Resesi Ekonomi: Pengertian, Contoh, Dampak, dan Manfaatnya

Resesi ekonomi adalah penurunan signifikan dalam kegiatan ekonomi, yang berlangsung lebih dari beberapa bulan. Penurunan ekonomi ini ditandai dalam lima indikator seperti: GNP, tingkat pendapatan, tingkat pekerjaan, industri manufaktur, dan penjualan ritel. 

Banyak orang sering mengatakan resesi adalah ketika tingkat pertumbuhan PDB negatif untuk dua kuartal berturut-turut atau lebih. Tetapi resesi dapat dinilai sebelum laporan produk domestik bruto triwulanan keluar. Itu sebabnya Negara dapat mengukur empat faktor lainnya Data itu keluar setiap bulan dan ketika 3 indikator ekonomi ini menurun, GDP juga akan turun.

Intinya:

Resesi adalah penurunan signifikan dalam kegiatan ekonomi, yang berlangsung lebih dari beberapa bulan. Dalam siklus bisnis, resesi adalah periode antara puncak dan palung.

Badan Pusat Statistik menganalisis ekonomi Indonesia untuk menentukan di mana Negara berada dalam siklus ekonomi.

BPS menggunakan banyak indikator ekonomi yang berbeda dari PDB riil untuk menentukan kapan resesi dimulai.

Pengertian Resesi Ekonomi Secara Mendalam

Badan Pusat Statistik atau BPS mendefinisikan resesi sebagai “penurunan signifikan dalam kegiatan ekonomi yang menyebar di seluruh ekonomi, yang berlangsung lebih dari beberapa bulan …”

BPS sendiri yang mengumumkan kapan resesi mulai dan berhenti. Badan ini adalah sumber nasional untuk mengukur tahapan siklus ekonomi yang terjadi.

BPS menggunakan keterampilan, penilaian, pengambilan data, pengelolaan data dan keahlian para anggotanya untuk menentukan apakah negara dalam resesi. Dengan begitu, negara itu tidak hanya disajikan oleh angka-angka saja.

BPSdapat menggunakan data bulanan untuk menentukan kapan suatu puncak telah terjadi dan kapan ekonomi mulai menurun. Itu memungkinkan untuk menjadi lebih tepat sasaran dan tepat waktu dalam pengukurannya dan mengambil kebijakan negara.

Mengapa mempercayai BPS? Ini adalah badan resmi untuk mengukur ekspansi dan kontraksi ekonomi di Indonesia.

Dalam lingkup internasional, terdapat badan yang juga menilai perekonomian suatu negara yaitu The National Bureau of Economic Research atau NBER.

NBER adalah sebuah organisasi nirlana yang berisi ekonom terbaik dari seluruh dunia, termasuk para pemimpin dan pemenang Hadiah Nobel, yang membentuk dewan dalam organisasi ini. Organisasi ini memiliki lebih dari 1.400 profesor ekonomi dan bisnis yang terus melakukan penelitian.

Definisi Resesi Ekonomi dalam Buku Teks

Definisi resesi ini pertama kali dikemukakan oleh Julius Shiskin, yang saat itu menjabat sebagai Komisaris Biro Statistik Tenaga Kerja di Amerika, pada tahun 1974. Dia menyampaikan poin poin penanda resesi sebagai berikut:

  • Penurunan produk nasional bruto nyata selama dua kuartal berturut-turut.
  • Penurunan 1,5% dalam GNP
  • Penurunan industri manufaktur selama periode enam bulan.
  • Penurunan 1,5% dalam pekerjaan penggajian non-pertanian.
  • Pengurangan pekerjaan di lebih dari 75% industri selama enam bulan atau lebih.
  • Kenaikan dua poin dalam pengangguran ke level minimal 6%.

Komisaris Shisken menyarankan definisi kuantitatif ini karena banyak orang tidak yakin jika negara itu dalam resesi pada tahun 1974 karena saat itu Amerika menderita stagflasi.

