Cara Memulai Bisnis Kecil yang Sukses dan Berhasil

Ingin tahu cara memulai bisnis kecil yang menguntungkan? Untuk memulai bisnis kecil, pengusaha perlu memiliki dan menilai ide bisnis mereka, membangun rencana, memilih struktur bisnis, memeriksa kewajiban hukum mereka, memahami keuangan dan memasarkan bisnis kecil mereka.

Memulai bisnis dimulai dengan mengevaluasi tidak hanya kemampuan dan kapasitas Anda untuk bekerja, tetapi juga lingkungan ekonomi dan bisnis saat ini.

Ingin mengetahui lebih dalam cara memulai bisnis kecil dari nol hingga menguntungkan? Baca terus artikel ini untuk penjelasan lengkapnya:

Bagaimana Cara Terbaik untuk Memulai Bisnis Kecil?

1. Lakukan evaluasi pribadi

“Kenali diri Anda, dan bekerjalah dalam pekerjaan yang menjadi kekuatan Anda. Pengetahuan ini akan membuat Anda lebih bahagia. ”

Sabrina Parsons

Mulailah dengan mengamati diri Anda dan situasi Anda

  • Mengapa Anda ingin memulai bisnis? Apakah uang, kebebasan dan fleksibilitas, untuk memecahkan masalah, atau alasan lain?
  • Apa kemampuanmu?
  • Industri apa yang Anda ketahui?
  • Apakah Anda ingin menyediakan layanan atau produk?
  • Apa yang ingin kamu lakukan?
  • Berapa banyak modal yang harus Anda pertaruhkan?
  • Apakah ini akan menjadi pengusaha sepenuhnya atau paruh waktu?

Jawaban Anda atas jenis pertanyaan ini akan membantu Anda mempersempit fokus Anda.

Langkah ini tidak seharusnya menghalangi Anda untuk memulai bisnis Anda sendiri. Sebaliknya, langkah ini untuk membuat Anda berpikir dan perencanaan yang matang. Ingatlah, untuk memulai bisnis yang sukses, gairah dan ide saja tidak cukup.

Anda perlu merencanakan, menetapkan tujuan, dan yang terpenting, mengenal diri Anda sendiri. Apa kekuatan Anda? apa kelemahanmu? Bagaimana ini akan memengaruhi operasi sehari-hari? Anda dapat melakukan analisis SWOT pada diri Anda sendiri untuk mencari tahu.

Saat Anda memulai, bisnis Anda kemungkinan besar akan mendominasi hidup Anda, jadi pastikan apa yang Anda lakukan menyenangkan dan menantang, tetapi tidak sepenuhnya di luar keahlian Anda.

Anda akan berada di dalamnya untuk jangka panjang. Gunakan apa yang Anda pelajari dari analisis SWOT untuk memikirkan seperti apa hidup Anda, bukan hanya apa yang Anda inginkan dari bisnis Anda.

Beberapa pertanyaan bagus untuk ditanyakan pada diri sendiri meliputi:

  • Apa yang akan Anda lakukan jika uang bukan masalah?
  • Apakah uang itu penting? Atau lebih tepatnya, apakah membuat banyak hal itu penting? Jika ya, Anda mungkin akan memiliki opsi lain.
  • Apa yang benar-benar penting bagi Anda?
  • Apakah Anda mendapat dukungan dari keluarga Anda, terutama keluarga dekat Anda? Mereka mungkin harus berkorban di awal, jadi penting untuk mendapatkan dukungan mereka.
  • Siapa yang Anda kagumi dalam bisnis? Mungkinada seseorang di industri ini yang ingin Anda masuki. Mengapa Anda mengagumi mereka? Apa sifat menyenangkan mereka? Apa yang dapat Anda pelajari dari mereka?

Menjawab pertanyaan ini entang diri Anda dan kemampuan Anda belum tentu akan memastikan Anda sukses, tetapi itu akan membuat Anda berpikir tentang tujuan Anda dan tentang apa yang memotivasi dan menginspirasi Anda.

Gunakan waktu ini untuk memastikan bahwa Anda cocok dengan bisnis yang ingin Anda mulai dengan aspirasi pribadi Anda.

2. Analisa pasar Anda

“Semakin banyak Anda tahu tentang industri Anda, semakin banyak keuntungan dan data yang akan Anda miliki.”

Tim Berry

Setelah Anda memutuskan bisnis yang sesuai dengan tujuan dan gaya hidup Anda, evaluasi ide Anda. Siapa yang akan membeli produk atau layanan Anda? Siapa pesaing Anda? Pada tahap ini, Anda juga perlu mencari tahu berapa banyak uang yang Anda perlukan untuk memulai.

