Apa itu Etika? Berikut adalah Pengertian dan Penjelasan Lengkapnya

Apa itu Etika?

Sederhananya, etika adalah sistem prinsip-prinsip moral yang mempengaruhi bagaimana orang membuat keputusan dan menjalani hidup mereka. Etika berkaitan dengan apa yang baik bagi individu dan masyarakat dan juga digambarkan sebagai filsafat moral.

Istilah ini berasal dari kata etos Yunani yang dapat berarti kebiasaan, karakter atau disposisi.

Etika mencakup beberapa berikut:

  • Bagaimana menjalani kehidupan yang baik
  • Hak dan tanggung jawab kita
  • Bahasa benar dan salah
  • Keputusan moral – apa yang baik dan buruk?

Konsep etika berasal dari agama, filosofi dan budaya. Mereka menanamkan perdebatan tentang topik-topik seperti aborsi, hak asasi manusia dan perilaku profesional.

Pendekatan etika

Para filsuf dewasa ini cenderung membagi teori-teori etika menjadi tiga bidang: meta etika, etika normatif, dan etika terapan.

  • Meta-etika berkaitan dengan sifat penilaian moral. Itu melihat asal-usul dan makna prinsip-prinsip etika.
  • Etika normatif berkaitan dengan isi penilaian moral dan kriteria untuk apa yang benar atau salah.
  • Etika terapan memandang topik kontroversial seperti perang, hak-hak binatang, dan hukuman mati

Baca juga : Buku Terlarang di Berbagai Belahan Dunia (Lengkap, Termasuk Indonesia)

Apa Gunanya Etika?

Praktik etika sangat berguna dalam kehidupan sehari-hari karena ini memengaruhi cara manusia berperilaku. Beberapa filsuf berpikir bahwa etika memiliki peranan ini. Mereka berpendapat bahwa jika seseorang menyadari untuk melakukan atau memilih hal yang baik secara moral maka itu tidak masuk akal jika orang itu tidak melakukannya.

Tetapi manusia sering berperilaku tidak rasional – mereka mengikuti ‘insting’ mereka bahkan ketika akal mereka menyarankan tindakan yang berbeda. Namun, etika adalah alat yang baik dan memandu manusia berpikir tentang masalah moral.

Etika adalah peta moral

Sebagian besar masalah moral membuat kita cukup bersemangat – pikirkan aborsi dan eutanasia sebagai permulaan. Karena ini adalah masalah emosional seperti itu, kita sering membiarkan hati kita berdebat sementara otak kita hanya mengikuti arus.

Tetapi ada cara lain untuk mengatasi masalah ini, dan di sanalah para filsuf bisa masuk – mereka menawarkan kita aturan dan prinsip etika yang memungkinkan kita untuk mengambil pandangan yang lebih baik dari masalah moral.

Jadi etika adalah sesuatu hal yang memberi kita peta moral, kerangka kerja yang bisa kita gunakan untuk menemukan jalan kita melalui masalah yang sulit.

Baca juga : 11 Cara Terbaik untuk Mengatur Keuangan Personal yang Efisien

Etika dapat menunjukkan ketidaksepakatan

Dengan menggunakan kerangka etika, dua orang yang memperdebatkan masalah moral seringkali dapat menemukan bahwa apa yang mereka tidak setujui hanyalah satu bagian khusus dari masalah tersebut, dan bahwa mereka secara luas menyetujui segala hal lainnya.

Itu bisa mengambil banyak poin dari sebuah argumen, dan kadang-kadang bahkan mengisyaratkan cara bagi mereka untuk menyelesaikan masalah mereka. Tetapi kadang-kadang etika tidak memberi bantuan yang mereka inginkan.

Etika tidak memberikan jawaban yang benar

Etika tidak selalu menunjukkan jawaban yang benar untuk masalah moral. Memang semakin banyak orang berpikir bahwa untuk banyak masalah etika tidak ada jawaban yang benar – hanya seperangkat prinsip yang dapat diterapkan pada kasus-kasus tertentu untuk memberi mereka peran untuk terlibat dalam beberapa pilihan yang jelas.

Beberapa filsuf melangkah lebih jauh dan mengatakan bahwa semua etika adalah yang mampu menghilangkan kebingungan dan mengklarifikasi masalah. Setelah itu terserah masing-masing individu untuk sampai pada kesimpulan mereka sendiri.