Meskipun PDB negatif dan harga tidak turun. Stagflasi disebabkan oleh kebijakan ekonomi Presiden Richard Nixon, yang terutama mengambil kebijakan Amerika Serikat dari standar emas. Hal itu menjadikan Amerika dalam masalah pengontrolan upah / harga, menciptakan inflasi dua digit.

Gambaran yang lebih jelas tentang peristiwa ekonomi ini dari waktu ke waktu dapat dilihat dengan melihat PDB negara berdasarkan tahun.

resesi ekonomi

sumber: The Balance

Enam Indikator Resesi Ekonomi

Indikator yang paling penting adalah GDP, yaitu segala yang diproduksi oleh bisnis dan individu pada Negara tertentu. Poin ini adalah hal utama dalam menilai resesi suatu Negara

Ketika tingkat pertumbuhan PDB riil berubah menjadi negatif, ini bisa menandakan resesi. Namun terkadang pertumbuhan akan negatif kemudian berubah positif di kuartal berikutnya. Di lain waktu, BPS mungkin merevisi estimasi PDB dalam laporan berikutnya. Sulit untuk menentukan apakah Anda berada dalam resesi berdasarkan PDB saja.

Itu sebabnya BPS mengukur statistik bulanan berikut. Ini memberikan perkiraan pertumbuhan ekonomi yang lebih tepat waktu. Ketika indikator ekonomi ini menurun, GDP juga akan turun. Ini adalah indikator yang harus diperhatikan jika Anda ingin tahu kapan ekonomi berada dalam resesi.

Pendapatan yang sebenarnya

Penghasilan riil mengukur pendapatan pribadi yang disesuaikan dengan inflasi.10 Pembayaran transfer, seperti Jaminan Sosial dan pembayaran kesejahteraan, dihapus. Ketika pendapatan riil menurun, begitu pula pembelian dan permintaan konsumen.

Pekerjaan

Pekerjaan dan pendapatan riil bersama-sama memberi tahu para komisaris tentang kesehatan ekonomi secara keseluruhan.

Industri manufaktur

Para komisaris melihat kesehatan sektor manufaktur, sebagaimana diukur oleh Laporan Produksi Industri.

Ritel-Grosir

Penjualan manufaktur dan grosir-eceran yang disesuaikan dengan inflasi memberi tahu para komisaris bagaimana perusahaan merespons permintaan konsumen.

Estimasi PDB Bulanan

BPS juga melihat estimasi bulanan PDB yang disediakan oleh peneliti Ekonomi Makro.

Yang perlu diperhatikan bahwa pasar saham BUKAN merupakan indikator resesi. Harga saham mencerminkan pendapatan yang diantisipasi dari perusahaan publik. Harapan investor terkadang terlalu optimis atau terlalu pesimis. Ini membuat pasar saham lebih fluktuatif daripada ekonomi.

Ketika ada resesi, pasar saham bisa memasuki bearish yang ditunjukkan oleh penurunan 20% atau lebih selama setidaknya periode dua bulan. 12 Sebuah crash pasar saham juga dapat menyebabkan resesi karena sejumlah besar investor kehilangan kepercayaan pada ekonomi.

Sinyal Peringatan dalam Resesi Ekonomi

Selama resesi, seperempat pertumbuhan negatif dapat terjadi, diikuti oleh pertumbuhan positif selama beberapa kuartal, dan kemudian seperempat pertumbuhan negatif lainnya.

Resesi pendek, biasanya sembilan hingga 18 bulan. Tetapi dampaknya bisa bertahan lama. Tanda pertama dari resesi yang akan datang terjadi di salah satu indikator ekonomi seperti pekerjaan manufaktur.

Produsen menerima pesanan besar berbulan-bulan sebelumnya. Itu diukur oleh laporan pesanan barang tahan lama. Jika itu menurun seiring waktu, begitu juga pekerjaan pabrik, maka produsen berhenti merekrut, itu berarti sektor ekonomi lain akan melambat.