“Evaluasi pribadi” Anda adalah pemeriksaan kenyataan sebagai dorongan untuk membuat Anda berpikir. Hal yang sama berlaku untuk penelitian bisnis Anda dan industri yang ingin Anda masuki.

Ada beberapa cara untuk melakukan ini, termasuk melakukan penelusuran Google secara umum, berbicara dengan orang yang sudah bekerja di industri target Anda, membaca buku yang dibuat oleh orang-orang dari industri Anda, meneliti orang-orang penting, membaca situs berita dan majalah industri yang relevan, serta mengikuti seminar atau pelatihan.

Jika Anda tidak punya waktu untuk melakukan penelitian atau ingin opini kedua, ada orang yang dapat Anda hubungi untuk meminta bantuan dari para ahli yang sudah berpengalaman di pasar yang ingin Anda tuju. Untuk mengetahui lebih jauh mengenai analisa pasar, Anda bisa membacanya melalui artikel ini.

3. Evaluasi audiens target Anda

Validasi ide bisnis Anda dengan membuat rencana promosi adalah cara dasar dalam memulai sebuah bisnis.

Untuk menentukan seberapa menarik pasar prospektif Anda sebenarnya, kami sarankan untuk melakukan analisis pasar.

Penilitian ini nantinya akan membuat Anda mendapatakan data seperti:

  • Seberapa mendesak orang membutuhkan barang yang Anda jual atau tawarkan sekarang?
  • Seberapa besar ukuran pasarnya? Apakah sudah ada banyak orang yang membayar produk atau layanan yang serupa dengan Anda? Sudahkah Anda megetahui secara pasti siapa sebenarnya target pasar Anda? Menjadi spesifik akan membantu Anda memfokuskan pesan pemasaran dan investasi Anda.
  • Seberapa mudah (dan berapa biayanya) untuk mendapatkan pelanggan?
    Berapa banyak uang dan upaya yang diperlukan untuk memberikan nilai yang ingin Anda tawarkan?
  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke pasar? Sebulan? Tahun? Tiga tahun?
  • Berapa banyak investasi di muka yang Anda perlukan sebelum Anda dapat memulai?
  • Akankah bisnis Anda terus relevan seiring berjalannya waktu? Bisnis yang memperbaiki layar iPhone X hanya akan tetap relevan selama iPhone X bertahan. Jika bisnis Anda hanya relevan untuk jangka waktu tertentu, Anda juga perlu mempertimbangkan rencana masa depan Anda.

Jika Anda suka, Anda bahkan dapat mengambil langkah lebih jauh dan mempertimbangkan kebutuhan konsumen yang saat ini tidak terpenuhi oleh bisnis di industri.

Ini saat yang tepat untuk melihat pesaing potensial. Dan ingat, kehadiran pesaing seringkali merupakan pertanda baik! Artinya, pasar untuk produk atau layanan Anda sudah ada, sehingga Anda tahu bahwa Anda memiliki pelanggan potensial yang bersedia mengeluarkan uang untuk produk atau layanan Anda.

Selagi Anda punya waktu, pelajari sebanyak mungkin tentang pesaing Anda, tentang apa yang mereka berikan kepada pelanggan mereka, bagaimana mereka menarik perhatian, dan apakah pelanggan mereka senang atau tidak.

Jika Anda dapat mengetahui apa yang hilang bahkan sebelum Anda memulai, pekerjaan Anda akan menjadi jauh lebih mudah ketika Anda akhirnya mendirikan toko.

4. Mulailah dengan proses perencanaan

“Sasaran kita hanya dapat dicapai melalui kendaraan rencana, di mana kita harus sangat percaya, dan di atasnya kita harus bertindak dengan penuh semangat. Tidak ada jalan lain menuju sukses. ”

– Pablo Picasso

Jika Anda akan mencari pembiayaan dari luar, rencana bisnis adalah suatu kebutuhan. Tetapi, bahkan jika Anda akan membiayai usaha sendiri, rencana bisnis akan membantu Anda mengetahui berapa banyak uang yang Anda perlukan untuk memulai, apa yang diperlukan untuk membuat bisnis Anda menguntungkan, apa yang perlu diselesaikan kapan, dan di mana Anda target bisnis Anda.

Sederhananya, rencana bisnis adalah peta jalan — sesuatu yang akan Anda gunakan untuk membantu Anda memetakan kemajuan Anda dan itu akan menguraikan hal-hal yang perlu Anda lakukan untuk mencapai tujuan Anda.