Etika dapat memberikan beberapa jawaban

Banyak orang ingin ada satu jawaban yang benar untuk pertanyaan yang berhubungan dengan etika. Mereka mendapati ambiguitas moral sulit dijalani karena mereka benar-benar ingin melakukan hal yang ‘benar’, dan bahkan jika mereka tidak dapat menemukan apa hal yang benar itu, mereka menyukai gagasan bahwa ‘di suatu tempat’ ada satu jawaban yang benar.

Tetapi seringkali tidak ada satu jawaban yang benar – mungkin ada beberapa jawaban yang benar, atau hanya beberapa jawaban yang paling buruk – dan individu harus memilih di antara mereka.

Bagi yang lain, ambiguitas moral sulit karena memaksa mereka untuk mengambil tanggung jawab atas pilihan dan tindakan mereka sendiri, daripada mundur pada aturan dan kebiasaan yang nyaman.

Baca juga : 7 Suplemen Terbaik untuk Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh

etika adalah 1

 

Etika dan manusia

Inti dari etika adalah kepedulian terhadap sesuatu atau seseorang selain diri kita sendiri dan keinginan serta kepentingan diri kita sendiri.

Etika adalah berkaitan dengan kepentingan orang lain, dengan kepentingan masyarakat, dengan kepentingan Tuhan, dengan “hal hal yang suci”, dan sebagainya. Jadi ketika seseorang ‘berpikir secara etis’ mereka memberikan setidaknya beberapa pemikiran untuk sesuatu di luar diri mereka sendiri.

Etika adalah sebagai sumber kekuatan kelompok

Salah satu masalah dengan etika adalah cara itu sering digunakan sebagai senjata.

Jika suatu kelompok percaya bahwa suatu kegiatan tertentu “salah” maka ia dapat menggunakan moralitas sebagai pembenaran untuk menyerang mereka yang mempraktikkan kegiatan itu.

Ketika orang-orang melakukan ini, mereka sering melihat orang-orang yang mereka anggap tidak bermoral dengan cara yang kurang manusiawi atau pantas dihormati daripada diri mereka sendiri; terkadang dengan konsekuensi yang berujung tragis.

Orang baik dan juga tindakan baik

Etika adalah tidak hanya tentang moralitas tindakan tertentu, tetapi juga tentang kebaikan individu dan apa artinya menjalani kehidupan yang baik.

Etika Kebajikan khususnya berkaitan dengan karakter moral manusia.

Mencari sumber benar dan salah

Kadang-kadang di masa lalu beberapa orang berpikir bahwa masalah etika dapat diselesaikan dengan salah satu dari dua cara:

  • Dengan menemukan apa yang Tuhan ingin orang lakukan
  • Dengan berpikir keras tentang prinsip dan masalah moral

Jika seseorang melakukan ini dengan benar, mereka akan diarahkan pada kesimpulan yang tepat.

Tetapi sekarang bahkan para filsuf kurang yakin bahwa mungkin untuk menyusun teori etika yang memuaskan dan lengkap – setidaknya tidak ada yang mengarah pada kesimpulan. Pemikir modern sering mengajarkan bahwa etika tidak mengarahkan orang pada kesimpulan tetapi pada ‘keputusan’.

Dalam pandangan ini, peran etika terbatas pada mengklarifikasi ‘apa yang dipertaruhkan’ dalam masalah etika tertentu. Filsafat dapat membantu mengidentifikasi berbagai metode etika, percakapan, dan sistem nilai yang dapat diterapkan pada masalah tertentu. Tetapi setelah hal-hal ini menjadi jelas, setiap orang harus membuat keputusan pribadi mereka sendiri tentang apa yang harus dilakukan, dan kemudian bereaksi dengan tepat terhadap konsekuensinya.

Baca juga : 6 Teknik Relaksasi untuk Menenangkan Pikiran di Tengah Kesibukan Anda

Apakah pernyataan etika secara objektif benar?

Apakah pernyataan etis memberikan informasi tentang apa pun selain pendapat dan sikap manusia?

  • Realis etika berpikir bahwa manusia menemukan kebenaran etis yang sudah memiliki eksistensi independen.
  • Etika non-realis berpikir bahwa manusia menciptakan kebenaran etis.

Masalah bagi para realis etika adalah bahwa orang mengikuti banyak kode etik dan keyakinan moral yang berbeda. Jadi, jika ada kebenaran etika yang nyata di luar sana (di mana pun!) Maka manusia tampaknya tidak terlalu pandai dalam menemukannya.

Salah satu bentuk realisme etika mengajarkan bahwa sifat etika eksis secara independen dari manusia, dan bahwa pernyataan etis memberi pengetahuan tentang dunia objektif.

