Home/Akuntansi/Apa Itu Amortisasi? Berikut Adalah Pengertian Lengkapnya

Apa Itu Amortisasi? Berikut Adalah Pengertian Lengkapnya

Amortisasi adalah ketika bisnis merencanakan pembayaran selama beberapa periode waktu. Istilah ini digunakan untuk dua proses terpisah: amortisasi pinjaman dan amortisasi aset. Amortisasi aset mengacu pada pengalokasian biaya perolehan aset tidak berwujud selama masa manfaatnya untuk tujuan akuntansi dan perpajakan.

Amortisasi mengacu pada pelunasan hutang dari waktu ke waktu dengan angsuran reguler atas bunga dan pokok pinjaman untuk membayar kembali pinjaman secara penuh pada saat jatuh tempo.

Ini juga bisa berarti pengurangan biaya modal selama masa manfaat aset yang mengukur konsumsi nilai aset tidak berwujud. Contoh jenis aset yang berdampak pada amortisasi semacam ini adalah goodwill, paten, atau hak cipta.

Apa Contoh Amortisasi?

Mengetahui amortisasi adalah penting untuk mengelola barang tidak berwujud dan pokok pinjaman. Berikut adalah contoh kedua jenis amortisasi tersebut.

Amortisasi aset tak berwujud

Anda memiliki hak paten atas sebuah mesin, dan paten tersebut berlaku selama 10 tahun. Jika Anda menghabiskan 10.000.000 untuk merancang dan membuat mesin (biaya awal paten). Anda harus mencatat 1.000.000 setiap tahun sebagai biaya amortisasi untuk paten (10.000.000 / 10 tahun).

Amortisasi pinjaman

Amortisasi pinjaman adalah metode akuntansi untuk menghitung proses pengurangan nilai buku secara periodik. Amortisasi ini dapat digunakan pada proses pembayaran pinjaman melalui angsuran pokok (principal) dan angsuran bunga (interest) dalam suatu jangka waktu pembayaran atau biasa disebut Amortization Schedule.

Penyalur Pinjaman dan Peminjam menggunakan Amortisasi untuk menghitung jumlah angsuran yang dibayar tiap periode.

Besarnya total pembayaran pokok (principal) dan total pembayaran bunga (interest) dapat dilihat disini dari angsuran tiap periodenya hingga pinjaman lunas di akhir periode.

Perhitungan Amortisasi ini membantu Peminjam dalam memahami bagaimana sistem pembayaran pinjaman, serta memprediksi saldo pinjaman dan biaya bunga pada waktu tertentu di masa mendatang. Lalu, informasi ini juga dapat membantu bisnis anda untuk membuat keputusan dalam meminjam, terutama dalam lama tidaknya jangka waktu pembayaran dan mahal tidaknya suku bunga yang dikenakan.

Perhitungan Amortisasi dapat digunakan dengan baik hanya untuk pinjaman dengan karakteristik tertentu. Pertama, pinjaman tersebut memiliki suku bunga yang tidak berubah-ubah hingga akhir periode pembayaran. Kedua, terdapat pembayaran rutin dan terjadwal untuk tiap bulannya. Ketiga, pinjamannya diterima berupa lump-sum bukan yang diterima secara bertahap.

amortisasi adalah 2

Bagaimana Cara Kerja Amortisasi?

Amortisasi aset tak berwujud

Amortisasi seperti depresiasi, yang digunakan untuk aset berwujud dan deplesi yang digunakan untuk sumber daya alam. Saat bisnis mengamortisasi biaya, ada baiknya untuk mengaitkan biaya aset dengan pendapatan yang dihasilkannya.

Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan membeli satu rim kertas, biaya pada tahun pembelian dan umumnya menggunakan semua kertas dalam tahun yang sama. Untuk aset yang lebih besar, perusahaan dapat menuai hasil dari pengeluaran selama bertahun-tahun, sehingga menghapus biaya secara bertahap selama masa manfaat aset berwujud.

Jumlah yang diamortisasi adalah biaya perolehannya dikurangi nilai sisa. Namun, karena aset tidak berwujud biasanya tidak memiliki nilai sisa, jumlah penuh aset tersebut biasanya diamortisasi.

Amortisasi pinjaman

Dengan pembayaran pinjaman rumah dan mobil, sebagian besar pembayaran bulanan digunakan untuk bunga di awal pinjaman. Setiap pembayaran berikutnya adalah persentase yang lebih besar dari pembayaran untuk pokok pinjaman.

Misalnya, pada pinjaman mobil lima tahun $ 20.000 dengan bunga 6%, $ 286,66 dari pembayaran bulanan $ 386,66 pertama digunakan untuk bunga sementara $ 100 untuk pokok. Pada pembayaran bulanan terakhir, $ 384.73 untuk pokok dan $ 1.92 untuk bunga.

Amortisasi saat kredit rumah juga bekerja dengan cara yang sama.

Aset Apa Saja yang Diamortisasi?

Aset yang dapat diamortisasi adalah aset tidak berwujud yang artinya merupakan aset non fisik yang memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun.

Contoh aset yang dapat diamortisasi termasuk merek dagang, daftar pelanggan, film, perjanjian waralaba, dan software komputer.

Berikut adalah daftar aset tidak berwujud yang lebih lengkap:

Aset artistik: dapat mencakup foto, video, lukisan, film, dan rekaman audio

Aset defensif: Akuisisi aset tidak berwujud yang memastikan bahwa orang lain tidak dapat menggunakannya. Nilai yang ditahan dari persaingan selama masa manfaat aset ini.

Goodwill: Ketika suatu bisnis mengakuisisi perusahaan lain, goodwill adalah selisih antara harga pembelian dan jumlah harga yang tidak dialihkan ke aset dan liabilitas yang diperoleh dalam akuisisi yang diidentifikasi secara khusus. Goodwill saja tidak menghasilkan arus kas.

Aset yang dikembangkan secara internal dan tidak dapat diidentifikasi secara spesifik: Jika tidak ada aset tidak berwujud yang dapat diidentifikasi secara khusus, maka Anda harus membebankan biayanya ke biaya dalam periode yang terjadi.

Perbaikan hak milik: perbaikan pada kepemilikan sewa, di mana pemilik mengambil kepemilikan atas perbaikan tersebut. Perbaikan ini dapat diamortisasi selama lebih pendek dari masa manfaat atau masa sewa.

Software yang dikembangkan untuk penggunaan internal: Biaya software yang dikembangkan untuk penggunaan internal, tanpa rencana untuk memasarkannya secara eksternal. Anda mengamortisasi biaya ini selama masa manfaat aset.

Kesimpulan

Itulah penjelasan amortisasi yang dibahas secara mendalam pada artikel ini. Hal ini bukan hanya berguna bagi pemilik bisnis, namun juga berguna bagi Anda yang berniat melakukan pinjaman agar tidak terfokus pada pembayaran total angsuran per bulannya dan juga melihat berapa banyak membayar bunga pada pinjaman tersebut.

Oleh karena itu, semoga dari pembahasan ini para pelaku UKM dapat lebih teliti dalam membaca Amortisasi dalam proses akuntansi.

Ingin artikel seperti ini ada di website perusahaan Anda? Atau sedang mencari jasa penulis artikel? Hubungi kami melalui tautan ini.

 

Berikut adalah artikel akuntansi  lainnya yang bisa Anda baca:

 

 

By |2020-11-04T15:54:24+07:00November 4th, 2020|Akuntansi|1 Comment