Penurunan permintaan konsumen biasanya merupakan penyebab di balik melambatnya pertumbuhan. Ketika penjualan menurun, bisnis berhenti berkembang. Segera setelah itu mereka berhenti merekrut pekerja baru. Pada saat ini, resesi sedang berlangsung.

Apa Dampak Resesi Ekonomi bagi Anda?

Resesi itu merusak. Ini menciptakan tingkat pengangguran yang luas. Saat itulah resesi mempengaruhi kebanyakan orang. Ketika tingkat pengangguran meningkat, daya beli konsumen bahkan semakin jatuh dan banyak bisnis bisa bangkrut.

Dalam banyak resesi, orang kehilangan rumah ketika mereka tidak mampu membayar cicilan rumah. Orang muda tidak bisa mendapatkan pekerjaan yang bagus setelah lulus sekolah. Itu akan mempengaruhi perjalanan karier seseorang.

Contoh Resesi Ekonomi

Contoh yang bagus adalah resesi hebat di hampir seluruh negara yang dimulai pada Desember 2007 dan berakhir pada Juni 2009, PDB riil menurun pada kuartal pertama, ketiga, dan keempat 2008 dan pada kuartal pertama 2009.

Resesi dimulai pada kuartal pertama 2008 ketika PDB menyusut 2,3%. Di Amerika sendiri warganya telah kehilangan 17.000 pekerjaan nonpertanian pada Januari 2008.

Tidak seperti kebanyakan resesi, permintaan untuk kredit perumahan melambat terlebih dahulu. Akibatnya, sebagian besar ahli berpikir itu hanyalah akhir dari masalah kredit macet perumahan, bukan awal dari resesi baru.

NBER menyatakan Resesi Hebat pada kuartal ketiga 2009.  Itu adalah resesi terburuk sejak Depresi Hebat, dengan lima perempat kontraksi ekonomi, empat di antaranya berturut-turut, pada 2008 dan 2009. Itu juga yang terpanjang. sejak Depresi Hebat, berlangsung selama 18 bulan.

Contoh bagus lainnya adalah resesi tahun 2001. Itu tidak memenuhi poin definisi resesi dalam buku teks karena tidak ada dua perempat kontraksi berturut-turut. Tetapi NBER mengatakan resesi itu berlangsung dari Maret 2001 hingga November 2001.

Resesi dan Depresi

Resesi dapat menjadi depresi jika itu berlangsung cukup lama. Dalam resesi, ekonomi berkontraksi selama dua kuartal atau lebih. Depresi akan berlangsung beberapa tahun. Dalam resesi terakhir, pengangguran naik menjadi 10,8% pada Oktober 2009.21 Selama Depresi Hebat, yang berlangsung dari 1929 hingga 1939, tingkat pengangguran memuncak pada 25,59% pada 1933.

Satu Manfaat dari Resesi

Satu-satunya hal baik tentang resesi adalah ia menyembuhkan inflasi. Bank Indonesia harus selalu menyeimbangkan antara memperlambat ekonomi cukup untuk mencegah inflasi tanpa memicu resesi. Biasanya, Bank Indonesia melakukan ini tanpa bantuan kebijakan fiskal.

Nantinya BI dan Kemenkeu akan membuat kebijakan yang berdampak untuk merangsang pertumbuhan ekonomi sebanyak mungkin melalui menurunkan pajak, belanja untuk program sosial, dan mengabaikan defisit anggaran.

Itu juga yang dilakukan Amaerika serikat dengan membuat utang AS tumbuh hingga $ 10,5 triliun, yang dikenal secara resmi sebagai Undang-Undang Pemulihan dan Reinvestasi Amerika.

 

Berikut adalah artikel menarik lainnya yang bisa Anda baca:

 

Advertisement