Dengan kata lain; sifat etis dunia dan hal-hal di dalamnya ada dan tetap sama, terlepas dari apa yang orang pikirkan atau rasakan – atau apakah orang berpikir atau merasakannya sama sekali.

Baca juga : Pengertian Motivasi dan Perannya dalam Keberhasilan Hidup

Empat etika ‘isme’

Ketika seseorang mengatakan “pembunuhan itu buruk” apa yang mereka lakukan?

Itu adalah jenis pertanyaan yang hanya akan diajukan oleh filsuf, tetapi sebenarnya ini adalah cara yang sangat berguna untuk mendapatkan ide yang jelas tentang apa yang terjadi ketika orang berbicara tentang masalah moral.

‘Isme’ yang berbeda menganggap orang yang mengucapkan pernyataan itu melakukan hal yang berbeda.

Kita dapat menunjukkan beberapa hal berbeda yang mungkin saya lakukan ketika saya mengatakan ‘pembunuhan itu tidak baik’ dengan menulis ulang pernyataan itu untuk menunjukkan apa yang sebenarnya saya maksudkan:

1. Saya mungkin membuat pernyataan tentang fakta etis

  • “Itu salah karena membunuh”
  • Ini adalah realisme moral

2. Saya mungkin membuat pernyataan tentang perasaan saya sendiri

  • “Aku tidak setuju dengan pembunuhan”
  • Ini adalah subjektivisme

3. Saya mungkin mengekspresikan perasaan saya

  • “Membunuh adalah tindakan bodoh”
  • Ini adalah emotivisme

4. Saya mungkin memberikan instruksi atau larangan

  • “Jangan membunuh orang”
  • Ini adalah preskripivisme

Realisme moral

Realisme moral didasarkan pada gagasan bahwa ada fakta atau kebenaran moral objektif sejati di alam semesta. Pernyataan moral memberikan informasi faktual tentang kebenaran itu.

Subjektivisme

Subyektivisme mengajarkan bahwa penilaian moral tidak lebih dari pernyataan perasaan atau sikap seseorang, dan bahwa pernyataan etika tidak mengandung kebenaran faktual tentang kebaikan atau kejahatan.

Secara lebih rinci: subyektivis mengatakan bahwa pernyataan moral adalah pernyataan tentang perasaan, sikap dan emosi yang dimiliki orang atau kelompok tertentu tentang suatu masalah tertentu.

Jika seseorang mengatakan sesuatu itu baik atau buruk, mereka memberi tahu kami tentang perasaan positif atau negatif yang mereka miliki tentang sesuatu itu.

Jadi jika seseorang mengatakan ‘pembunuhan itu salah’ mereka mengatakan kepada kami bahwa mereka tidak setuju dengan pembunuhan.

Pernyataan-pernyataan ini benar jika orang itu memegang sikap yang sesuai atau memiliki perasaan yang sesuai. Mereka salah jika orang itu tidak melakukannya.

Emotivisme

Emotivisme adalah pandangan meta-etika bahwa klaim moral tidak lebih dari ekspresi persetujuan atau ketidaksetujuan.

Ini kedengarannya seperti subjektivisme, tetapi dalam emotivisme pernyataan moral tidak memberikan informasi tentang perasaan pembicara tentang topik tersebut tetapi mengungkapkan perasaan itu.

Ketika seorang ahli emosi mengatakan “pembunuhan itu salah” itu seperti mengatakan “membunuh adalah tindakan bodoh” atau hanya mengatakan “pembunuhan” sambil memasang wajah ketakutan, atau membuat gerakan jempol ke bawah pada saat yang sama dengan mengatakan “pembunuhan itu salah”.

Jadi ketika seseorang membuat penilaian moral, mereka menunjukkan perasaan mereka tentang sesuatu. Beberapa ahli teori juga menyarankan bahwa dalam mengekspresikan perasaan orang tersebut memberikan instruksi kepada orang lain tentang bagaimana bertindak terhadap materi pelajaran.

Preskriptifvisme

Ahli preskriptif berpikir bahwa pernyataan etika adalah instruksi atau rekomendasi.

Jadi jika saya mengatakan sesuatu itu baik, saya sarankan Anda untuk melakukannya, dan jika saya mengatakan sesuatu itu buruk, saya katakan agar Anda tidak melakukannya.

Hampir selalu ada unsur preskriptif dalam pernyataan etika dunia nyata mana pun: pernyataan etika apa pun dapat memiliki cara pandang yang berbeda dan menjadi sebuah pernyataan dengan ‘seharusnya’ di dalamnya. Misalnya: “berbohong itu salah” dapat ditulis ulang karena “orang tidak boleh berbohong”.