Daripada memikirkan rencana bisnis sebagai dokumen besar dan runit  yang hanya akan Anda gunakan sekali, anggaplah itu sebagai alat untuk mengelola bagaimana bisnis Anda tumbuh dan mencapai tujuannya.

Meskipun Anda mungkin menggunakan rencana bisnis Anda sebagai bagian dari promosi Anda kepada investor dan bank, dan untuk menarik calon mitra , Anda terutama akan menggunakannya untuk menentukan strategi, taktik, dan aktivitas spesifik untuk eksekusi, termasuk pencapaian penting, tenggat waktu, dan anggaran, dan arus kas.

Padahal, membauat perencanaan bisnis adalah hal utama dalam cara memulai bisnis, dan tidak harus berupa dokumen formal jika Anda tidak perlu mempresentasikan rencana Anda kepada pihak luar.

Bahkan jika Anda merasa tidak memerlukan rencana bisnis formal, Anda tetap harus melalui proses perencanaan. Proses ini akan membantu mengungkap masalah atau bagian  yang belum Anda pikirkan dengan baik. Jika Anda memang perlu menulis dokumen rencana bisnis formal, Anda harus mengikuti garis besar di bawah ini.

Rencana bisnis standar mencakup sembilan bagian:

  • Ringkasan Eksekutif
  • Sasaran pasar
  • Produk dan layanan
  • Rencana Pemasaran dan Penjualan
  • Target pencapaian dan Metrik
  • Gambaran perusahaan
  • Tim manajemen
  • Rencana keuangan
  • Lampiran

5. Pilih struktur bisnis

Salah satu keputusan dan cara penting yang perlu Anda buat saat memulai bisnis baru adalah memilih struktur bisnis. Ada beberapa struktur bisnis yang dapat dipilih wirausahawan, apakah itu kemitraan, pedagang tunggal, perseroan terbatas, perwalian, atau koperasi.

Struktur yang Anda pilih menentukan tanggung jawab Anda sebagai pemilik bisnis, kewajiban pribadi Anda, kewajiban pajak Anda, serta biaya dan volume dokumen yang diperlukan.

cara memulai bisnis aksaragama 2

6. Menilai keuangan Anda

Memulai bisnis kecil membutuhkan investasi awal. Anda harus dapat menutupi investasi yang sedang berlangsung sebelum menghasilkan keuntungan. Perkirakan biaya awali Anda seperti biaya modal, peralatan, sewa properti, asuransi, lisensi dan izin, riset pasar, dll.

Bersamaan dengan ini antisipasi biaya yang akan dibutuhkan untuk menjaga bisnis tetap berjalan. Berdasarkan angka-angka ini, Anda perlu mencari tahu cara yang Anda inginkan untuk mendanai bisnis Anda, apakah itu dengan pinjaman usaha kecil, hibah atau crowdfunding.

Selain pendanaan, Anda juga perlu memikirkan cara membuat dan mengelola anggaran, menetapkan tarif dan harga, menjalankan bisnis dengan orang lain, dan membayar pajak. Mempekerjakan seorang akuntan atau menggunakan software akuntansi berbasis cloud untuk bisnis kecil dapat membantu Anda mengatur sistem ini dan menjalankan bisnis Anda secara efektif.

7. Siapkan ruang untuk bisnis Anda

Rencana bisnis Anda telah disusun, modal telah ada dan Anda siap berangkat. Jika bisnis Anda online dan Anda tidak memerlukan toko, Anda mungkin harus membuat situs web dan memilih solusi keranjang belanja.

Mungkin Anda akan bisa bekerja di luar kantor rumah atau ruang kerja bersama daripada menyewa atau membeli ruang kantor. Tetapi jika bisnis Anda adalah jenis bisnis konvensional dan membutuhkan lokasi, Anda harus memikirkan banyak pertimbangan.

Hal itu seperti: Menemukan lokasi. Menegosiasikan sewa. Membeli persediaan. Memasang telepon. Memiliki alat tulis tercetak. Mempekerjakan staf. Menetapkan harga Anda. Mengadakan grand opening.

Pikirkan setiap langkah ini dengan cermat. Lokasi bisnis Anda akan menentukan jenis pelanggan yang Anda tarik, jenis promosi apa yang dapat Anda jalankan, dan berapa lama waktu yang Anda butuhkan untuk berkembang.

Meskipun lokasi yang bagus tidak selalu menjamin kesuksesan Anda, lokasi yang buruk dapat menyebabkan kegagalan.

Saat Anda memikirkan di mana Anda ingin mendirikan toko, pertimbangkan hal berikut:

Harga: Dapatkah Anda secara realistis mampu berada di tempat yang Anda inginkan? Jika tidak, atau jika Anda tidak mendapatkan penawaran yang menguntungkan, teruslah mencari.

