini dapat menyebabkan organisasi mengabaikan kemungkinan risiko baru atau tak terduga. Selain itu, tidak ada data historis untuk produk baru, jadi tidak ada pengalaman untuk mendasarkan model.
  • Gagal melihat gambaran besarnya. Sulit untuk melihat dan memahami gambaran lengkap dari risiko kumulatif.
  • Manajemen risiko masih belum matang. Kebijakan manajemen risiko organisasi kurang berkembang dan tidak memiliki sejarah untuk membuat evaluasi yang akurat.

Fungsi Manajemen Risiko Secara Keseluruhan

Tujuan dari manajemen risiko adalah untuk mengidentifikasi potensi masalah sebelum terjadi sehingga aktivitas penanganan risiko dapat direncanakan dan dijalankan sesuai kebutuhan sepanjang umur produk atau proyek untuk mengurangi dampak buruk dalam mencapai tujuan.

Manajemen risiko yang efektif mencakup identifikasi risiko secara dini dan agresif melalui kolaborasi dan keterlibatan pemangku kepentingan terkait. Kepemimpinan yang kuat di semua pemangku kepentingan yang relevan diperlukan untuk membangun lingkungan pengungkapan dan diskusi risiko yang bebas dan terbuka.

Meskipun masalah teknis menjadi perhatian utama baik di awal maupun di seluruh fase proyek, manajemen risiko harus mempertimbangkan sumber internal dan eksternal untuk biaya, jadwal, dan risiko teknis. Deteksi dini dan agresif risiko penting karena biasanya lebih mudah, lebih murah, dan tidak terlalu mengganggu untuk membuat perubahan dan memperbaiki upaya kerja selama fase proyek lebih awal, daripada nanti.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.

 

Berikut adalah artikel manajemen menarik lainnya yang bisa Anda baca:

 

Advertisement