Baca juga : 11 Kebiasaan Sederhana Untuk Menciptakan Keluarga yang Sehat

etika adalah 3

Dari mana etika berasal?

Para filsuf memiliki beberapa jawaban untuk pertanyaan ini:

  • Tuhan dan agama
  • Hati nurani dan intuisi manusia
  • Analisis manfaat moral yang rasional atas tindakan dan dampaknya
  • Contoh manusia yang baik
  • Keinginan untuk yang terbaik bagi orang-orang di setiap situasi yang unik
  • Kekuatan politik

Etika berbasis Tuhan – supernaturalisme

Supernaturalisme membuat etika tidak dapat dipisahkan dari agama. Ini mengajarkan bahwa satu-satunya sumber aturan moral adalah Tuhan.

Jadi, sesuatu itu baik karena Tuhan berkata begitu dan cara untuk menjalani kehidupan yang baik adalah dengan melakukan apa yang Tuhan inginkan.

Intuisionisme

Intuitionists berpikir bahwa baik dan buruk adalah sifat objektif nyata yang tidak dapat dipecah menjadi bagian-bagian komponen. Sesuatu itu baik karena itu baik; kebaikannya tidak perlu dibenarkan atau dibuktikan.

Intuitionists berpikir bahwa kebaikan atau kejahatan dapat dideteksi oleh orang dewasa – mereka mengatakan bahwa manusia memiliki rasa moral yang intuitif yang memungkinkan mereka untuk mendeteksi kebenaran moral yang nyata.

Mereka berpikir bahwa kebenaran moral dasar tentang apa yang baik dan buruk itu jelas bagi seseorang yang mengarahkan pikiran mereka terhadap masalah moral.

Jadi hal-hal baik adalah hal-hal yang disadari oleh orang yang masuk akal adalah baik jika mereka menghabiskan waktu merenungkan subjek.

Jangan bingung. Berikut contoh intuisinisme:

  • Kebenaran moral tidak ditemukan oleh argumen rasional
  • Kebenaran moral tidak ditemukan dengan firasat
  • Kebenaran moral tidak ditemukan dengan memiliki perasaan

Ini lebih merupakan momen moral yang direalisasi dari kebenaran.

Konsekuensialisme

Ini adalah teori etika yang dipikirkan oleh kebanyakan orang non-religius setiap hari. Itu mendasarkan moralitas pada konsekuensi dari tindakan manusia dan bukan pada tindakan itu sendiri.

Konsekuensialisme mengajarkan bahwa orang harus melakukan apa pun yang menghasilkan konsekuensi terbaik dalam jumlah besar.

Salah satu cara terkenal untuk mengatakan ini adalah ‘kebaikan terbesar untuk jumlah terbesar orang’.

Bentuk konsekuensialisme yang paling umum adalah berbagai versi utilitarianisme, yang mendukung tindakan yang menghasilkan kebahagiaan terbesar.

Terlepas dari daya tariknya yang masuk akal, konsekuensial ternyata merupakan teori yang rumit, dan tidak memberikan solusi lengkap untuk semua masalah etika.

Dua masalah dengan konsekuensialisme adalah:

  • Hal ini bisa mengarah pada kesimpulan bahwa beberapa tindakan yang cukup mengerikan itu baik
  • Memprediksi dan mengevaluasi konsekuensi tindakan seringkali sangat sulit

Non-konsekuensialisme atau etika deontologis

Non-konsekuensialisme berkaitan dengan tindakan itu sendiri dan bukan dengan konsekuensi. Ini adalah teori yang digunakan orang ketika mereka merujuk pada “prinsip benda”.

Ini mengajarkan bahwa beberapa tindakan benar atau salah dalam diri mereka sendiri, apa pun konsekuensinya, dan orang harus bertindak sesuai itu.

Etika moralitas

Etika moralitas adalah memandang moralitas atau karakter moral, alih-alih pada tugas dan aturan etis, atau konsekuensi dari tindakan – memang beberapa filsuf yang populer menyangkal bahwa mungkin ada hal-hal seperti aturan etika universal.

Etika moralitas khususnya berkaitan dengan cara individu menjalani kehidupan mereka, dan kurang peduli dalam menilai tindakan tertentu.

Itu mengembangkan gagasan tentang tindakan-tindakan baik dengan melihat cara orang-orang yang bijak mengekspresikan kebaikan batin mereka dalam hal-hal yang mereka lakukan.

