Struktur Modal: Pengertian, Konsep, Faktor dan Fungsinya

Struktur modal atau capital structure mengacu pada jumlah utang dan / atau ekuitas yang digunakan oleh perusahaan untuk mendanai operasinya dan membiayai asetnya. Struktur modal perusahaan biasanya dinyatakan sebagai rasio hutang terhadap modal atau hutang terhadap modal.

Modal hutang dan ekuitas digunakan untuk mendanai operasi bisnis, pengeluaran modal, akuisisi, dan investasi lainnya. Ada tradeoff yang harus dibuat perusahaan ketika mereka memutuskan apakah akan menggunakan utang atau ekuitas untuk membiayai operasi, dan manajer akan menyeimbangkan keduanya untuk menemukan struktur modal yang optimal.

Pengertian dan Konsep Struktur Modal

Istilah ‘struktur’ berarti pengaturan berbagai bagian. Jadi struktur modal berarti pengaturan modal dari sumber yang berbeda sehingga dana jangka panjang yang dibutuhkan untuk bisnis dinaikkan.

Dengan demikian, struktur ini mengacu pada proporsi atau kombinasi dari modal saham ekuitas, modal saham preferensi, surat utang, pinjaman jangka panjang, laba ditahan dan sumber dana jangka panjang lainnya dalam jumlah total modal yang harus dikumpulkan oleh perusahaan untuk menjalankan bisnisnya

Beberapa definisi struktur modal yang diberikan oleh beberapa ahli keuangan:

“Struktur modal suatu perusahaan mengacu pada peningkatan kapitalisasi dan mencakup semua sumber daya modal jangka panjang yaitu, pinjaman, cadangan, saham, dan obligasi.” – Gerstenberg.

“Struktur modal adalah kombinasi dari efek hutang dan ekuitas yang terdiri atas pembiayaan aset perusahaan”. – John J. Hampton.

“Struktur modal mengacu pada campuran sumber dana jangka panjang, seperti, surat utang, utang jangka panjang, modal saham preferensi dan modal saham ekuitas termasuk cadangan dan surplus.” – I. M. Pandey.

Struktur Modal, Struktur Keuangan dan Struktur Aset:

Istilah struktur modal tidak boleh disamakan dengan struktur keuangan dan struktur Aset. Sementara struktur keuangan terdiri dari utang jangka pendek, utang jangka panjang, dan dana pemegang saham yaitu, seluruh sisi kiri Neraca Perusahaan. Tetapi struktur modal terdiri dari hutang jangka panjang dan dana pemegang saham.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa struktur modal perusahaan adalah bagian dari struktur keuangannya. Beberapa ahli manajemen keuangan memasukkan hutang jangka pendek dalam komposisi struktur modal. Dalam hal itu, tidak ada perbedaan antara dua istilah – struktur modal dan struktur keuangan.

Jadi, struktur modal adalah bagian dari struktur keuangan. Struktur modal mengacu pada proporsi hutang jangka panjang dan ekuitas dalam total modal perusahaan. Di sisi lain, struktur keuangan mengacu pada kekayaan bersih atau ekuitas pemilik dan semua kewajiban (jangka panjang maupun jangka pendek).

Struktur modal tidak termasuk liabilitas jangka pendek tetapi struktur keuangan mencakup liabilitas jangka pendek atau liabilitas jangka pendek.

Struktur aset menyiratkan komposisi total aset yang digunakan oleh perusahaan yaitu, peningkatan sisi aset Neraca suatu perusahaan. Ini menunjukkan aplikasi dana dalam berbagai jenis aset tetap dan lancar.

Struktur aset = Aset Tetap + Aset Lancar.

Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal

1. Risiko kegagalan bayar

Risiko kegagalan bayar timbul karena kegagalan membayar kewajiban bunga tetap.

