Ingin Adopsi Teknologi Terbaru Untuk Bisnis? Hindari 7 Kesalahan ini

Teknologi menawarkan peluang untuk meningkatkan efisiensi dan membedakan bisnis kecil Anda dari pesaing. Penting untuk diingat, bahwa teknologi bukanlah obat mujarab untuk setiap bisnis. Anda tidak dapat secara sembarangan memilih satu solusi dan berharap itu akan efektif.

Sebaliknya, Anda harus menemukan teknologi yang mendukung misi, visi, dan tujuan bisnis Anda, terutama setelah revolusi industri 4.0 terjadi dan mengubah semua proses produksi berbasis teknologi

Untuk membantu Anda melakukan itu, artikel ini mencakup tujuh kesalahan umum yang dihadapi pemilik bisnis kecil ketika mengadopsi teknologi untuk perusahaan mereka. Hindari kesalahan dibawah ini sehingga Anda dapat membeli teknologi untuk kemajuan bisnis Anda

1. Perilaku pembelian impulsif

Beberapa pemilik usaha kecil menderita “shiny object syndrome dan tergoda untuk membeli setiap teknologi baru yang mereka temukan. Itu wajar, karena dengan teknologi yang baru dapat memberikan keunggulan kompetitif, tetapi Anda harus jeli untuk mempertimbangkan apa yang sebenarnya dicapai jika Anda menggunakan teknologi tersebut untuk bisnis Anda atau bagaimana mereka akan membantu mereka mengembangkan bisnis.

Rekomendasi: Untuk mengekang perilaku impulsif itu, pertimbangkan kebutuhan terkini organisasi Anda, budaya tempat kerja, dan tujuan jangka panjang — kemudian cari teknologi yang memfasilitasi kebutuhan itu.

Shelley Iocona, pendiri dan ahli strategi produk di ON ITS AXIS, menyarankan pemilik usaha kecil mengevaluasi investasi teknologi seperti halnya pembelian besar-besaran: “Pastikan teknologi yang dipilih  sesuai dengan masalah yang dihadapi bisnis Anda sendiri serta mengevaluasi pesaing. ”

Baca juga : 11 Tips Efektif Agar Bisnis Anda bisa Go Internasional

2. Kurangnya sifat skeptisisme yang sehat

Ribuan produk dan aplikasi berjanji untuk menyelesaikan semua tantangan sehari-hari dalam menjalankan bisnis, dan banyak pemilik usaha kecil mendasarkan keputusan pembelian mereka pada klaim yang mengesankan itu. Tetapi klaim tersebut tidak sepenuhnya benar, terutama jika tidak tahu apa kebutuhan bisnis Anda sebenarnya.

Rekomendasi: Pemilik bisnis yang kurang skeptis perlu melakukan penilaian kelayakan — memeriksa kebutuhan bisnis mereka dan karyawan mereka — sebelum mereka mulai melihat opsi teknologi, karena ini adalah hal yang terpenting dalam menentukan teknologi baru untuk bisnis

Mengevaluasi teknologi yang ada dan keterbukaan karyawan Anda terhadap teknologi baru untuk menghindari kesalahan yang tidak berguna atau Anda harus sadar bahwa banyak hal yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Bisnis itu tentang berpikir realistis.

3. Keraguan untuk berinvestasi dalam peningkatan yang dibutuhkan

Mengadopsi teknologi baru bisa sangat mahal, dan banyak pemilik usaha kecil menolak gagasan menghabiskan sejumlah besar uang untuk teknologi baru. Sikap ini mungkin harus digaris bawahi, karena Anda juga tidak bisa mengorbankan hasil dan kesejahteraan karyawan.

Rekomendasi: Meskipun keinginan untuk menyimpan uang adalah tujuan yang baik, pemilik bisnis yang paham  bahwa mengembangkan bisnis lebih baik terkadang membutuhkan pengeluaran uang.

Jika Anda khawatir tentang biaya mengadopsi teknologi baru, bicarakan dengan karyawan Anda tentang teknologi dan alat yang dapat meningkatkan produktivitas dan kepuasan kerja mereka. Sesuatu yang sederhana seperti berinvestasi dalam layanan internet bisnis yang berkualitas dapat sangat membantu meningkatkan komunikasi dan efisiensi tim Anda.

Baca juga : Mengenal Apa itu VPN Serta Manfaat dan Cara Penggunaan VPN

4. Komitmen untuk kontrak jangka panjang

Kontrak jangka panjang dapat menawarkan perlindungan tambahan atau penghematan biaya, tetapi mereka juga dapat membuat Anda terjebak dengan teknologi dan alat-alat yang sudah ketinggalan zaman. Jika Anda tergoda oleh kontrak jangka panjang yang membatasi pilihan masa depan Anda, ingatlah bahwa janji penghematan biaya dapat dengan cepat menghasilkan teknologi yang usang.