Sederhananya, etika moralitas mengajarkan bahwa suatu tindakan adalah benar jika dan hanya jika itu adalah tindakan yang dilakukan oleh orang yang bajik dalam keadaan yang sama, dan bahwa orang yang berbudi luhur adalah seseorang yang memiliki karakter yang sangat baik.

Etika situasi

Etika situasi menolak aturan preskriptif dan berpendapat bahwa keputusan etis individu harus dibuat sesuai dengan situasi yang unik.

Daripada mengikuti aturan, pembuat keputusan harus mengikuti keinginan untuk mencari yang terbaik bagi orang-orang yang terlibat. Tidak ada aturan atau hak moral – setiap kasus itu unik dan pantas mendapat solusi yang unik.

Etika dan ideologi

Beberapa filsuf mengajarkan bahwa etika adalah kodifikasi ideologi politik, dan bahwa fungsi etika adalah untuk menyatakan, menegakkan dan memelihara kepercayaan politik tertentu.

Mereka biasanya melanjutkan dengan mengatakan bahwa etika digunakan oleh elit politik dominan sebagai alat untuk mengendalikan orang lain.

Baca juga : 20 Buku Motivasi Terbaik Sepanjang Masa untuk Menginspirasi Anda

Apakah ada aturan moral universal?

Salah satu pertanyaan besar dalam filsafat moral adalah apakah ada atau tidak aturan-aturan moral yang tidak berubah yang berlaku di semua budaya dan setiap saat.

Absolutisme moral

Beberapa orang berpikir ada aturan universal yang berlaku untuk semua orang. Pemikiran semacam ini disebut absolutisme moral.

Absolutisme moral berdasarkan poin bahwa ada beberapa aturan moral yang selalu benar, bahwa aturan ini dapat ditemukan dan bahwa aturan ini berlaku untuk semua orang.

Tindakan tidak bermoral – tindakan yang melanggar aturan moral ini – salah dalam dirinya sendiri, terlepas dari keadaan atau konsekuensi dari tindakan tersebut.

Absolutisme mengambil pandangan universal tentang kemanusiaan – ada satu set aturan untuk semua orang – yang memungkinkan penyusunan aturan universal – seperti Deklarasi Hak Asasi Manusia.

Pandangan agama tentang etika cenderung bersifat absolut.

Mengapa orang tidak setuju dengan absolutisme moral:

  • Banyak dari kita merasa bahwa konsekuensi dari suatu tindakan atau keadaan di sekitarnya relevan dengan apakah tindakan itu baik atau buruk
  • Absolutisme tidak cocok untuk menghormati keragaman dan tradisi

Relativisme moral

Relativis moral mengatakan bahwa jika Anda melihat budaya yang berbeda atau periode yang berbeda dalam sejarah Anda akan menemukan bahwa mereka memiliki aturan moral yang berbeda.

Karena itu masuk akal untuk mengatakan bahwa “baik” mengacu pada hal-hal yang disetujui oleh sekelompok orang tertentu.

Relativisme moral berdasarkan pikiran bahwa semua akan baik-baik saja, dan membantah gagasan bahwa ada ‘aturan super’ yang obyektif dan dapat ditemukan yang harus dipatuhi oleh semua budaya. Mereka percaya bahwa relativisme menghormati keanekaragaman masyarakat manusia dan menanggapi berbagai keadaan di sekitar tindakan manusia.

Mengapa orang tidak setuju dengan relativisme moral:

  • Banyak dari kita merasa bahwa aturan moral memiliki lebih dari itu daripada kesepakatan umum sekelompok orang – bahwa moralitas lebih dari bentuk kekuatan etika
  • Banyak dari kita berpikir kita bisa menjadi baik tanpa mematuhi semua aturan masyarakat
  • Relativisme moral memiliki masalah dengan berdebat dengan pandangan mayoritas: jika kebanyakan orang dalam suatu masyarakat setuju dengan aturan tertentu, itulah akhir dari masalah tersebut. Banyak perbaikan di dunia terjadi karena orang-orang menentang pandangan etika yang berlaku – relativis moral dipaksa untuk menganggap orang-orang seperti itu berperilaku “buruk”.
  • Setiap pilihan pengelompokan sosial sebagai dasar etika terikat secara sewenang-wenang
  • Relativisme moral tidak menyediakan cara apa pun untuk menghadapi perbedaan moral antara masyarakat

Sebagian besar non-filsuf berpikir bahwa kedua teori di atas memiliki beberapa poin seperti:

  • Ada beberapa aturan etika yang absolut
  • Tetapi banyak aturan etika tergantung pada budaya yang tidak bisa dipaksakan

 

Advertisement