Apa itu Content Marketing? Mari Bahas Secara Mendalam

Mengenal Content Marketing

Tidak ada yang peduli dengan iklan lagi. Content marketing is king.

Kita melewati iklan saat menonton Youtube. Kita berlangganan  Netflix sesuai karena tidak suka iklan. Kia=ta menggulir melewati jumlah iklan yang terus meningkat di umpan Facebook atau Instagram. Kita tidak suka iklan, dan itu tentu menyakitkan hati bagi mereka yang mencoba memasarkan produk mereka melalui iklan. Tapi harapan selalu ada bukan?

Kita berbagi posting blog dan merekomendasikannya kepada teman-teman kita. Kita berkomentar dan mendiskusikan konten spesial yang kita sukai.

Menyampaikan berita tentang merek, bisnis, produk, atau organisasi kita bukanlah hal yang mustahil, tetapi metodenya sudah pasti berubah. Sterategi pemasaran seperti ini mengambil alih dunia.

Content marketing adalah format pemasaran apa pun yang melibatkan pembuatan dan berbagi konten media dan penerbitan untuk memperoleh pelanggan dan banyak audiens.

Content marketing dibangun berdasarkan gagasan bahwa cara terbaik untuk membangun kepercayaan dengan pelanggan potensial adalah memberi mereka sesuatu yang mereka inginkan.

Ini berarti kita harus membuat konten bermanfaat yang tidak mengganggu apa pun yang dilakukan pengunjung, melainkan mengajak mereka untuk belajar, menikmati, dan terhubung. Content marketing yang baik membawa pengguna kepada kita, dan bukan memaksa mereka. Ini membangun kepercayaan dan loyalitas dengan pelanggan potensial.

Content Marketing Institute mengatakannya secara lebih formal: “content marketing adalah teknik pemasaran untuk menciptakan dan mendistribusikan konten yang relevan dan berharga untuk menarik, memperoleh, dan melibatkan audiens target yang didefinisikan dengan jelas dan dipahami – dengan tujuan mendorong aksi pelanggan yang menguntungkan.”

Baca juga : Manajemen Persediaan : Pengertian, Proses, Metode, dan Fungsinya

Sejarah Content Marketing

sejarah content marketing

Pernahkah Anda mendengar tentang The Furrow ?

Ini adalah majalah pelanggan yang telah diterbitkan oleh perusahaan John Deere sejak 1895. Majalah ini secara luas dianggap sebagai salah satu contoh awal content marketing, dan sekarang tersedia di lebih dari 40 negara dan dalam 12 bahasa berbeda.

Sebagai sebuah majalah, majalah ini menawarkan kepada para pembacanya informasi (konten) reguler tentang industri pertanian di seluruh dunia. Ini adalah teman yang sempurna bagi siapa saja yang bekerja di pertanian, dan yang lebih penting, siapa saja yang mungkin tertarik dengan traktor John Deere.

Dalam beberapa tahun terakhir, The Furrow bisa dibaca secara online, menawarkan aplikasi iPad dan situs web yang diisi penuh dengan banyak konten yang bermanfaat. Furrow telah dengan mudah tumbuh melampaui banyak hal merupakan pokok industri, bersama dengan merek yang diwakilinya.

Sangat mudah untuk melihat bagaimana The Furrow dapat digunakan sebagai contoh untuk pemasaran konten kami sendiri, tetapi itu bukan satu-satunya contoh dari sejarah.

Baca juga : 20 Buku Motivasi Terbaik Sepanjang Masa untuk Menginspirasi Anda

Formula Content Marketing yang Modern

Sejarah menunjukkan kepada kita bahwa pemasaran konten dapat mengambil banyak bentuk. Bahkan, banyak dari apa yang dianggap pemasaran konten saat ini masih terjadi di media cetak melalui hal-hal seperti majalah, buku, pamflet, dan selebaran.

Namun, setiap tahun, semakin banyak upaya pemasaran konten yang beralih secara online di mana pengguna membuat, berbagi, dan mendistribusikan konten dengan sangat bebas. Untuk perusahaan yang menerapkan pemasaran konten, ini mengambil formula langkah-demi-langkah yang sederhana.

  1. Buat konten yang bermanfaat, tertulis atau visual.
  2. Sebarkan konten itu, biasanya melalui blog.
  3. Bagikan konten melalui jejaring sosial.
  4. Tumbuhkan audiens Anda, dan perdalam kepercayaan mereka.

Penting untuk menekankan bahwa formula ini bukan pendekatan satu ukuran untuk semua, dan bahwa pasar konten dapat benar-benar datang dalam banyak bentuk lainnya. Yang mengatakan, formula telah terbukti bekerja berulang kali dan merupakan jantung dari apa pemasaran konten hari ini.