Rekomendasi: Disarankan bagi pemilik usaha kecil untuk tidak menandatangani kontrak jangka panjang. Sebagai gantinya, Anda harus bermitra dengan vendor teknologi yang menawarkan layanan berbasis langganan yang fleksibel. Layanan ini cenderung beradaptasi dengan perubahan kebutuhan perusahaan Anda, memungkinkannya untuk berkembang dan tumbuh.

5. Kesalahan keputusan

Meskipun kenyataannya bahwa ada ribuan produk dan aplikasi yang berpotensi memenuhi kebutuhan Anda, itu juga bisa menjadi jebakan untuk pengambilan keputusan Anda. Banyak pemilik usaha kecil takut bahwa melakukan satu teknologi berarti kehilangan teknologi yang lain. Kompleksitas pilihan bisa jadi terlalu banyak, mencegah Anda membuat keputusan pembelian akhir.

Rekomendasi: Pemilik usaha kecil yang takut membuat pilihan yang salah harus mengambil tiga langkah untuk mengambil keputusan: Pertama, tentukan kebutuhan bisnis Anda. Kedua, tinjau dan cermati ulasan teknologi yang tersedia. Ketiga, uji coba secara langsung.

Menurut Ben Sears, salah satu pendiri ServiceBot, ” uji coba akan memberi Anda ide yang lebih baik tentang apa yang dapat dilakukan oleh teknologi yang Anda pilih, serta memungkinkan Anda untuk merumuskan bagaimana kondisi akhir dari integrasi dengan keseluruhan bisnis.”

Baca juga : 11 Aplikasi dan Fitur pada Google Chrome yang Memudahkan Anda

6. Penggunaan yang tidak konsisten

Setelah Anda mengidentifikasi teknologi yang tepat untuk titik kebutuhan  khusus Anda, mungkin tergoda untuk segera mengintegrasikannya ke dalam bisnis Anda, mengharapkan karyawan Anda untuk menggunakan alat yang membantu dan luar biasa seperti yang Anda lakukan. Tetapi mereka sering tidak dan bahkan sering menolak penggunaan teknologi baru karena mereka telah menggunakan cara kerja mereka.

Rekomendasi: Anda harus berkomunikasi tentang teknologi baru sebelum, selama, dan setelah implementasi dan menawarkan pelatihan dan sumber daya pendidikan untuk membantu tim Anda bergabung.

Jim Robertson, presiden dan CEO dari Alternatif Dewan Woodlands, menyarankan bahwa “sebagai pemimpin perusahaan Anda, terserah Anda untuk menjelaskan secara memadai keunggulan teknologi baru dan menginspirasi karyawan untuk mengadopsinya.” Semakin banyak informasi dan instruksi yang Anda bagikan, akan semakin baik untuk mengubah karyawan Anda.

7. Kurangnya pengukuran setelah implementasi

Keberhasilan penerapan teknologi baru tidak berakhir pada titik penjualan. Banyak pemilik usaha kecil akan menerapkan logika pada keputusan pembelian mereka, menggunakan penelitian sebelum melakukan investasi teknologi, tetapi kemudian lupa untuk tetap bertindak logis setelah tagihan dibayar. Jangan mengandalkan naluri untuk menilai apakah tujuan bisnis dipenuhi oleh teknologi baru Anda.

Rekomendasi: Data, bukan perasaan, harus mengarahkan analisis kesuksesan Anda. Pemilik usaha kecil harus menerapkan logika dan analisis selama implementasi teknologinya.

Katie McKenna dan Ian Barrett, ahli strategi konten dan analitik di Portent, merekomendasikan penggunaan alat seperti Google Analytics untuk membantu Anda menentukan efektivitas teknologi Anda. Sangat penting bahwa data menginformasikan keputusan Anda, jika tidak, Anda berisiko menerapkan teknologi atau taktik yang tidak memenuhi kebutuhan perusahaan Anda atau pelanggan Anda.

Baca juga : 10 Cara Mengetahui Masalah Bisnis dan Pemecahannya dengan Cepat

Teknologi dapat membantu bisnis Anda tumbuh. Tetapi untuk melihat pertumbuhan itu, Anda harus menghindari kesalahan seperti tujuh hal diatas. Jika Anda mendefinisikan kebutuhan Anda, melakukan riset pasar, dan mengukur hasil Anda, Anda dapat menemukan teknologi terbaik yang dirancang untuk bisnis Anda dan tujuannya.

 

Advertisement