Secara umum, semakin tinggi proporsi hutang dalam struktur modal tentu akan memaksa perusahaan untuk membayar tingkat bunga yang lebih tinggi pada hutang terlepas dari kenyataan bahwa dana tersebut tersedia atau tidak.

Penarikan dana utang yang tiba-tiba dari perusahaan dapat menyebabkan kegagalan bayar. Faktor risiko ini memiliki pengaruh penting dalam menentukan capital structure perusahaan dan dapat dihindari jika proyek tersebut dibiayai oleh masalah modal saham.

2. Risiko dalam variasi penghasilan

Semakin tinggi kandungan utang dalam struktur modal perusahaan, semakin tinggi pula risiko variasi dalam pendapatan yang diharapkan tersedia bagi pemegang saham ekuitas.

Jika pengembalian investasi atas total modal yang digunakan (mis., Dana pemegang saham ditambah utang jangka panjang) melebihi tingkat bunga, para pemegang saham akan mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi.

Di sisi lain, jika tingkat bunga melebihi pengembalian investasi, pemegang saham mungkin tidak mendapatkan pengembalian sama sekali.

3. Biaya modal

Biaya modal berarti biaya meningkatkan modal dari berbagai sumber dana. Ini adalah harga yang dibayarkan untuk menggunakan modal.

Perusahaan harus bisa menghasilkan pendapatan yang cukup untuk memenuhi biaya modal dan membiayai pertumbuhannya di masa depan. Manajer keuangan harus mempertimbangkan biaya masing-masing sumber dana saat merancang capital structure pada perusahaan.

4. Kontrol

Pertimbangan mempertahankan kontrol bisnis adalah faktor penting dalam keputusan struktur modal. Jika pemegang saham ekuitas yang ada tidak suka melemahkan kontrol, mereka mungkin lebih suka modal utang daripada modal ekuitas.

5. Perdagangan ekuitas

Penggunaan sekuritas dengan bunga tetap bersama dengan ekuitas pemilik sebagai sumber keuangan dikenal sebagai perdagangan ekuitas atau perdegangan saham.

Ini adalah pengaturan di mana perusahaan bertujuan untuk meningkatkan pengembalian saham ekuitas dengan menggunakan sekuritas berbunga tetap (yaitu, surat utang, saham preferensi dll.).

Jika capital structure  yang ada pada perusahaan sebagian besar terdiri dari saham ekuitas, laba atas saham ekuitas dapat ditingkatkan dengan menggunakan modal pinjaman, ini karena bunga yang dibayarkan pada surat utang adalah pengeluaran yang dapat dikurangkan untuk penilaian pajak penghasilan dan biaya surat utang setelah pajak menjadi sangat rendah.

Setiap penghasilan berlebih dari biaya hutang akan ditambahkan ke pemegang saham ekuitas. Jika tingkat pengembalian atas total modal yang digunakan melebihi tingkat bunga atas modal utang atau tingkat dividen pada modal saham preferen, perusahaan dikatakan melakukan perdagangan ekuitas.

6. Kebijakan pemerintah

Struktur permodalan dipengaruhi oleh kebijakan Pemerintah, peraturan dan regulasi pasar modal dan kebijakan pinjaman lembaga keuangan yang mengubah pola keuangan perusahaan secara total. Kebijakan moneter dan fiskal Pemerintah juga akan mempengaruhi keputusan capital structure pada perusahaan.

7. Ukuran perusahaan

Ketersediaan dana sangat dipengaruhi oleh ukuran perusahaan. Sebuah perusahaan kecil merasa kesulitan untuk meningkatkan modal hutang. Persyaratan surat utang dan pinjaman jangka panjang kurang menguntungkan bagi perusahaan semacam itu. Perusahaan kecil harus lebih bergantung padamodal pemilik usaha dan laba ditahan.

Di sisi lain, perusahaan besar mengeluarkan berbagai jenis sekuritas meskipun faktanya mereka membayar bunga lebih sedikit karena investor menganggap perusahaan besar kurang berisiko.