Masa Depan Pemasaran Konten

Pemasaran konten adalah tren yang berkembang. Selama beberapa tahun terakhir, seni pemasaran, online dan offline, telah berubah secara dramatis. Saat ini, semua tren menunjukkan pemasaran konten sebagai cara besar berikutnya dalam industri pemasaran online.

Trennya mirip dengan sensasi media sosial beberapa tahun yang lalu. Sementara momentum telah perlahan membangun untuk pemasaran konten berbasis online, perubahan tertentu dalam industri optimasi mesin pencari (SEO) telah mendorong industri content marketing maju lebih cepat dan memberikan tantangan sekaligus peluang dalam mengembangkannya.

Baca juga : Mengembangkan Cara Berpikir Kreatif dalam Strategi Pemasaran

Memulai Content Marketing yang Efektif

Tidak pernah ada waktu yang lebih penting bagi individu, perusahaan, nirlaba, atau organisasi untuk mengambil langkah dalam membangan content marketing yang efektif.

Melalui tindakan menciptakan dan berbagi konten yang bermanfaat dengan dunia, kita membangun kepercayaan dan dukungan dalam komunitas dan mengubah prospek konten menjadi pelanggan yang membayar produk atau jasa kita.

Dengan segala hal yang terus berubah secara online, kita tahu, bahwa content marketing adalah hal yang penting dan harus Anda gunakan untuk membangun merek Anda.

Untuk memulai, ada beberapa hal cepat yang dapat Anda lakukan.

Kembangkan Rencana Peluncuran – Jika Anda tidak memiliki blog atau bagian di situs web yang dapat Anda tambahkan artikel, buat dan kembangkanlah blog Anda. Jika Anda ingin membuat dan membagikan konten, Anda memerlukan tempat untuk mendistribusikannya. Jika Anda sudah memiliki blog, sekarang saatnya menggunakan dan memaksimalkannya

Kenali Audiens Anda – Content marketing adalah semua tentang menjangkau audiens Anda dengan cara yang bermanfaat bagi mereka. Untuk melakukan ini, Anda harus benar-benar memahami pelanggan Anda .

Rencanakan Konten Anda – Content marketing lebih dari sekadar menerbitkan posting blog. Anda perlu memikirkan dan strategi dalam segala hal yang Anda lakukan. Cara terbaik untuk melakukan ini melalui penggunaan perencanaan konten dengan tim Anda dan buat jadwal yang bisa Anda ikuti secara konsisten.

Kerjasama dengan Tim Anda – Membuat konten yang baik adalah upaya tim. Pastikan Anda menyertakan semua anggota tim Anda dan tetap terlibat dalam tujuan pemasaran konten keseluruhan Anda.

Baca juga : 10 Tips Sosial Media Marketing Yang Efektif Untuk Pengembangan Bisnis

Hal yang Perlu Anda Perhatikan Saat Membuat Content

Periklanan adalah hal yang lebih sederhana sebelum munculnya Internet. Sekarang, pesan Anda bersaing dengan jutaan pembaruan media sosial.

Jadi bagaimana Anda bisa memenangkan “pertempuran untuk mendapatkan perhatian” di dunia yang semakin terfragmentasi oleh jaringan media sosial? Melalui pemasaran konten. Berikut beberapa tip dalam menyusun rencana.

1. Pemasaran Konten Tidak Selalu Menulis

Jangan khawatir jika Anda bukan tipe sastrawan. Konten dapat berasal dari berbagai tempat, termasuk:

  • Dibuat: Konten yang Anda buat sendiri.
  • Kurasi: Konten yang diambil dari internet ke dalam bentuk daftar.
  • Legacy: Konten ditarik dari arsip Anda dan digunakan kembali.
  • Dibuat bersama: Konten yang Anda tarik dari pemirsa media sosial Anda secara “real time”.

2. Mulai Membuat Rencana

Untuk mengembangkan strategi konten, mulailah dengan selembar kertas kosong, dibagi menjadi empat kuadran. Beri label: Tujuan, Aset, Saluran, dan Peluang.

Di setiap area jawab pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Tujuan: Apa yang ingin Anda capai dengan strategi konten Anda? Bisa berupa penjualan, kesadaran, saham, dan lain-lain.
  • Aset: Jenis konten apa yang sudah Anda miliki? Ini bisa berupa foto yang Anda posting di Facebook atau posting blog di situs web Anda.
  • Saluran: Di mana Anda dapat memposting konten? Ini bisa berupa situs web Anda, saluran media sosial Anda, dan bahkan buletin email Anda.
  • Peluang: Di area mana Anda ingin memperluas konten Anda?