Visibilitas: Akankah orang dengan mudah menemukan Anda? Akankah mereka melihat promosi dan penawaran Anda? Apakah Anda berada di pusat kota atau daerah pinggiran? Bagaimana ini akan mempengaruhi Anda?

Akses ke tempat parkir atau transportasi umum: Dapatkah orang dengan mudah menemukan Anda dari opsi parkir dan rute transportasi yang tersedia? Jika mereka kesulitan mencari lokasi bisnis Anda, mungkin itu bukan tempat yang baik untuk memulai bisnis.

Perhatikan pesaing: Apakah ada banyak pesaing yang dekat dengan Anda? Jika demikian, ini mungkin merupakan tanda bahwa lokasi tersebut premium untuk pelanggan yang ingin Anda tarik. Ini juga bisa berarti Anda tidak seharusnya melakukan bisnis di tempat itu. Pertimbangkan baik-baik bagaimana Anda ingin mendekati situasi seperti ini.

Peraturan dan regulasi daerah: Perhatikan peraturan, karena area mungkin lebih ketat daripada daerah yang lain. Pastikan tidak ada batasan yang akan membatasi operasi Anda atau yang akan bertindak sebagai penghalang toko Anda.

Pemasaran Anda akan mengatur panggung untuk masa depan toko Anda. Ini akan menetapkan ekspektasi, menghasilkan sensasi, membawa bisnis masuk sejak hari pertama dan memastikan bahwa orang tahu di mana Anda berada dan apa yang dapat mereka harapkan dari Anda.

Tata letak toko, desain, dan penempatan produk Anda tidak hanya akan menentukan suasana toko secara keseluruhan, tetapi juga produk apa yang dilihat dan dibeli orang.

Pertimbangkan area yang Anda ingin penerangannya baik; bagaimana Anda akan menampilkan produk (jika perlu); warna apa yang akan membuat orang merasa, dan bagaimana orang akan bergerak melalui toko Anda.

Ada banyak literatur tentang mengapa kita membeli apa yang kita lakukan, semuanya menarik dan banyak di antaranya informatif. Mulailah berpikir tentang bagaimana Anda berbelanja, ini akan membuat Anda berpikir lebih kritis tentang toko Anda sendiri.

8. Pekerjakan tim yang hebat

Jika Anda merekrut karyawan untuk bisnis Anda, pastikan Anda meluangkan waktu untuk menguraikan posisi yang perlu Anda isi dan tanggung jawab pekerjaan yang merupakan bagian dari setiap posisi.

Selain karyawan, Anda membutuhkan penasihat tepercaya seperti akuntan dan penasihat pajak untuk menangani tugas-tugas yang berkaitan dengan keuangan dalam memulai bisnis.

9. Buat strategi pemasaran

cara yang tidak kalah penting dalam memulai bisnis adalah dengan memuat strategi pemasaran yang efektif untuk menarik klien dan pelanggan. Jelajahi berbagai ide pemasaran bisnis kecil untuk menemukan kombinasi yang paling sesuai untuk bisnis Anda.

Buat profil pasar target Anda berdasarkan lokasi, demografi, dan perilaku pembelian. Identifikasi USP Anda untuk mulai membangun merek Anda.

Berdasarkan audiens target Anda, pilih jalur pemasaran Anda seperti situs web, media sosial, iklan online, acara jaringan, dan pemasaran dari mulut ke mulut lalu  kemudian tetapkan tujuan pemasaran Anda. Ini akan membantu menentukan anggaran dan analisis pemasaran Anda.

10 Bersiaplah untuk trial and error

Baik Anda memulai bisnis pertama atau ketiga, bersiaplah untuk membuat kesalahan. Ini wajar dan selama Anda belajar darinya, juga bermanfaat.

Jika Anda tidak membuat kesalahan, Anda tidak belajar apa yang harus dilakukan dan apa yang harus ditekankan. Bersikaplah terbuka dan kreatif, beradaptasi, mencari peluang, dan yang terpenting, bersenang-senanglah!

Hal terbaik tentang memiliki bisnis sendiri adalah Anda dapat memutuskan apa yang ingin Anda lakukan dan di mana Anda akan berkembang.


Itulah cara terlengkap dalam memulai bisnis dari nol, Anda bisa mengadaptasikan semua hal itu untuk membuat perencanaan bisnis yang matang dan terarah.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.

 

Berikut adalah artikel bisnis  lainnya yang bisa Anda baca:

Advertisement