8. Kebutuhan investor

Sementara memutuskan struktur modal, kondisi keuangan dan psikologi dari berbagai jenis investor harus diingat. Sebagai contoh, seorang investor kecil atau kelas menengah mungkin hanya dapat berinvestasi dalam ekuitas atau saham preferen yang biasanya berdenominasi kecil, hanya investor yang sehat secara finansial yang mampu berinvestasi dalam obligasi dalam denominasi yang lebih tinggi.

Investor yang berhati-hati yang menginginkan modalnya tumbuh akan lebih suka saham ekuitas.

9. Fleksibilitas

Struktur modal perusahaan harus sedemikian rupa sehingga dapat mengumpulkan dana sesuai kebutuhan. Fleksibilitas memberikan ruang untuk ekspansi, baik dalam hal dampak yang lebih rendah pada biaya dan tanpa peningkatan profil risiko yang signifikan.

10. Periode keuangan

Periode di mana keuangan dibutuhkan juga mempengaruhi capital structure pada perusahaan. Ketika dana dibutuhkan untuk jangka panjang (katakanlah 10 tahun), dana itu harus dikumpulkan dengan menerbitkan surat utang atau saham preferen. Dana harus dikumpulkan oleh penerbitan saham ekuitas saat dibutuhkan secara permanen.

11. Sifat bisnis

Ini memiliki pengaruh besar dalam struktur modal bisnis, perusahaan yang memiliki pendapatan stabil dan tertentu lebih suka surat hutang atau saham preferen dan perusahaan yang tidak memiliki pendapatan terjamin tergantung pada sumber daya internal.

12. Persyaratan hukum

Manajer keuangan harus mematuhi ketentuan hukum saat merancang capital structure perusahaan.

13. Tujuan pembiayaan

Capital structure suatu perusahaan juga dipengaruhi oleh tujuan pembiayaan. Jika dana diperlukan untuk tujuan manufaktur, perusahaan dapat memperolehnya dari masalah sumber jangka panjang. Ketika dana diperlukan untuk tujuan non-manufaktur yaitu, fasilitas kesejahteraan untuk pekerja, seperti sekolah, rumah sakit dll. Perusahaan dapat memperolehnya dari sumber internal.

14. Perpajakan perusahaan

Ketika pendapatan perusahaan dikenakan pajak, pembiayaan utang menguntungkan. Ini terjadi karena hutang dividen pada modal saham ekuitas dan modal saham preferensi tidak dapat dikurangkan untuk keperluan pajak, sedangkan bunga yang dibayarkan atas hutang dapat dikurangkan dari pendapatan dan mengurangi kewajiban pajak perusahaan. Penghematan pajak pada biaya bunga mengurangi biaya dana utang.

Selain itu, perusahaan harus membayar pajak atas jumlah yang dibagikan sebagai dividen kepada pemegang saham ekuitas. Karena ini, total pendapatan yang tersedia untuk pemegang utang dan pemegang saham lebih banyak ketika modal hutang digunakan dalam capital structure. Oleh karena itu, jika tarif pajak perusahaan cukup tinggi, sebaiknya meningkatkan modal dengan menerbitkan surat utang atau mengambil pinjaman jangka panjang dari lembaga keuangan.

15. Arus kas masuk

Pemilihan struktur modal juga dipengaruhi oleh kapasitas bisnis untuk menghasilkan arus kas masuk. Ini menganalisis posisi solvabilitas dan kemampuan perusahaan untuk memenuhi tuntutannya.

16. Ketentuan untuk masa depan

Ketentuan untuk kebutuhan modal di masa depan juga harus dipertimbangkan ketika merencanakan struktur modal perusahaan.