3. Membuat Konten

Foto adalah kunci terbaik di dunia konten.

Jika Anda seorang pemilik kedai kopi atau produsen mainan kecil, pertimbangkan untuk mengambil foto tentang bagaimana proses itu terjadi.

Apakah Anda atau anggota staf Anda memiliki cerita yang menarik untuk diceritakan? Pastikan untuk memberi tahu mereka tentang menggunakan media sosial

. Jika Anda berpartisipasi dalam kegiatan amal, baik melalui menyumbangkan sebagian dari penjualan Anda untuk amal atau mensponsori acara donasi setempat, pastikan untuk memanfaatkan cerita itu dalam kepemilikan media sosial Anda.

Buat “wishlist” – konten yang ingin Anda buat dan kodekan sesuai tingkat kesulitannya. Misalnya, lebih mudah menulis pesan pribadi singkat daripada membuat video.

4. Mengurasi Konten

Konten kurasi mengumpulkan daftar foto, video, atau ide yang selaras dengan misi merek Anda.

Misalnya, sebuah perusahaan bernama Barkbox (yang menjual kotak hadiah untuk anjing) menjelajahi web untuk mencari gambar anjing yang lucu untuk ditempatkan di blog, buletin, dan halaman Facebook dan Twitter mereka. Ini adalah cara mudah untuk mencari konten yang menarik banyak orang.

5. Mendapatkan Ide dari Google

Mengetahui cara menggunakan pencarian Google sebagai alat dalam strategi konten Anda sangatlah penting. Aturan pertama kesuksesan SEO bukanlah yang termudah atau tercepat, tetapi yang paling efektif: berusaha keras untuk menulis konten berkualitas tinggi di segmen yang ditentukan dengan baik.

Aturan kedua SEO adalah memastikan Anda menggunakan kata kunci yang baik. Bagaimana Anda memutuskan kata kunci yang baik, yah, Anda mulai dengan naluri, tetapi Anda meneliti naluri Anda. Alat hebat untuk memulai adalah Google Trends.

6. Pemasaran Real-time

Konsep “pemasaran real time” lahir di dunia korporat oleh para pemikir seperti Shiv Singh dari PepsiCo, yang dengan bijak mencatat:

Persaingan nyata saya adalah 50 miliar pembaruan status.

Intinya, periklanan tradisional, dengan proses persetujuan yang panjang, tidak siap untuk menangani kecepatan, volume, dan kecepatan web sosial.

Saat merek besar seperti Pepsi dan Ford menghadapi tantangan organisasi besar dalam memanfaatkan kekuatan real time, wirausahawan berada pada posisi yang lebih baik untuk bersikap fleksibel dan kreatif.

Hal yang Harus Anda Perhatikan dalam Membuat Content Marketing

Anda harus terus memastikan semua rencana dalam pembuatan konten telah terjadwal dan perhatikan hal hal yang mungkin akan mengganggu seluruh rencana Anda.

  1. Ini Bukan Tentang Anda – Yang ini mungkin berlawanan dengan sebagian besar teori periklanan. Iklan selalu tentang perusahaan yang membayarnya. Dengan content marketing, kita perlu mengambil pendekatan yang berlawanan. Konten harus tentang audiens Anda.
  2. Ini Bukan Tentang Produk Anda – Ini bukan tentang perusahaan dan produk yang Anda jual. Content marketing adalah 100% tentang membantu pelanggan Anda berhasil menggunakan konten Anda. Sekali lagi, bukan produk Anda.
  3. Ini Bukan Tentang Penjualan Instan – Content marketing adalah strategi jangka panjang untuk membangun kepercayaan dan loyalitas pelanggan terhadap suatu merek atau gagasan . Ini tidak terlalu berkaitan dengan penjualan langsung. Ia tahu bahwa penjualan diperoleh dengan membangun kepercayaan pelanggan. Lagi pula, Anda tidak bisa menipu siapa pun untuk membeli sesuatu .
  4. Ini Bukan Tentang Kreativitas – Kreativitas adalah raja bagi dunia periklanan, tetapi bukan content marketing. Konten memiliki misi yang lebih besar.

Bukankah lebih bagus jika pelanggan Anda terus-menerus datang kepada Anda karena konten yang Anda terbitkan? Terlalu sering ketika kita berpikir tentang pemasaran online, kita beralih ke metode yang lebih tradisional seperti iklan berbayar dan membayar endorsement.

Konten yang baik dan bermutu mengubah ini. Di masa depan, content marketing akan menjadi pendorong lalu lintas dan penjualan online nomor satu di dunia. Perusahaan yang memilih untuk berinvestasi sekarang pada akhirnya akan berkuasa.

Advertisement