17. Analisis EBIT-EPS

Jika tingkat EBIT rendah dari sudut pandang HPS, ekuitas lebih disukai daripada utang. Jika EBIT tinggi dari sudut pandang EPS, pembiayaan utang lebih disukai daripada ekuitas. Jika ROI kurang dari bunga utang, pembiayaan utang menurunkan ROE. Ketika ROI lebih dari bunga utang, pembiayaan utang meningkatkan ROE.

struktur modal 1

Fungsi Struktur Modal

1. Peningkatan nilai perusahaan

Struktur permodalan perusahaan yang sehat membantu meningkatkan harga pasar saham dan sekuritas yang, pada gilirannya, mengarah pada peningkatan nilai perusahaan.

2. Pemanfaatan dana yang tersedia

Capital structure yang baik memungkinkan perusahaan bisnis untuk memanfaatkan dana yang tersedia sepenuhnya.

Struktur yang dirancang dengan baik memastikan penentuan persyaratan keuangan perusahaan dan mengumpulkan dana dalam proporsi seperti itu dari berbagai sumber untuk pemanfaatan sebaik mungkin dan akan melindungi perusahaan dari kapitalisasi berlebihan atau kekurangan kapitalisasi.

3. Maksimalisasi pengembalian

Struktur permodalan yang baik memungkinkan manajemen untuk meningkatkan laba perusahaan dalam bentuk pengembalian yang lebih tinggi kepada pemegang saham, yaitu peningkatan pendapatan per saham.

Ini dapat dilakukan dengan mekanisme perdagangan pada ekuitas yaitu, mengacu pada peningkatan proporsi modal hutang dalam struktur modal yang merupakan sumber modal termurah.

Jika tingkat pengembalian modal yang digunakan (mis., Dana pemegang saham + pinjaman jangka panjang) melebihi tingkat bunga tetap yang dibayarkan kepada pemegang utang, perusahaan dikatakan melakukan perdagangan ekuitas.

4. Minimalisasi biaya modal

Capital structure yang sehat dari setiap perusahaan bisnis memaksimalkan kekayaan pemegang saham melalui meminimalkan biaya modal secara keseluruhan. Ini juga dapat dilakukan dengan memasukkan modal utang jangka panjang dalam struktur modal karena biaya modal utang lebih rendah daripada biaya ekuitas atau modal saham preferensi karena bunga atas utang dapat dikurangkan dari pajak.

5. Solvabilitas atau posisi likuiditas

Struktur permodalan yang sehat tidak pernah memungkinkan perusahaan bisnis untuk menaikkan terlalu banyak modal utang karena, pada saat pendapatan buruk, solvabilitas terganggu untuk pembayaran bunga wajib kepada pemasok utang.

6. Fleksibilitas

Capital structure yang sehat menyediakan ruang untuk ekspansi atau pengurangan modal utang sehingga, sesuai dengan kondisi yang berubah, penyesuaian modal dapat dilakukan.

7. Pengendalian tidak terganggu

Struktur permodalan yang baik tidak memungkinkan pemegang saham mengontrol bisnis yang terdilusi.

8. Minimalisasi risiko keuangan

Jika komponen utang meningkat dalam struktur modal perusahaan, risiko keuangan (yaitu, pembayaran biaya bunga tetap dan pembayaran jumlah pokok utang tepat waktu) juga akan meningkat. Capital structurel yang sehat melindungi perusahaan bisnis dari risiko finansial semacam itu melalui campuran utang dan ekuitas yang bijaksana dalam struktur modal.

Kesimpulan

Itulah penjelasan mendalam mengenai struktur modal atau capital structure pada perusahaan. Struktur modal optimal suatu perusahaan sering didefinisikan sebagai proporsi hutang dan ekuitas yang menghasilkan biaya modal rata-rata tertimbang terendah untuk perusahaan.

Definisi teknis ini tidak selalu digunakan dalam praktik, dan perusahaan sering kali memiliki pandangan strategis atau filosofis tentang apa seharusnya struktur ideal.

Ingin Artikel seperti ini ada di website Anda? Hubungi kami.

 

 

Berikut adalah artikel Akuntansi menarik lainnya yang bisa Anda baca:

Advertisement